Sukses

Total Kerugian dari Bencana Alam Global Tembus Rp 3,8 Kuadrilun di 2023

Liputan6.com, Jakarta Bencana alam telah menimbulkan total kerugian USD 250 miliar atau setara Rp. 3,8 kuadriliun di seluruh dunia. Kerugian ini termasuk dari badai besar di kawasan Amerika Utara dan Eropa, serta serangkaian gempa bumi dahsyat 2023 lalu.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada Selasa (7/1), raksasa reasuransi asal Jerman, Munich Re mengatakan bencana alam pada tahun 2023 mengakibatkan kerugian ekonomi global yang kira-kira sama dengan tahun sebelumnya, sementara kerugian yang diasuransikan pada tahun tersebut mencapai USD 95 miliar atau Rp. 1,4 kuadriliun.

Namun, angka tersebut menandai penurunan dari USD 125 miliar atau Rp. 1,9 kuadriliun pada tahun 2022.

Dikutip dari CNBC International, Rabu (10/1/2024) Munich Re mengatakan bahwa angka-angka tersebut ditandai dengan sejumlah besar badai regional yang parah.

Munich Re mencatat, aset senilai sekitar USD 66 miliar hancur akibat badai petir di Amerika Utara tahun lalu, dan USD 50 miliar di antaranya diasuransikan.

Kemudian di Eropa, kerugian akibat badai petir mencapai USD 10 miliar, dan USD 8 miliar di antaranya diasuransikan.

Dikatakan bahwa kerugian akibat badai petir sebesar itu belum pernah terjadi sebelumnya di AS dan Eropa.

Perusahaan memperingatkan bahwa statistik kerugian akibat badai petir, yang kadang-kadang disebut sebagai risiko sekunder atau peristiwa yang lebih kecil hingga menengah, kemungkinan akan cenderung lebih tinggi di tahun-tahun mendatang.

Kerusakan yang Sangat Tinggi

Munich Re mengatakan meskipun kerugian ekonomi dan kerugian yang diasuransikan pada tahun 2023 mungkin tidak tampak luar biasa, hal ini menandai tahun berikutnya dengan kerusakan yang “sangat tinggi” bahkan tanpa adanya bencana besar yang terjadi di negara-negara industri.

Pada tahun 2022, misalnya, Badai Ian diketahui mengakibatkan kerugian ekonomi secara keseluruhan sebesar USD 100 miliar (Rp. 1,5 kuadriliun) dan kerugian yang diasuransikan sebesar USD 60 miliar (Rp. 933,9 triliun).

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Bukan Hanya Tantangan Ekonomi

Ernst Rauch, kepala ilmuwan iklim dan geo di Munich Re, mengatakan kerugian ekonomi tahunan sebelumnya sangat dipengaruhi oleh bencana besar, dan bencana besar tidak terjadi secara kebetulan pada tahun lalu.

"Jika kita sebagai masyarakat tidak terlalu menekankan topik ketahanan ini, maka kerugian, terutama akibat peristiwa yang berhubungan dengan cuaca, kemungkinan besar akan meningkat di masa depan. Ini akan menjadi semakin besar, bukan hanya tantangan ekonomi, tapi juga tantangan sosial," jelas Rauch melalui konferensi video.

3 dari 3 halaman

Gempa di Turki dan Suriah

Jumlah kematian akibat bencana alam juga meningkat menjadi 74.000 pada tahun lalu, kata Munch Re, jauh di atas rata-rata tahunan sebesar 10.000 selama lima tahun terakhir.

Dikatakan bahwa sekitar 63.000 orang meninggal (85 persen dari total kematian tahun ini) akibat gempa bumi pada tahun 2023, dan angka ini lebih tinggi dibandingkan angka kematian lainnya sejak tahun 2010.

Serangkaian gempa bumi di Turki dan Suriah pada awal Februari merupakan bencana alam paling merusak tahun ini, menurut Munich Re, dengan kerugian ekonomi keseluruhan sekitar USD 50 miliar.

Gempa bumi dahsyat ini menewaskan lebih dari 55.000 orang di Turki dan Suriah, dan 100.000 lainnya terluka, menurut catatan Palang Merah Inggris.

Rauch dari Munich Re menyoroti perbedaan besar antara gempa bumi di Turki dan Suriah dan gempa bumi di Jepang pada awal tahun 2024, dengan mengatakan bahwa meskipun keduanya memiliki kekuatan yang sama dan terjadi di wilayah padat penduduk, jumlah korban tewas di Jepang dilaporkan berjumlah sekitar 160.

"Angka yang sangat berbeda," kata Rauch.

"Dan penilaian kami, berdasarkan informasi yang tersedia saat ini, jelas bahwa peraturan bangunan dan kinerja bangunan di bawah beban gempa bumi, mereka lebih siap menghadapi bahaya ini,” bebernya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.