Sukses

5 Surat Suara Pemilu 2024, Pahami Fungsi Warnanya dan Apa yang Membuatnya Tak Sah

Liputan6.com, Jakarta Pemilihan umum merupakan salah satu momentum penting bagi setiap warga negara dalam menentukan masa depan bangsa. Dalam proses pemilihan umum, surat suara pemilu merupakan alat yang digunakan oleh pemilih untuk menentukan pilihan politiknya. Oleh karena itu, penting bagi setiap pemilih, terutama bagi pemilih baru, untuk memahami jenis-jenis surat suara yang akan digunakan dalam pemilu 2024 di Indonesia.

Dalam pemilu 2024, pemilih akan dihadapkan pada beberapa surat suara yang harus dicoblos. Salah satu contoh surat suara adalah surat suara untuk pemilihan presiden dan wakil presiden, surat suara untuk pemilihan anggota DPR, surat suara untuk pemilihan anggota DPD, surat suara untuk pemilihan anggota DPRD provinsi, dan surat suara untuk pemilihan anggota DPRD kabupaten/kota.

Untuk memahami jenis-jenis surat suara tersebut, penting untuk memahami fungsi dari warna-warnanya. Misalnya, surat suara untuk pemilihan presiden dan wakil presiden seringkali berwarna apa, sementara surat suara untuk pemilihan anggota DPR berwarna apa, dan sebagainya. Dengan memahami fungsi dari warna-warna surat suara, pemilih dapat lebih mudah dalam menentukan pilihannya dan memastikan bahwa suaranya terhitung dengan benar.

Untuk memahami surat suara Pemilu yang akan digunakan pada Pemilu 2024 pada 14 februari 2024 nanti, simak penjelasan selengkapnya berikut ini seperti yang telah dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Rabu (3/1/2024).

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Pemilu 2024

Pemilihan umum (Pemilu) di Indonesia tahun 2024 akan melibatkan berbagai jenis surat suara yang digunakan dalam proses pemilihan. Terdapat beberapa jenis surat suara yang akan digunakan, antara lain surat suara untuk pemilihan presiden dan wakil presiden, surat suara untuk pemilihan legislatif (DPR, DPD, dan DPRD), serta surat suara untuk pemilihan kepala daerah (pilwalkot, pilwali, pilbup, dan pilkada).

Setiap jenis surat suara akan memiliki desain dan isian yang berbeda sesuai dengan jenis pemilihan yang dilaksanakan. Surat suara pemilu merupakan instrumen penting dalam proses demokrasi, sehingga pemilihan jenis surat suara yang tepat dan proses penghitungan yang transparan sangat penting untuk memastikan keabsahan dan keadilan dalam setiap pemilihan yang dilaksanakan.

Dengan demikian, masyarakat diharapkan dapat memahami jenis-jenis surat suara yang akan digunakan dalam Pemilu 2024 untuk dapat menggunakan hak pilihnya secara cerdas dan bertanggung jawab.

Peran Surat Suara

Surat suara memegang peran penting dalam proses pemilu sebagai alat utama untuk menyampaikan pilihan pemilih. Setiap pemilih akan menggunakan surat suara untuk menentukan pilihannya terhadap calon yang diusung oleh masing-masing partai politik. Dengan menggunakan surat suara, setiap warga negara memiliki kesempatan yang sama untuk memilih dan memilih secara rahasia sesuai dengan hati nurani masing-masing.

Desain surat suara yang akan digunakan dalam Pemilu 2024 di Indonesia memiliki layout yang jelas dan mudah dimengerti. Setiap partai politik akan memiliki simbol atau logo yang tercantum di surat suara untuk memudahkan pemilih dalam menentukan pilihannya. Selain itu, cara pemilih menandai pilihan mereka juga akan dijelaskan dengan jelas, seperti menggunakan tanda centang atau tanda lainnya sesuai dengan aturan yang berlaku.

Dengan rincian desain yang baik, surat suara diharapkan dapat membantu proses pemilihan berlangsung dengan transparan dan adil. Dengan demikian, akan tercipta kepercayaan dari masyarakat terhadap hasil pemilu yang akan menjadi dasar bagi pemimpin yang terpilih untuk memimpin bangsa ini.

