Sukses

Kenali Tanda Awal Gangguan Autisme

Liputan6.com, Jakarta Autisme merupakan salah satu gangguan neurologis yang mempengaruhi sekitar satu dari 100 anak. Gangguan ini perlu dikenali sejak dini khususnya bagi para orang tua dan pengasuh anak.

Sebelumnya, apa itu autisme?

“Autisme adalah gangguan neurologis dan perkembangan yang umumnya muncul sebelum usia tiga tahun,” jelas Presiden Asosiasi Autisme Nasional Wendy Fournier, dilansir dari Forbes, Selasa (10/5/2022).

“Ini berdampak pada perkembangan otak di bidang interaksi sosial, komunikasi, keterampilan motorik, dan perilaku,” lanjutnya.

Secara resmi, autism dikenal sebagai gangguan spektrum autisme (ASD) yang dapat berlangsung sepanjang hidup seseorang, meskipun gejalanya dapat berubah seiring waktu.

Menurut Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5), panduan yang digunakan untuk mendiagnosis gangguan mental, penyandang autisme biasanya mengalami hal-hal berikut ini:

• Tantangan saat berkomunikasi atau berinteraksi dengan orang lain

• Minat dan perilaku terbatas yang sifatnya berulang

• Perbedaan lain yang mengganggu sekolah, pekerjaan, dan bidang kehidupan lainnya

Tanda Awal

Tanda-tanda autisme pada anak dapat dikenali sejak usia 1 tahun. Hampir 80-90 persen orang tua melihat tanda-tanda autisme sejak usia 2 tahun, menurut National Autism Association (NAA).

Untuk mendeteksi tanda-tanda awal autisme pada anak, NAA menyarankan dengan metode SPOT. Ini adalah akronim yang merupakan singkatan dari empat tanda awal autisme:

• Social Difference atau perbedaan sosial, seperti menghindari kontak mata, tidak terlibat dalam permainan pura-pura atau tidak menunjukkan minat pada anak lain.

• Persistent sensory differences atau perbedaan sensorik yang terus-menerus, seperti reaksi berlebihan atau kurang reaksi terhadap rangsangan termasuk cahaya, bau, rasa dan tekstur, dan sering marah karena suara-suara umum.

• Obsessive or repetitive behaviors atau perilaku obsesif atau berulang, seperti bergoyang-goyang, mengepakkan tangan atau menjadi terobsesi dengan item atau aktivitas tertentu.

• Talking or communication delays atau eterlambatan bicara atau komunikasi, seperti tidak mengoceh pada usia 12 bulan, tidak mengucapkan sepatah kata pun pada usia 16 bulan, atau kehilangan keterampilan verbal sebelumnya.

 

 

 

 

 

 

 

2 dari 5 halaman

Tanda-tanda Autisme pada Anak

Sesuai kriteria diagnostik DSM-5 untuk autisme, seorang anak harus menunjukkan defisit dalam bidang komunikasi dan interaksi sosial berikut:

• Timbal balik sosial-emosional, seperti tidak menanggapi atau bereaksi terhadap interaksi sosial atau kegagalan untuk terlibat dalam percakapan bolak-balik yang khas

• Perilaku komunikatif nonverbal yang digunakan untuk interaksi sosial, seperti perbedaan kontak mata atau bahasa tubuh atau kurangnya ekspresi wajah

• Pengembangan, pemeliharaan, dan pemahaman hubungan, seperti tantangan dalam terlibat dalam permainan imajinatif atau kurangnya minat pada teman sebaya

Selain itu, anak juga harus menunjukkan setidaknya dua dari empat jenis perilaku terbatas dan berulang berikut untuk menerima diagnosis autisme:

• Gerakan motorik stereotip atau berulang, penggunaan objek atau ucapan, seperti menyusun mainan atau pengulangan kata-kata orang lain yang tidak berarti

• Desakan pada kesamaan dan kepatuhan yang kaku pada rutinitas, atau pola perilaku ritual yang verbal atau nonverbal, seperti makan makanan yang sama setiap hari atau melakukan ritual di sekitar salam

• Minat yang sangat terbatas dan terpaku yang luar biasa intens atau terfokus, seperti keasyikan dengan objek tertentu

• Kurang atau terlalu responsif terhadap input sensorik atau minat yang tidak biasa pada aspek sensorik lingkungan mereka, seperti sentuhan berlebihan pada objek atau reaksi yang merugikan terhadap suara tertentu.

