Sukses

Kata Pakar Linguistik: Jangan Gunakan Frasa Ini

Anda mungkin pernah mendengar frasa ini sebelumnya, atau bahkan menggunakannya sendiri.

Liputan6.com, Jakarta - Jika Anda berbicara dengan John McWhorter, jangan pernah menggunakan frasa umum ini: "Memang begitulah adanya."

"Orang-orang mengatakannya ketika, sebenarnya, yang mereka maksudkan adalah, 'Saya tidak peduli,'" kata McWhorter, seorang penulis, ahli bahasa, dan profesor di Columbia University, kepada podcast "Unconfuse Me" milik Bill Gates.

"Pertama kali seseorang mengatakan hal itu kepada saya adalah ketika sesuatu yang tidak menyenangkan terjadi pada saya, dan dia tidak peduli. Dan dia berkata, 'Ya, begitulah adanya,'" kata McWhorter. "Dan saya menguraikannya dan saya berpikir, 'Sungguh cara yang sangat dingin untuk mengatakannya: Masalah Anda tidak penting bagi saya."

Anda mungkin pernah mendengar frasa ini sebelumnya, atau bahkan menggunakannya sendiri. Biasanya untuk menanggapi masalah atau situasi yang tidak dapat diperbaiki atau diatasi, dan oleh karena itu harus diterima begitu saja. Namun, frasa ini bisa terlihat sangat pasif sehingga penggunaannya bisa mengikis kepercayaan orang lain terhadap Anda, seperti yang dicatat oleh McWhorter.

Sekitar 46,5 juta orang dewasa AS (18%) mengatakan bahwa mereka memiliki satu orang atau tidak ada orang yang dapat mereka percayai untuk mendapatkan dukungan pribadi, menurut jajak pendapat tahun 2021 dari The Impact Genome Project dan The Associated Press-NORC Center for Public Affairs Research.

Kepercayaan datang dari orang-orang yang mengetahui "bahwa Anda mendukung mereka, bahwa mereka didukung oleh Anda, dan bahwa dukungan Anda tidak akan digunakan untuk eksploitasi di kemudian hari," kata penasihat kepemimpinan Yasmene Mumby kepada CNBC.

"Masuklah (ke dalam percakapan) dengan memanfaatkan pendengaran Anda yang mendalam dan berbasis pertanyaan. Itulah yang akan saya lakukan."

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Tidak Sepenuhnya Buruk

Ini tidak sepenuhnya berita buruk untuk frasa yang paling tidak disukai McWhorter: Menggunakannya dapat menjadi tanda ketahanan emosional, karena menunjukkan kemampuan Anda untuk menerima keadaan Anda, kata psikolog Cortney Warren kepada Make It bulan lalu.

"Kunci dari ketahanan adalah tidak menyangkal kenyataan atau mencari alasan yang membuat kita merasa lebih baik tentang mengapa sesuatu terjadi," kata Warren. "Ketika kita sampai pada titik penerimaan yang radikal, situasi tersebut tidak lagi berkuasa atas diri kita."

Namun, dia menyarankan beberapa kata alternatif untuk digunakan: "Saya harus melihat kenyataan apa adanya, bahkan jika itu tidak sesuai dengan yang saya inginkan, agar saya dapat melangkah maju."

Kalimat tersebut jauh lebih panjang, tetapi mencakup konteks yang cukup untuk menghindari kesan meremehkan - atau, seperti yang dikatakan oleh pakar tata bahasa Kathy dan Ross Petras kepada Make It pada tahun 2021, "memalukan."

Adapun ungkapan, "Memang begitulah adanya?"

"Itu harus pergi," kata McWhorter.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.