3 dari 4 halaman

5 Jenis Surat Suara Pemilu 2024

Pemilihan Umum (Pemilu) merupakan momen penting dalam sistem demokrasi di Indonesia. Setiap Pemilu, pemilih akan menggunakan surat suara untuk memberikan suaranya kepada calon-calon yang diusung oleh partai politik. Dalam Pemilu 2024, terdapat berbagai jenis surat suara yang akan digunakan, sesuai dengan sistem pemilihan yang akan dilaksanakan. Jenis-jenis surat suara ini memiliki perbedaan dalam hal desain, warna, dan cara penggunaannya. Dalam artikel ini, kita akan membahas lima jenis surat suara yang akan digunakan dalam Pemilu 2024 di Indonesia.

1. Surat Suara Pemilu Abu-Abu

Surat suara pemilu berwarna abu-abu memiliki fungsi khusus dalam pemilihan presiden dan wakil presiden di Indonesia. Surat suara ini digunakan untuk memilih calon presiden dan wakil presiden yang akan memimpin negara selama periode pemerintahan berikutnya.

Ketentuan untuk pemilihan menggunakan surat suara abu-abu ini adalah pemilih harus memilih satu pasangan calon presiden dan wakil presiden sesuai dengan pilihan hati nurani mereka. Pemilih harus mencentang atau memberikan tanda di balik pasangan calon yang dipilih pada surat suara abu-abu tersebut.

Selain itu, pemilih juga harus memastikan bahwa surat suara abu-abu tersebut tidak terlipat, rusak, atau memiliki tanda-tanda yang dapat mengidentifikasi pemilih. Dengan memahami fungsi dan ketentuan surat suara abu-abu ini, diharapkan pemilu 2024 dapat berjalan dengan transparan dan sesuai dengan aturan yang berlaku.

2. Surat Suara Pemilu Kuning

Surat suara pemilu berwarna kuning digunakan untuk memilih anggota DPR RI. Surat suara ini memiliki fungsi untuk memungkinkan pemilih untuk memilih calon anggota DPR RI sesuai dengan wilayah pemilihan masing-masing. Ketentuan surat suara kuning meliputi pencantuman nama-nama calon anggota DPR RI beserta partai politik yang diwakilinya.

Selain itu, surat suara ini juga memuat logo partai politik yang bersangkutan. Pemilih dapat memberikan suaranya dengan mencoblos salah satu calon anggota DPR RI yang diinginkan. Setelah itu, surat suara kuning akan dimasukkan ke dalam kotak suara yang telah disediakan di tempat pemungutan suara. Dengan demikian, surat suara kuning merupakan sarana utama bagi pemilih untuk memberikan suaranya dalam pemilihan anggota DPR RI.

3. Surat Suara Pemilu Merah

Surat suara pemilu berwarna merah digunakan untuk memilih anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) dalam Pemilu 2024 di Indonesia. Fungsi dari surat suara ini adalah untuk memberikan kesempatan kepada masyarakat Indonesia untuk memilih wakil-wakil mereka di tingkat daerah dalam proses demokrasi.

Ketentuan surat suara pemilu merah ini termasuk dalam kategori pemilihan anggota DPD yang diikuti oleh masyarakat di setiap provinsi. Setiap surat suara merah akan berisi daftar calon anggota DPD yang akan dipilih oleh pemilih sesuai dengan wilayah tinggal mereka. Pemilih akan diminta untuk memberikan suaranya dengan cara menandai salah satu calon anggota DPD yang mereka pilih.

Sebagai bagian dari proses pemilihan umum, surat suara pemilu merah ini merupakan instrumen demokrasi yang penting dalam memilih wakil-wakil rakyat di tingkat daerah. Dengan memahami fungsi dan ketentuan surat suara ini, diharapkan masyarakat akan dapat menggunakan hak pilih mereka dengan bijak dalam Pemilu 2024.

4. Surat Suara Pemilu Biru

Surat Suara Pemilu Biru digunakan untuk pemilihan anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) tingkat provinsi dalam Pemilu 2024 di Indonesia. Surat suara ini memiliki ketentuan yang harus dipatuhi oleh pemilih. Pada surat suara ini terdapat kotak atau lingkaran yang harus diisi dengan tinta yang diberikan oleh penyelenggara pemilu, serta nama-nama calon anggota DPRD provinsi yang dipilih sesuai dengan pilihan hati pemilih.

Surat suara ini merupakan salah satu jenis surat suara yang harus digunakan untuk memberikan suara pada pemilihan umum di Indonesia. Surat Suara Pemilu Biru juga memiliki pengamanan yang ketat untuk mencegah pemalsuan surat suara dan memastikan keabsahan serta keberlangsungan pemilihan umum di Indonesia.