Saat anak Anda berkembang, ada tanda-tanda potensial tertentu yang harus diwaspadai yang dapat mengindikasikan bahwa mereka berisiko mengalami autisme. Namun, tanda-tanda dan tingkat keparahan gejala dapat sangat bervariasi dari anak ke anak.

Lebih lanjut, mungkin saja anak-anak yang tidak autis menunjukkan beberapa dari tanda-tanda ini juga, itulah sebabnya evaluasi oleh seorang profesional medis sangat penting.

Sementara beberapa indikasi—umumnya timbal balik emosional dan keterlibatan bersama—mungkin muncul pada usia dini, umumnya antara 12 dan 36 bulan tanda-tanda menjadi lebih jelas.

 

3 dari 5 halaman

Tanda yang Muncul Setiap Bulan

Berikut ini tanda-tanda yang biasanya muncul di tiap bulannya.

6 bulan

• Sedikit atau tidak ada senyum atau ekspresi bahagia lainnya

 

9 bulan

• Minimal atau tidak ada interaksi bolak-balik, seperti berbagi suara atau ekspresi

• Tidak menanggapi nama

• Tidak menunjukkan ekspresi wajah, seperti sedih, terkejut, marah atau senang

 

12 bulan

• Tidak memainkan game interaktif sederhana

• Menggunakan sedikit atau tidak sama sekali gerakan, seperti melambai atau meraih

• Mengoceh jarang atau tidak terjadi

 

15-18 bulan

• Tidak berbagi minat dengan orang lain

• Menggunakan kata-kata yang sangat sedikit atau tidak sama sekali

• Tidak menunjuk untuk menunjukkan sesuatu

 

24-36 bulan

• Menggunakan sangat sedikit atau tidak sama sekali frasa dua kata sendiri

• Tidak memperhatikan ketika orang lain kesal atau terluka

• Tidak memperhatikan anak-anak lain dan bergabung dengan mereka untuk bermain

 

 

 

4 dari 5 halaman

Penyebab Autisme

Meskipun sudah banyak penelitian, penyebab autisme pada anak masih belum diketahui. Beberapa penelitian menyarankan bahwa autisme dapat disebabkan oleh konvergensi faktor genetik dan lingkungan dengan cara yang mempengaruhi perkembangan, berpotensi menyebabkan autisme.

Meskipun tidak ada penyebab pasti ASD yang diketahui, ada faktor-faktor yang telah diidentifikasi yang dapat meningkatkan kemungkinan anak mengembangkan gangguan spektrum autisme. Ini termasuk:

• Memiliki berat badan lahir rendah

• Memiliki saudara yang autis

• Memiliki orang tua yang lebih tua

• Memiliki kondisi genetik tertentu seperti sindrom Down atau sindrom Fragile X

 

 

5 dari 5 halaman

Kapan Konsultasi ke Dokter?

Orang tua harus melibatkan dokter "segera setelah mereka melihat sesuatu," kata seorang Profesor di Departemen Ilmu Saraf di Universitas California San Diego (UCSD) dan co-direktur Pusat Autisme Keunggulan, UCSD Karen Pierce.

“Dengan menunggu, Anda kehilangan waktu yang berharga, jadi orang tua harus berbicara dengan dokter begitu mereka memiliki kekhawatiran,” tuturnya.

Dia menjelaskan bahwa ini "bukan tentang label atau diagnosis, tetapi tentang menemukan anak-anak yang menunjukkan tanda-tanda peringatan dini sehingga mereka bisa mendapatkan layanan yang mereka butuhkan."

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati