Sukses

6 Fakta Menarik Brunei Darussalam, Negara Kecil yang Kaya akan Minyak

Liputan6.com, Jakarta - Ibu kota kesultanan Brunei Darussalam adalah Bandar Seri Begawan. Negara Brunei memiliki luas 5.765 kilometer persegi.

Di barat dan di sekitar ibu kota, pelancong akan melihat istana Arab yang kaya dan proyek pembangunan ambisius bermunculan di setiap sudut. Negara kecil ini terkenal dengan produksi minyaknya, bahkan Brunei dinobatkan sebagai negara terkaya kelima oleh Forbes pada tahun 2009.

Brunei memiliki beberapa fakta yang mungkin belum banyak diketahui orang. Berikut beberapa fakta menarik Brunei yang telah Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber.

1. Sistem Pemerintahan

Brunei Darussalam memiliki pemerintahan bercorak monarki absolut berdasar hukum Islam. Sultan menjabat sebagai Kepala Negara dan Kepala Pemerintahan, sekaligus merangkap sebagai Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan dengan dibantu Dewan penasehat Kesultanan dan beberapa menteri.

Brunei, kesultanan Islam independen di pantai utara pulau Kalimantan di Asia Tenggara. Itu dibatasi di utara oleh Laut Cina Selatan dan di semua sisi lain oleh negara bagian Sarawak, Malaysia Timur, yang juga membagi negara bagian itu menjadi dua segmen yang tidak terhubung dengan ukuran yang tidak sama. Segmen barat lebih besar dari keduanya dan berisi ibu kota Bandar Seri Begawan, dikutip dari Britannica pada Minggu, 25 September 2022.

2. Orang Brunei Mendapat Pendidikan Gratis

Warga Brunei menerima pendidikan gratis di semua tingkatan, dan tingkat melek huruf orang dewasa di Brunei mengejutkan, yaitu 98 persen, mengutip dari FactsKing.com. Sejarah negara itu sebagai protektorat Inggris telah menghasilkan elemen-elemen sistem pendidikan Inggris yang diadopsi.

Pola pendidikan 7-3-2-2 diikuti. Tujuh tahun sekolah dasar dengan tiga tahun pendidikan menengah, setelah itu para siswa melanjutkan ke pelatihan kejuruan/keterampilan atau studi akademis. Pendidikan terakhir mengarah ke setara dengan O dan A-level Inggris di mana ujian dilakukan bersama oleh Sindikat Ujian Lokal Universitas Cambridge dan Kementerian Pendidikan Brunei. Universitas Brunei Darussalam dibuka pada 1985 dan menawarkan program sarjana dan beberapa program pasca sarjana.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

3. Negara yang Kaya akan Minyak

Ekspor minyak dan gas di Brunei bertanggung jawab atas negara yang memiliki salah satu dari sepuluh Produk Domestik Bruto (PDB) per kapita teratas. Berdasarkan situs Ceicdata.com, minyak mentah produksi Brunei dilaporkan sebesar 98.178 barel per hari pada 2021.

Rekor tersebut turun dibanding sebelumnya yaitu 100.500 barel per hari untuk 2020. Data ini mencapai angka tertinggi sebesar 500.721 barel per hari pada 1979 dan rekor terendah sebesar 58.571 barel per hari pada 1963. Data produksi ini diambil dari tahun 1960 sampai tahun 2021.

Perusahaan Brunei Shell Petroleum (BSP) dan perusahaan asosiasinya merupakan pemberi kerja terbesar setelah pemerintah. Hanya ada satu kilang di Brunei yang dimiliki oleh BSP dan berkapasitas 10 ribu barel per hari.

4. Alkohol dilarang di Brunei

Brunei adalah salah satu negara paling jeli di Asia. Fakta menarik Brunei adalah bahwa alkohol tidak boleh dijual atau dikonsumsi secara publik. Non-Muslim diizinkan untuk membawa maksimal dua liter alkohol ke negara itu. Bulan suci Ramadhan Muslim dimulai dengan hari libur bersama, dan makan di tempat umum di siang hari dilarang.

3 dari 4 halaman

5. Destinasi Wisata

Meskipun tidak luas, Brunei memiliki tempat-tempat menakjubkan yang harus dikunjungi ketika berada di negara ini. Berikut beberapa destinasi wisata terbaik Brunei menurut The Crazy Tourist.

Tasek Merimbun

Tasek Merimbun merupakan danau yang dikelilingi oleh daerah pedalaman yang dilindungi dari Tasek Merimbun Heritage Park (salah satu kawasan konservasi teratas di kesultanan secara keseluruhan). Danau besar ini, danau alami terbesar di Brunei. Letaknya di dekat Mukim Rambai di Kecamatan Tutong, sekitar 70 km dari ibu kota, Bandar Seri Begawan.

Di sekitar tepiannya terdapat bunga tiger lily. Anda juga akan melihat perahu-perahu tua berlabuh di dermaga lapuk, yang semuanya diselimuti oleh kanopi hutan yang hijau mekar. Di sanalah kelelawar buah berkerah putih terbang di antara cabang-cabang; di sana macan dahan dan monyet daun merah mengintai di antara semak-semak.

Jerudong Park

Taman Jerudong adalah taman hiburan terbesar di Asia Tenggara dengan taman airnya sendiri yang terletak di Brunei Darussalam, yang terkenal di seluruh Asia sebagai "The Kingdom of Unexpected Treasures (Kerajaan Harta Karun Tak Terduga)". Saat ini memiliki lebih dari 30 wahana mendebarkan dan atraksi yang melayani untuk segala usia, mulai dari terjun 50 meter yang mendebarkan hingga wahana air yang menarik dan wahana klasik seperti komidi putar, Kapal bajak laut, mobil bemper, dan banyak lagi.

Taman Jerudong terletak tepat di tepi laut dan tepat di sebelah barat pusat Bandar Seri Begawan. Meskipun sekarang sebagian besar bersebelahan dengan ibu kota, pinggiran kota memiliki karakter tersendiri; sebagian besar berkat kasino yang terang benderang dan ruang permainan flamboyan yang berbaris di sepanjang jalan.

Taman Nasional Ulu Temburong

Permata Hijau Brunei yang dihormati, Ulu Temburong terletak jauh di relung eksklave timur negara itu. Sebuah kiblat sejati bagi para ekowisata dan pecinta satwa liar, telah dipuji di seluruh dunia sebagai contoh bagus dari konservasi yang disponsori negara.

Secara keseluruhan, ini mencakup 550 km persegi hutan hujan purba, dan menjadi tuan rumah bagi spesies eksotis seperti rangkong badak dan koloni owa yang berayun. Pengunjung yang datang ke sini dapat menikmati safari di jembatan tali yang dibangun khusus di kanopi, yang menawarkan perspektif unik di atas hutan pertumbuhan tua.

4 dari 4 halaman

6. Makanan Populer

Brunei memiliki makanan tradisional yang dipengaruhi oleh negara di sekitarnya. Berikut beberapa makanan populer Brunei menurut Tasteatlas.com.

Kuih Lapis

Kue lapis atau kuih lapis adalah makanan penutup tradisional Indonesia yang ternyata populer di Brunei. Biasanya disiapkan sebagai kue seperti puding berlapis lembab yang terdiri dari tepung beras, sagu, gula, garam, santan, dan pewarna makanan merah, hijau, atau merah muda.

Kue ini dikukus dan hasil akhirnya terlihat seperti puding berlapis. Sebelum dipotong dan disajikan, kue lapis harus dibiarkan dingin sepenuhnya. Jika disiapkan dengan benar, makanan penutup ini akan memiliki tekstur yang melenting, lengket, dan kenyal.

Kelupis

Kelupis adalah makanan ringan tradisional orang Bisaya dan orang Melayu Brunei yang tinggal di Brunei dan negara bagian Sabah dan Sarawak, Malaysia. Beras ketan terlebih dahulu dimasak dengan santan yang dibumbui dengan daun pandan, kemudian dibungkus dengan daun nyirik.

Gulungan yang sudah disiapkan dikukus, kemudian dibiarkan menggantung agar tidak mengandung air berlebih dan nasi di dalamnya tidak basah atau lembap. Setelah dibuka, camilan ini cukup enak untuk dimakan sendiri, tetapi biasanya dipasangkan dengan kari atau hidangan daging pedas yang dikenal sebagai rendang.

Ambuyat

Ambuyat adalah hidangan nasional Brunei yang sangat lengket, dibuat dengan pati pohon sagu yang dimasak menjadi zat yang mirip dengan lem. Biasanya dimakan untuk makan siang dengan saus asam yang difermentasi dan berbagai sayuran di sampingnya. Ambuyat secara tradisional disiapkan untuk acara-acara khusus di mana ia berfungsi sebagai pengganti nasi.

Penduduk setempat memakannya dengan tongkat bambu bercabang ganda yang dikenal sebagai chandas dan cara terbaik untuk memakan Ambuyat adalah dengan memutar-mutarnya di sekitar tongkat, lalu mencelupkannya ke dalam saus dan menelannya alih-alih dikunyah. Ambuyat dapat disertai dengan berbagai lauk, saus, dan saus karena hambarnya (minimal tiga lauk utama dan lauk pauk), dan ada yang mengatakan rasanya "tidak ada sama sekali." Saus yang paling populer adalah binjai, terbuat dari buah asam lokal, dan tempoyak, dibuat dengan buah durian yang terkenal.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.