5. Surat Suara Pemilu Warna Hijau

Surat suara pemilu jenis warna hijau digunakan untuk pemilihan calon anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) tingkat kabupaten/kota. Surat suara ini umumnya berwarna hijau untuk membedakannya dari surat suara pemilihan lainnya.

Ketentuan penggunaan surat suara warna hijau adalah pemilih diminta untuk mengisi tanda centang pada kotak yang berisikan gambar calon anggota DPRD tingkat kabupaten/kota sesuai pilihannya. Setelah itu, surat suara akan dimasukkan ke dalam kotak suara yang telah disediakan di tempat pemilihan umum.

Selain itu, surat suara warna hijau ini juga memiliki kode unik atau nomor yang berbeda-beda untuk setiap calon, sehingga memudahkan dalam penghitungan suara dan mengurangi potensi kecurangan dalam pemilu. Dengan demikian, penggunaan surat suara ini diharapkan dapat meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap hasil pemilihan umum.

4 dari 4 halaman

Ketentuan Keabsahan Surat Suara Pemilu

Surat suara pemilu yang sah harus memenuhi ketentuan yang telah ditetapkan berdasarkan regulasi pemilu di Indonesia. Berdasarkan regulasi tersebut, surat suara yang sah adalah surat suara yang telah dicoblos sesuai dengan aturan yang berlaku. Berikut adalah ketentuan pencoblosan yang sah:

1. Tanda tangan oleh ketua KPPS

Surat suara harus ditandatangani oleh Ketua Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) sesuai dengan Pasal 35 Ayat 2 huruf e PKPU Nomor 3 Tahun 2019. Hal ini suatu syarat yang penting karena tanda tangan ketua KPPS menentukan sah atau tidaknya surat suara. Pasal 38 Ayat 1 huruf a juga mengatur bahwa ketua KPPS perlu menandatangani surat suara sebelum diberikan kepada pemilih.

2. Ketentuan untuk surat suara presiden/wakil presiden

Surat suara untuk pemilihan presiden/wakil presiden dinyatakan sah jika pemilih mencoblos satu kali pada nomor urut/nama salah satu pasangan calon/foto pasangan calon.

3. Ketentuan untuk surat suara DPR dan DPR D

Surat suara untuk pemilihan anggota DPR/DPRD provinsi/DPRD kabupaten atau kota dinyatakan sah jika pemilih mencoblos satu kali pada nomor atau tanda gambar partai politik dan/atau nama calon anggota legislatif. Ini berarti, pemilih harus memilih hanya satu partai politik atau calon anggota legislatif dengan cara mencoblos di kolom yang tersedia di surat suara.

4. Ketentuan untuk surat suara DPD

Surat suara untuk memilih anggota DPD (Dewan Perwakilan Daerah) dinyatakan sah jika pemilih mencoblos satu kali pada nomor, nama, atau foto calon. Ini berarti bahwa pemilih harus memilih hanya satu calon anggota DPD dengan cara mencoblos di kolom yang tersedia di surat suara.

5. Surat suara yang tidak sah

Ada beberapa kondisi yang dapat membuat surat suara menjadi tidak sah, antara lain sebagai berikut:

  1. Adanya tulisan atau catatan lain pada surat suara, sesuai dengan Pasal 365 Ayat (2) Undang-Undang Nomor 7 tahun 2017 tentang Pemilihan Umum. Surat suara harus dalam kondisi bersih tanpa tulisan atau catatan apapun.
  2. Surat suara yang dicoblos tidak menggunakan alat coblos yang disediakan, sebagaimana tertulis dalam Pasal 55 Ayat (8) PKPU Nomor 3 Tahun 2019. Pemilih harus menggunakan alat coblos yang telah disediakan untuk mencoblos surat suara.
  3. Surat suara dicoblos di lebih dari satu kolom pasangan calon/partai politik/nama calon, yang diatur dalam Pasal 54 PKPU Nomor 3 Tahun 2019. Pemilih hanya diizinkan untuk mencoblos satu kolom sesuai pilihan yang diinginkan.
  4. Surat suara dicoblos tapi dirusak atau dilubangi, yang secara umum dianggap sebagai tindakan yang akan membuat surat suara menjadi tidak sah.

Dengan demikian, jika surat suara melanggar salah satu dari ketentuan di atas, surat suara tersebut akan dianggap tidak sah dan kemungkinan besar tidak akan dihitung dalam hasil pemilihan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.