Sukses

5 Mitos Perawatan Kecantikan, Tak Perlu Pakai Krim Mata?

Liputan6.com, Jakarta Produk skin care begitu banyak macamnya. Misalnya saja krim wajah yang mengandung kolagen atau krim mata. Namun, apa semuanya harus kita pakai? Sebelum Anda membelinya, ketahui dulu mitos tentang skin care.

Dr. Katherine Armor, ahli dermatologi dan salah satu pendiri Bespoke Skin Technology menjelaskan ada beberapa hal yang salah paham dalam skin care dan bagaimana yang sebenarnya seperti dikutip Body and Soul:

1. Krim kolagen tak efektif merawat kulit

"Sayangnya, krim yang diformulasikan dengan kolagen murni tidak dapat memenuhi tuntutan," kata Dr Katherine Armor.

Menurut Amor, ukuran molekul terlalu besar untuk menembus epidermis sehingga terlalu besar untuk sampai ke dermis, tempat Anda menemukan kolagen. Krim kolagen sering digabungkan dengan bahan pelembab utama lainnya seperti gliserin yang membuat kulit terasa kenyal sementara.

"Jika Anda mencari cara untuk meningkatkan kadar kolagen di kulit Anda, Anda dapat melakukan ini dengan bahan-bahan yang terbukti secara ilmiah melakukan hal ini, seperti retinoid, niacinamide dan asam askorbat, atau dengan prosedur berbasis energi seperti laser fraksinasi atau frekuensi radio," jelasnya.

 

 

2 dari 3 halaman

Tak perlu krim mata

2. Tidak perlu krim mata

Armor bilang, kebanyakan krim mata sebenarnya diformulasikan dengan bahan yang sama dengan pelembab wajah. Tidak ada bahan khusus dalam krim mata yang khusus untuk kulit di sekitar mata.

"Ya, kulit di sekitar mata tipis, tetapi identik dengan kulit di pipi Anda di bawah mikroskop. Orang mungkin berpendapat bahwa kulit kelopak mata tertipis, lebih rentan terhadap kerusakan akibat sinar matahari, tetapi ironisnya, sebagian besar krim mata tidak mengandung tabir surya," kata Armor.

Armor menegaskan, hal utama yang harus diperhatikan dalam menggunakan produk di sekitar mata adalah menghindari bahan-bahan yang dapat menyebabkan iritasi (seperti formulasi tertentu dari Vitamin A dan C).

3. Jenis kulit berminyak bisa menggunakan produk berminyak

Kalau Anda memiliki kulit berminyak atau zona-t berminyak, mengoleskan lebih banyak minyak bisa menjadi hal yang menakutkan.

“Sering kali kulit berminyak menghasilkan lebih banyak minyak sebagai mekanisme pertahanan untuk menyeimbangkan hilangnya kelembaban pada kulit Anda. Dengan menggunakan produk-produk berbasis minyak, minyak tersebut menarik minyak dan dapat melarutkan sebum, minyak atau riasan tanpa melucuti kulit penghalang alami," katanya.

3 dari 3 halaman

Penyebab kulit jadi buruk

4. Melapisi produk hingga berlayer-layer bisa menjadi alasan kulit jadi buruk

Yang penting itu menerapkan bahan yang benar, dalam konsentrasi terbaik, dalam formulasi stabil untuk menargetkan masalah Anda.

Ketika datang ke perawatan kulit, lebih sedikit lebih banyak. Jadi mulailah perlahan dan tambahkan atau ganti bahan jika perlu.

5. Air minum tidak bertanggung jawab atas tingkat hidrasi kulit

Meskipun Anda harus minum delapan gelas plus sehari, air sebenarnya bukanlah cara terbaik untuk melembabkan kulit. Sebaliknya, Anda harus mencari hydrator topikal.

“Minum air putih bukan minuman manis sangat ideal untuk menghindari glikasi protein yang membengkakkan kulit kita. Namun, cara terbaik untuk melembabkan kulit Anda adalah dengan menggunakan pelembab bergizi secara teratur - terutama setelah mencuci wajah dan tubuh Anda, ”kata Armor.

Loading