Sukses

4 Tipe Kepribadian Ala Karakter Anime dan Games Jepang, Tsundere hingga Yandere

Liputan6.com, Jakarta Dalam dunia game dan anime Jepang, terdapat pola kepribadian karakter yang sering muncul dan dikenal sebagai arketipe "deres". Istilah "dere" sendiri berasal dari kata Jepang "deredere" (デレデレ), yang merupakan onomatope untuk jatuh cinta. Dengan menggabungkan kata ini dengan kata-kata lain, kita mendapatkan istilah-istilah baru yang menggambarkan minat cinta dalam anime dan game. 

Meskipun istilah-istilah ini lebih sering digunakan untuk menggambarkan karakter perempuan, namun dapat juga digunakan untuk menggambarkan karakter laki-laki. Tsundere adalah salah satu dari empat tipe kepribadian yang sering muncul dalam karakter anime dan game Jepang. Dengan kemunculan berulang arketip-arketip ini, penonton anime dan pemain game Jepang sering kali merasa akrab dengan pola-pola perilaku karakter tersebut. 

Meskipun seringkali stereotip, penggunaan tipe-tipe kepribadian ini dapat memberikan lapisan yang menarik dalam pengembangan karakter dan dinamika hubungan dalam cerita. Dengan demikian, "deres" telah menjadi bagian yang tak terpisahkan dari budaya pop Jepang dan terus mempengaruhi karya-karya media populer di masa kini.

Untuk informasi lebih lengkapnya, berikut ini telah Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber penjelasan 4 kepribadian yang ada di karakter anime dan game Jepang pada Senin (12/2).

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 5 halaman

1. Apa Arti Tsundere?

Tsundere, yang merupakan yang pertama dan paling terkenal dari deres, memiliki asal kata dari kata "tsun" dalam bahasa Jepang yang berasal dari kata "tsuntsun" (ツンツン) yang berarti bersikap acuh atau angkuh. Oleh karena itu, karakter tsundere sering terlihat sombong di luar, namun sebenarnya penuh kasih sayang di dalam.

Tsundere sering kali merasa malu atau tidak tahu bagaimana menghadapi perasaan romantis mereka, sehingga mereka menjadi lebih agresif dan egois daripada biasanya, terutama saat berdekatan dengan objek cinta mereka. Perjuangan inner yang terus-menerus antara rasa bangga dan cinta mereka menjadi kunci dalam cara karakter-karakter ini berperilaku.

Seiring perkembangan karakter tsundere dan penerimaan terhadap perasaan mereka, mereka sering tetap berada dalam mode "tsun" di depan umum tetapi menjadi semakin "dere" ketika berada di tempat pribadi.

Jika seorang karakter pernah mengucapkan frase "bukan berarti aku suka padamu atau apa pun," maka hampir dapat dipastikan bahwa karakter tersebut adalah tsundere.

Beberapa contoh karakter tsundere meliputi Asuka Langley Soryu (Neon Genesis Evangelion), Naru Narusegawa (Love Hina), Yukari Takeba (Persona 3), dan Lulu (Final Fantasy X). Karakter-karakter ini mencerminkan pola perilaku khas tsundere dengan segala kompleksitasnya, yang sering kali menjadi daya tarik dan sumber konflik menarik dalam cerita anime dan game.

3 dari 5 halaman

2. Apa Itu Kuudere?

Kuudere, yang berasal dari pengucapan bahasa Jepang dari kata bahasa Inggris "cool" (クール), digunakan untuk menggambarkan orang yang tenang dan terkendali secara luar. Mereka adalah individu yang serius dan selalu mengendalikan situasi. Mereka tidak pernah panik dan menjadi orang yang diandalkan semua orang dalam situasi krisis.

Kuudere sering berbicara dengan nada datar dan tampak tidak terpengaruh oleh dunia di sekitar mereka. Mereka tidak pernah terlalu bahagia, terexcitasi, atau terkejut—sebagaimana mereka juga tidak pernah terlihat sedih, jengkel, atau marah. Beberapa contoh ekstrem mungkin bahkan tampak sepenuhnya tanpa emosi.

Terkadang, kuudere dapat menjadi ketua kelas yang menjaga agar sekolah berjalan dengan baik. Di waktu lain, mereka mungkin menjadi asisten yang teguh dan profesional bagi atasan yang mereka cintai dan hormati.

Meskipun kuudere tetap tegas dan profesional, mereka memiliki emosi di balik kendali diri mereka. Namun, mereka cenderung takut menunjukkan kelemahan seperti mengakui bahwa mereka menyukai seseorang atau bergantung emosional pada seseorang, baik secara profesional maupun pribadi. Beberapa dari mereka bahkan mungkin tidak yakin bagaimana cara mengekspresikan emosi tersebut—dan dalam kasus ekstrem, mereka mungkin bahkan tidak yakin apa arti dari perasaan itu sendiri.

Beberapa karakter kuudere mencakup Rei Ayanami (Neon Genesis Evangelion), Riza Hawkeye (Full Metal Alchemist), Presea Combatir (Tales of Symphonia), dan Naoto Shirogane (Persona 4). Mereka menciptakan dinamika menarik dalam cerita dengan kombinasi antara kekuatan dan kelemahan, menciptakan karakter yang kompleks dan menarik untuk dijelajahi.

4 dari 5 halaman

Apa Itu Dandere?

Dandere, yang berasal dari kata "dan" dalam bahasa Jepang yang berasal dari kata "danmari" (黙り) yang berarti keheningan, menggambarkan karakter yang tenang dan seringkali antisosial.

Dandere sering ingin bersosialisasi, tetapi mereka terlalu takut atau terlalu malu untuk berbicara. Mereka cenderung khawatir bahwa mengucapkan sesuatu yang salah dapat membuat mereka masuk dalam masalah—atau situasi sosial yang canggung lainnya—sehingga mereka memilih untuk tidak mengatakan apa-apa demi keamanan.

Tentu saja, begitu dandere berteman dengan seseorang, mereka cenderung kehilangan hambatan sosial mereka dan menjadi cukup imut dan bahagia—terutama dengan orang-orang yang mereka cintai.

Beberapa karakter dandere meliputi Yuki Nagato (The Disappearance of Haruhi Suzumiya), Hyuuga Hinata (Naruto), Fuuka Yamagishi (Persona 3), dan Elize Lutus (Tales of Xillia). Mereka membawa dinamika menarik dalam cerita dengan perubahan dari kesunyian dan ketidakmampuan berbicara menjadi ekspresi emosi yang imut dan bahagia. Sifat-sifat ini menciptakan ketegangan dan konflik menarik, sambil memberikan elemen kepribadian yang unik dan memikat dalam perkembangan karakter mereka.

5 dari 5 halaman

Apa Itu Yandere?

Dan yang terakhir adalah yandere. "Yan" berasal dari "yanderu" (病んでる) yang berarti sakit—dalam hal ini, sakit secara mental. Dan berbeda dengan yang lain dari keluarga "dere," bukanlah bagian "dere" yang tersembunyi di dalam. Tidak, di dalam seorang yandere adalah tempat kegilaan berada.

Di luar, seorang yandere seringkali terlihat seperti gadis biasa: bahagia, sosial, dan biasanya disukai banyak orang. Namun, cinta membuatnya gila—seringkali dengan kekerasan. Ketakutan merupakan inti dari seorang yandere: ketakutan bahwa seseorang (biasanya gadis lain) akan merebut orang yang dia cintai. Untuk mencegah hal ini, dia bersedia melakukan apa saja—termasuk penculikan dan pembunuhan.

Secara umum, ada dua jenis yandere, yaitu obsesif dan posesif. Yandere yang obsesif akan membunuh siapapun dan semua orang yang menghalangi mereka memiliki "cinta sejati" mereka. Yandere yang posesif akan melangkah lebih jauh dan bahkan membunuh orang yang mereka cintai agar tidak berakhir bersama orang lain.

Dengan kata lain, begitu Anda menjadi yandere, Anda tidak pernah kembali... terutama karena Anda terikat dengan rantai di tempat tidur dengan kaki yang patah.

Karakter-karakter yandere melibatkan Yuno Gasai (Mirai Nikki – The Future Diary), Kotonoha Katsura dan Sekai Saionji (School Days), Catherine (Catherine), Hitagi Senjogahara (Nisemonogatari), dan Kimmy Howell (No More Heroes 2). Mereka menciptakan ketegangan dan elemen ketakutan dalam cerita dengan perilaku ekstrem dan cinta yang obsesif, menambahkan lapisan kegelapan pada karakter-karakter ini dalam dunia anime dan game Jepang.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.