Sukses

Sederet Destinasi Wisata Favorit Turis China Selama Libur Imlek 2024, Ada Indonesia?

Liputan6.com, Jakarta - China memasuki musim puncak perjalanan tahunannya saat libur Imlek 2024. Sembilan miliar perjalanan domestik diperkirakan akan dilakukan selama periode ini, hampir dua kali lipat dari 4,7 miliar perjalanan yang tercatat di waktu yang sama tahun lalu, menyusul pencabutan pembatasan ketat terkait pengendalian pandemi COVID-19.

Melansir Jing Daily, Rabu, 7 Februari 2024, platform perjalanan Ctrip melaporkan lonjakan pemesanan perjalanan luar negeri sebesar 540 persen tahun ini dibandingkan Tahun Baru China pada 2023. Ditambah, rata-rata biaya pemesanan meningkat 32 persen dari tahun ke tahun.

Hari libur perayaan Imlek di Tiongkok biasanya berlangsung selama tujuh hari. Pada beberapa tahun, seperti 2024, waktu ini diperpanjang jadi delapan hari karena kalender lunisolar. China Daily mencatat bahwa ketika libur delapan hari diumumkan pada Oktober 2023, permintaan perjalanan langsung melonjak.

"Ini mungkin merupakan hari libur 'minggu emas,' Hari Nasional terbesar yang pernah ada," kata presiden Akademi Pariwisata China, Dai Bin.

Perjalanan dari China daratan ke Asia Tenggara tercatat melonjak 1.026 persen dibandingkan tahun lalu dalam hal pemesanan. Perjalanan udara ke wilayah tersebut melonjak 864 persen, dengan destinasi-destinasi favorit, seperti Thailand, Singapura, Malaysia, Kamboja, dan Indonesia, menurut Ctrip.

Thailand telah jadi pilihan utama bagi banyak turis China, mencatat peningkatan pesanan sebesar 101 persen. Pemesanan perjalanan untuk Singapura, Malaysia, Kamboja, dan Indonesia masing-masing meningkat sebesar 499 persen, 584 persen, dan lebih dari 1.000 persen.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Destinasi Favorit Turis China

"Destinasi di Asia, seperti Hong Kong, Makau, Singapura, Thailand, dan Jepang secara tradisional disukai, namun minat terhadap destinasi mewah baru, seperti Dubai, Arab Saudi, dan Qatar semakin meningkat," kata profesor Pariwisata Internasional di The Universitas Politeknik Hong Kong, Profesor Haiyan Song.

Arab Saudi telah meluncurkan kampanye yang sukses untuk menarik wisatawan China. Pada 17 November 2023, lebih dari 13 ribu orang menghadiri Festival Saudi Souk di Shanghai, yang menampilkan budaya dan warisan negara tersebut.

Selain itu, fitur negara tersebut dalam acara realitas Tiongkok Divas Hit the Road, yang menampilkan selebritas seperti Dilraba Dilmurat, menyebabkan lonjakan penelusuran "Arab Saudi" sebesar 772 persen di Qunar setelah acara tersebut ditayangkan.

Di Xiaohongshu, tagar terkait telah ditonton jutaan kali, menunjukkan meningkatnya minat untuk mengikuti rencana perjalanan acara tersebut. Malaysia meningkatkan daftar preferensi wisatawan China berkat kebijakan bebas visa timbal balik selama 30 hari yang diumumkan, baru-baru ini, bertepatan dengan peringatan 50 tahun hubungan diplomatik China-Malaysia.

Perubahan kebijakan ini telah memicu lonjakan pencarian online di Tiongkok untuk perjalanan terkait Malaysia.

3 dari 4 halaman

Pengalaman Autentik dan Personal

"Ada peningkatan generasi milenial kaya dan berpengalaman yang mencari pengalaman autentik dan personal, berinteraksi dengan penduduk setempat, dan mendalami budaya lokal," kata Emily Cheung, pendiri Shake to Win, sebuah platform perjalanan budaya China yang menghubungkan wisatawan Tiongkok dengan institusi budaya global.

Pilihan akomodasi juga berubah. Semakin banyak wisatawan yang mencari lebih dari sekadar kemewahan hingga keterlibatan budaya. Tren menuju pengalaman yang bermakna dan mendalam ini mencerminkan pergeseran lebih luas dalam perjalanan global.

Destinasi yang menawarkan perpaduan fasilitas kelas atas dan pengalaman budaya yang mendalam semakin banyak disukai. "Turis muda China lebih menyukai produk dan layanan mewah yang bertanggung jawab secara sosial dan ramah lingkungan," kata Song. "Destinasi wisata harus mempromosikan penawaran tersebut melalui berbagai saluran."

Menarik segmen wisatawan yang menguntungkan ini memerlukan pemahaman tentang preferensi unik mereka dan penggunaan platform digital. "Kebijakan bebas visa dan media sosial China, seperti Xiaohongshu, Weibo, dan Bilibili adalah kunci untuk menarik wisatawan Tiongkok. Opsi pembayaran online yang mudah juga penting," kata Song.

4 dari 4 halaman

Preferensi di Kalangan Wisatawan Muda

Song menunjuk pada meningkatnya preferensi di kalangan wisatawan muda Tiongkok terhadap produk-produk mewah yang bertanggung jawab secara sosial dan ramah lingkungan.

Mengenai peran influencer, Cheung mengatakan, "Banyak influencer dan KOL menampilkan lokasi dengan cerita menarik dan sentuhan pribadi, sehingga menentukan keputusan perjalanan di kalangan wisatawan muda yang paham digital."

Konten KOL yang dibagikan di platform, seperti Xiaohongshu dan Douyin adalah kunci dalam membentuk narasi dan persepsi tentang destinasi. Berinteraksi dengan turis China melalui platform yang sering mereka kunjungi, seperti WeChat dan Xiaohongshu, sangatlah penting.

Kolaborasi dengan influencer yang sesuai dengan target demografi juga dapat meningkatkan daya tarik suatu destinasi secara signifikan. Xiaohongshu, salah satu aplikasi paling populer bagi konsumen kelas atas untuk meneliti destinasi dan pengalaman, memiliki sejarah dalam meningkatkan minat terhadap destinasi.

Perubahan dalam perjalanan mewah mengharuskan destinasi menyesuaikan strategi pemasaran mereka, terutama selama musim puncak perjalanan, seperti Imlek. Cheung menekankan bahwa "memberikan pengalaman lokal yang dipersonalisasi akan jadi faktor penting dalam menarik wisatawan mewah China."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini