Sukses

Komitmen Jaga Bumi, Cathay Kembali Menanam 1.000 Pohon Mangrove di Pulau Pramuka

Pulau Pramuka jadi salah satu pulau terdampak dari adanya perubahan iklim, pulau yang dihuni sekitar 1.200 orang pada tahun ini membutuhkan mangrove dalam menjaga abrasi.

Liputan6.com, Jakarta - Target penurunan emisi untuk menjaga bumi, menjadi tanggung jawab semua pihak. Berbagai inisiatif pun dilakukan, termasuk oleh Cathay, sebagai Travel Lifestyle, yang berkontribusi lewat kerja sama dengan Society of Renewable Energy (SRE).

Kolaborasi ini melahirkan kegiatan menanam 1.000 pohon mangrove di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu pada Jumat, 3 Mei 2024 yang lalu. Pulau Pramuka jadi salah satu pulau terdampak dari adanya perubahan iklim, pulau yang dihuni sekitar 1.200 orang pada tahun ini membutuhkan mangrove dalam menjaga abrasi.

mangrove sudah terbukti menjadi penyelamat pulau ini dari penurunan muka tanah dan abrasi. Sebanyak 70 relawan yang tergabung dari Cathay, travel agent, dan relawan SRE beserta masyarakat lokal Pulau Pramuka ikut serta dalam kegiatan penanaman pohon tersebut.

Country Manager Cathay untuk Indonesia, Tony Sham, mengatakan bahwa kegiatan adalah inisiatif Cathay yaitu 1 Ticket, 1 Tree yang sudah dijalankan dari dua tahun yang lalu dengan jumlah pohon mangrove sebanyak 4.600 pohon. "1 Ticket, 1 Tree merupakan komitmen Cathay dalam mendukung komunitas lokal, memulihkan habitat, dan mendorong ketahanan iklim," kata Tony melalui keterangan rilis yang diterima Tim Lifestyle Liputan6.com, Senin, 6 Mei 2024.

Menurutnya hal ini sejalan dengan aspirasi kami untuk menjadi yang terdepan dalam kepemimpinan berkelanjutan. Untuk mencapai target yang lebih cepat, Tony menyampaikan aksi kolaborasi bersama komunitas menjadi cara efektif dalam memperluas dan mempernjang dampak baik yang diciptakan. Hal itu disampaikan saat pembukaan bersama masyarakat di ruang auditorium Pulau Pramuka

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Aksi Kolektif di Beberapa Negara

Inisiatif 1 Ticket, 1 Tree ini merupakan aksi kolektif Cathay yang tersebar di Singapura, Filipina, Thailand, Indonesia, Malaysia, Vietnam, dan Kamboja dalam periode kampanye tertentu. Pada 2024, target penanaman sebanyak 7.500 pohon se Asia Tenggara dengan 1.000 pohon yang ditanam di Pulau Pramuka, Indonesia.

Tahun ini juga menandai tonggak penting dalam perjalanan inisiatif 1 Ticket, 1 Tree dengan Cathay menanam total 30.000 pohon mangrove di Asia Tenggara sejak tahun 2021. Perubahan iklim ini membutuhkan aksi kolektif generasi muda, penanaman mangrove di Pulau Pramuka menjadi contoh aksi adaptasi perubahan iklim sekaligus mitigasi dalam sekali tarikan nafas kegiatan.

"Society of Renewable Energy (SRE), berkomitmen menanam 200 mangrove dari total 1.000 yang ditanam untuk menyemangati generasi muda dan masyarakat local." ujar Zagy Yakana Berian, pendiri gerakan anak muda yang tersebar di 47 kampus.

 

3 dari 3 halaman

Kontribusi Terhadap Hutan Mangrove

Dalam paparannya, Zagy menyampaikan masyarakat harus bersama generasi muda menjadi garda terdepan menjaga bumi ini. Dukungan dan kolaborasi lintas institusi menjadi penting bagi Indonesia. Maka dari itu, tokoh masyarakat memiliki peran penting untuk mengajak seluruh komunitas lokal dalam perjuangan iklim ini.

"Kami warga Pulau Pramuka memang sangat memerlukan penanaman pohon mangrove untuk menjaga garis pantai. Inisiatif 1 Ticket, 1 Tree dari Cathay merupakan bukti kongkris yang harus kami dukung dan jaga. Kami akan terus berkordinasi dengan Cathay dan SRE dalam memonitor pertumbuhan mangrove ini," tutur Mahariah, tokoh masyarakat setempat.

1 Ticket, 1 Tree akan diluncurkan lagi pada tahun ini. Melalui inisiatif ini, Cathay mengajak para pelanggan untuk berkontribusi terhadap hutan mangrove saat mereka terbang bersama Cathay, hanya dengan cara memesan tiket. Untuk informasi lebih lanjut silakan ikuti halaman Facebook Cathay Pacific atau kunjungi website resminya. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.