Sukses

Hati-Hati, Suka Julid dan Gibah di Media Sosial Dosanya Turun Temurun

Liputan6.com, Jakarta - Menjaga lisan berlaku di mana saja, tak terkecuali di media sosial yang kerap tumpah sumpah serapah dan bahan gunjingan. KH. Muhammad Yusron Shidqi memberi peringatan keras terkait hal ini. Gibah di media sosial punya konsekuensi dosa jariyah alias dosa yang terus turun temurun.

"Kita nih sama orang, selain baik perilakunya tapi lisannya juga harus baik," ujar Gus Yusron dalam program Lenong Menunggu Buka Puasa 2023 yang diunggah di akun Youtube BKN PDI Perjuangan, Minggu (16/4/2023).

Pengasuh Pesantren Mahasiswa Al-Hikam, Depok itu memaparkan bahwa berkata dengan perkataan yang buruk akan mengakibatkan kebiasaan dan berujung kemudharatan. Sebab, gibah sering digambarkan seperti memakan bangkai saudara sendiri.

"Perumpamaannya seperti makan daging teman sendiri. Maksudnya begini, kita sesama muslim harus saling sayang satu sama lain," jelas Gus Yusron.

Gus Yusron mengibaratkan orang yang sudah tak berdaya dan bahkan sudah meninggal namun masih terus dihajar. Sehingga, orang semacam ini dianggap tidak memiliki kemanusiaan dan tidak mengindahkan ajaran Islam.

"Ada orang yang sudah menyerah masih dipukuli aja, kan kasian. Ada orang yang dipukuli sampai mati, ini kan kasian banget. Lha, ini ada orang sudah mati, kok masih dipukulin," ucapnya geram.

Bahkan tak berhenti sampai itu saja, Direktur Eksekutif Institut Hasyim Muzadi ini menyinggung perkembangan teknologi yang semakin canggih berkorelasi dengan ketajaman lisan yang kadang terlampau menyinggung orang lain di dalam media sosial. Membuat status-status yang menyinggung adalah salah satunya.

Menggunjing orang lain lewat status dan video di media sosial, kata Gus Yusron, termasuk gibah. Bahkan, kecepatan dan keluasan audiens penerima pesan di media sosial menjadikan konten yang dibagikan bergulir sungguh cepat.

"Kalau ngomongin orang biasanya, orangnya sudah mati, omongannya masih terus ada lama. Apalagi omongannya di Facebook, omongannya di Instagram, zaman sekarang itu begitu," kata Gus Yusron.

Menurut Gus Yusron, bahaya julid dan menggunjing di media sosial akan terus terekam jelas sampai generasi selanjutnya, sehingga kejelekan yang diposting di media sosial akan terus dikonsumsi dari generasi ke generasi selanjutnya, sehingga dosanya pun akan terus berlanjut secara turun-temurun.

"Akhirnya orang itu tidak punya perasaan, karena dia gibah di media sosial, orang yang telah meninggal pun gibahnya masih ada, dosanya terus. Ini namanya dosa jariyah," katanya.

Meski begitu, ada juga gibah yang diperbolehkan dalam Islam. Menurut Gus Yusron, gibah ini harus dilandasi dengan alasan yang dibenarkan syariat yang tujuannya untuk kebaikan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.