Sukses

Alasan Minum Susu Berbasis Nabati Bisa Buat Bumi Lebih Baik

Liputan6.com, Jakarta - Bagi pecinta lingkungan, susu berbasis nabati tentu lebih baik daripada susu sapi lantaran dampak yang ditimbulkanya begitu besar. Apalagi dengan kemajuan di negara-negara penghasil susu terkemuka seperti Cina, Italia, Selandia Baru, dan Amerika Serikat telah secara dramatis meningkatkan produksi susu modern dari sapi.

Satu sapi AS sekarang menghasilkan empat kali susu lebih banyak daripada sapi di India sambil menurunkan dampak lingkungan hewan tersebut. Bahkan ada seekor sapi di Wisconsin, bernama Selz-Pralle Aftershock 3918, yang memegang rekor produksi susu dunia oleh Holstein yaitu 78.170 pon susu dalam 365 hari.

Mengutip dari CNN, Rabu (30/11/2022), di balik itu ketegangan dunia akan sumber daya alam untuk memberi makan dan minum sapi perah tetap sangat besar. Setidaknya menurut studi meta-analisis tahun 2018 yang dikutip secara luas tentang masalah ini.

Industri susu menggunakan lahan sekitar 10 kali lebih banyak dan air dua hingga 20 kali lebih banyak daripada produksi susu kedelai, oat, almond, atau beras. Hal itu menurut analisis studi tahun 2018 oleh Global Change Data Lab nirlaba dan Universitas Oxford di Inggris.

Produk susu juga menghasilkan emisi gas rumah kaca sekitar tiga kali lebih banyak. Sendawa dan kotoran dari hewan pemamah biak seperti sapi, domba, dan kambing menghasilkan metana. Membuat kaca rumah gas 80 kali lebih kuat daripada karbon dioksida dalam menghangatkan planet ini dalam kurun waktu 20 tahun, kata Program Lingkungan PBB. 

Tetap saja, orang minum susu karena alasan nutrisi dan susu merupakan sumber protein dan nutrisi penting di beberapa bagian dunia. Itu bisa membuat jawaban tentang susu mana yang terbaik untuk planet ini dan Anda serta anak-anak Anda menjadi lebih rumit.  

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kandungan Susu

Susu memiliki kalsium, protein, dan nutrisi lain yang membantu orang tumbuh tinggi dan kuat. "Susu memiliki nutrisi yang luar biasa, karena mamalia muda hanya dapat hidup dengan susu selama berbulan-bulan dan tumbuh,” kata peneliti nutrisi terkemuka Dr. Walter Willett kepada CNN.

"Tapi itu tidak berarti itu adalah makanan yang optimal untuk seumur hidup kita," lanjutnya.

Willett, seorang profesor epidemiologi dan nutrisi di Harvard T.H. Chan School of Public Health dan profesor kedokteran di Harvard Medical School, dan rekannya di Harvard, ahli endokrin dan dokter anak Dr. David Ludwig, membahas topik susu dan kesehatan manusia dalam tinjauan tahun 2020 untuk The New England Journal of Medicine. Salah satunya tentang kepercayaan bahwa minum susu akan membuat tulang kuat.

Hal itu adalah pembenaran utama, kata Willett, untuk rekomendasi nutrisi AS saat ini yaitu 3 cangkir susu bebas lemak. Sementara produk susu lainnya untuk anak usia 9 hingga 18 tahun dan orang dewasa serta 2½ cangkir per hari untuk anak usia 2 hingga 8 tahun. 

Menariknya, tinjauan meta-analisis studi yang meneliti minum hingga 4 cangkir susu sehari tidak menemukan manfaat pasti untuk pencegahan patah tulang, bahkan pada anak-anak, kata Willett. Sebuah studi tahun 2014 yang dia dan rekan-rekannya lakukan menemukan risiko patah tulang pinggul di kemudian hari sebesar 9% untuk setiap tambahan segelas susu sehari yang dikonsumsi oleh remaja laki-laki, tetapi tidak untuk remaja perempuan.

Adapun dalam perbandingan negara per negara, Willett dan Ludwig menemukan tingkat patah tulang pinggul yang lebih tinggi di negara-negara yang mengonsumsi susu dan kalsium dalam jumlah tertinggi. "Selain itu, susu disebut membantu anak-anak tumbuh lebih tinggi, kata Willett.

