Sukses

Tampil Cantik Memakai Bulu Mata Palsu, Bagaimana Hukumnya dalam Islam?

Liputan6.com, Jakarta - Penggunaan bulu mata palsu atau fake lashes tengah menjadi tren di kalangan wanita saat ini. Bulu mata palsu ini dipakai dengan tujuan untuk memperindah tampilan.   

Bulu mata palsu terbuat dari berbagai macam bahan, baik organik maupun sintetis. Bahkan, ada yang terbuat dari dasar limbah sabut kelapa.

Fake lashes tentunya berbeda dengan eyelash extension yang pemasangannya dengan menyambungnya ke bulu mata asli langsung perhelainya menggunakan perekat. Sementara, fake lashes atau bulu mata palsu hanya ditempelkan pada kelopak mata.

Fake lashes juga hanya bertahan dalam waktu yang tidak lama, sehingga pemakaiannya paling lama setengah hari, sedangkan eyelash extension bisa bertahan hingga hitungan bulan.

Lantas, bagaimana sebenarnya hukum menggunakan fake lashes atau bulu mata palsu temporal dalam Islam? Berikut penjelasan lengkapnya merangkum dari laman NU Online.

 

Saksikan Video Pilihan ini:

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Faktor Penyebab Haram Menyambung Bulu Mata 

Sebelum menuju kepada penjelasan hukum nya, kita perlu tahu bahwa tidak ada kekhususan dalil yang menyebut keharaman menyambung bulu mata. Hukumnya disandingkan dengan hukum menyambung rambut, sebagaimana hadis dalam riwayat Al-Bukhari:

“Allah melaknat orang yang menyambung rambutnya dan yang minta disambung rambutnya.” (HR Al-Bukhari).

Sebagai analogi, hukum menyambung bulu mata diselaraskan dengan hukum menyambung rambut yang disebutkan dalam hadis di atas. Al-Munawi menjelaskan hadis di atas dari sisi kebahasaan, bahwa al-Washilah ialah orang yang berupaya menyambung rambut dengan tangannya sendiri, sedang al-Mustawshilah adalah orang yang memintanya. (Al-Munawi, Faidhul Qadir, [Mesir, al-Maktabah al-Tijariyah al-Kubra: 1356], jilid V, halaman 273).

Kemudian kata ‘la’nah’ atau laknat pada hadis di atas menunjukkan keharaman aktivitas​menyambung, baik rambut maupun alis. Mengutip Imam Ar-Rafi’i dalam Fathul ‘Aziz bi Syarh al-Wajiz, sebab yang menjadikannya aktivitas menyambung ini haram adalah beberapa faktor sebagai berikut:

1. Bulu sambungannya merupakan benda najis 

2. Bulu sambungannya berasal dari orang asing (ajnabi) yang tidak boleh dipandang 

3. Apabila bulu tersebut berasal dari hewan yang halal dimakan, namun si perempuan belum bersuami dan bermaksud mengundang hal-hal yang tidak baik.

Rincian di atas disebutkan Imam Ar-Rafi’i: 

"Alasan diharamkannya praktik menyambung adalah karena bulu yang dipakai boleh jadi bulu yang najis, atau bulu dari orang asing yang tidak boleh dilihat, meskipun pendapat ini berdasarkan salah satu dari dua pendapat. Kemudian, andai ia berasal dari bulu hewan, sedang si pemakainya adalah perempuan yang belum bersuami, maka boleh jadi mengundang tuduhan tidak baik." (Ar-Rafi’i dalam Fathul ‘Aziz bi Syarh al-Wajiz, jilid IV, halaman 30).

Penjelasan di atas merupakan detail faktor keharaman dari praktik menyambung, baik rambut atau bulu mata. Ditambah menyambung bulu mata secara langsung pada bulu mata asli akan menutupi bagian yang wajib dibasuh dari anggota wudhu dan mandi wajib.   

Mengalirnya air ke bagian tubuh yang wajib dibasuh menjadi penting karena berimplikasi pada sahnya wudhu atau mandi. Syekh Wahbah al-Zuhaili dalam al-Fiqhul Islami wa Adillatuhu menjelaskan syarat sahnya wudhu di antaranya adalah:

“Menghilangkan segala sesuatu yang menghalangi air mencapai anggota tubuh. Maksudnya, tidak boleh ada penghalang pada anggota tubuh yang harus dibasuh seperti lilin, lemak, minyak, pernis, cat, eyeliner atau celak, tinta holografik Cina, dan cat kuku wanita.” (Wahbah al-Zuhaili, al-Fiqh al-Islami wa Adillatuhu, juz I, halaman 341).

3 dari 3 halaman

Boleh Menggunakan Fake Lashes dengan Syarat Tertentu

Melihat penjelasan-penjelasan di atas, maka memakai fake lashes di sini harus diperinci secara detail dari mulai bahan yang digunakan hingga memeriksa apakah penggunaannya menghalangi air ke tubuh ketika wudhu dan mandi wajib.   

Artinya ketika fake lashes tidak menghalangi air, atau penggunaannya temporal sehingga ketika waktu wudhu dapat dilepas, maka sah-sah saja. Di sisi lain, apabila fake lashes terbuat dari benda sintetis yang terjamin suci, bukan najis, maka tidak apa-apa.   

Selain itu, yang menjadi landasan kebolehan penggunaan fake lashes atau bulu mata palsu adalah tidak adanya proses menyambung pada bulu mata aslinya. Al-Qadhi ‘Iyadh pernah menyatakan: 

“Al-Qadhi ‘Iyadh berkata, ‘Adapun mengikatkan benang sutera berwarna dan sejenisnya yang tidak menyerupai rambut, maka tidak haram karena bukan bagian dari menyambung bulu dan beda makna dengan ‘al-washlu’. Hanya saja praktik seperti itu untuk mempercantik dan memperindah’.” (Imam an-Nawawi, al-Minhaj syarah Shahih Muslim ibn al-Hajjaj, [Beirut: Dar Ihya al-Turats, 1392], jilid 14, hal. 104).   

Kesimpulannya, praktik memakai bulu mata palsu temporal seperti fake lashes yang hanya bertahan kurang lebih beberapa jam pemakaiannya dibolehkan, sebab ia bukan termasuk praktik menyambung bulu mata, ia juga bukan merupakan praktik mengubah ciptaan Allah.

Pengguna juga harus berhati-hati dalam penggunaan bulu mata palsu, jangan sampai kebolehannya malah menyebabkan keteledoran sehingga ketika wudhu dan mandi wajib, masih ada lem yang menempel di kelopak mata. Pengguna juga harus memperhatikan efek samping bagi kesehatan ketika menggunakannya.    

Pada dasarnya memakai bulu mata palsu hukumnya boleh selama dia tidak menghalangi mengalirnya air ke kulit, tidak mengubah ciptaan tuhan, tidak berasal dari barang yang najis, tidak berniat membuat gaduh dengan memakainya dan juga tidak mengganggu kesehatan. Wallahu a’lam bish-shawab.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.