Apa yang salah dengan itu? Orang jangkung mengalami lebih banyak patah tulang, katanya, karena "secara mekanis, jika Anda memiliki tongkat panjang, lebih mudah patah daripada tongkat pendek,". Studi juga menunjukkan hubungan antara tinggi badan dan peningkatan risiko banyak kanker dan masalah paru-paru.

 

3 dari 4 halaman

Intoleransi Laktosa

 

Sementara orang jangkung tampaknya memiliki lebih sedikit penyakit jantung tetapi berisiko lebih tinggi untuk fibrilasi atrium, atau detak jantung tidak teratur, dan varises. Sementara ada kasus intoleransi laktosa, produk susu hanya dapat diperkenalkan kepada bayi manusia setelah 12 bulan karena kelebihan protein dan mineral yang dikandungnya, kata Willett.

Produk susu yang diberikan sebelum usia 1 tahun dapat menyebabkan pendarahan usus dan merusak ginjal bayi, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Tetapi kecuali nenek moyang Anda berasal dari bagian dunia yang secara genetik menguntungkan untuk mengonsumsi susu, tubuh Anda akan berhenti membuat enzim laktase pada masa kanak-kanak. Tanpa enzim itu, tubuh Anda berjuang untuk memecah gula dalam susu.

Studi memperkirakan 68 persen populasi dunia mungkin sensitif terhadap susu, menyebabkan perut kembung, kram, dan nyeri. Susu dan olahannya terutama dikonsumsi di negara-negara Eropa Utara. “Sebagian besar penduduk dunia tidak mengkonsumsi susu setelah masa bayi," kata Willett.

"Hormon dan antibiotik sapi perah hampir selalu hamil," kata Willett. Sehingga secara alami meningkatkan kadar progestin, estrogen, dan hormon lain dalam susu. Untuk meningkatkan produksi susu, katanya, sapi saat ini juga dibiakkan untuk menghasilkan insulin growth factor 1 atau IGF-1 yang lebih tinggi.

Susu nabati disebut yang terbaik. "Hampir setiap kacang, juga polong-polongan dan biji-bijian menjadi pilihan untuk susu nabati. Alternatif terbaru yang saya temukan adalah susu pisang!” kata pakar nutrisi Christopher Gardner, seorang profesor riset kedokteran di Pusat Penelitian Pencegahan Stanford di California yang sedang menulis bab buku tentang topik susu.

4 dari 4 halaman

Kelebihan Susu Berbasis Nabati

 

Sejauh ini, Gardner menemukan susu yang berbahan dasar polong-polongan seperti kedelai, kacang polong, kacang tanah, lupin, dan kacang tunggak, kacang-kacangan berupa almond, kelapa, kemiri, pistachio, kenari, macadamia, dan jambu mete, biji-bijian seperti wijen, rami, rami, dan bunga matahari. Hingga biji-bijian seperti oat, beras, jagung, dieja, quinoa, teff dan amaranth dan susu kentang.

Sains belum melihat dampak lingkungan dari setiap entri baru ke pasar alt-milk, tetapi Anda dapat mengukur susu beras dengan kedelai, almond, dan oat. Menurut analisis Global Change Data Lab, padi memiliki dampak terendah pada penggunaan lahan, almond memiliki dampak terendah pada emisi rumah kaca.

Sementara kedelai memiliki dampak terendah pada penggunaan air tawar dan eutrofikasi, yaitu pencemaran badan air dengan nutrisi yang menyebabkan pertumbuhan tanaman dan alga yang berlebihan. Susu oat jatuh di suatu tempat di tengah.

Secara nutrisi, setiap kategori alt-milk memiliki pro dan kontra dibandingkan dengan susu, kata Gardner, menambahkan bahwa dia belum dapat meninjau semua merek di pasar, yang "terlalu banyak untuk dapat dicakup secara realistis."

Kalsium: Susu adalah pemenangnya di sini, tetapi produsen susu nabati telah memecahkan masalah itu dengan menambahkan kalsium untuk membuat susu mereka setidaknya 300 miligram, yang merupakan tingkat kalsium dalam produk susu, kata Gardner.

“Pengecualian yang saya temukan adalah santan dan santan, yang beberapa merek memiliki kadar kalsium 130 miligram per porsi atau kurang,” katanya.

Susu kelapa dan beras, bagaimanapun, memiliki tingkat protein yang sangat tinggi, susu almond memiliki kurang dari satu gram protein per porsi. Sementara susu oat berkisar antara 1 dan 3 gram per porsi.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS