Sukses

BERITA TERKINI:PARA MENTERI JOKOWI-MA'RUF DI KABINET INDONESIA MAJU

Petugas Kesehatan Haji Indonesia di Tanah Suci Gunakan Bahasa Daerah

Liputan6.com, Jakarta Tim Promotif Preventif (TPP) yang tergabung dalam petugas kesehatan haji Indonesia menggunakan bahasa daerah saat menyampaikan informasi kesehatan dalam kegiatan penyuluhan untuk jemaah haji di Tanah Suci.

Berdasarkan keterangan tertulis Kementerian Kesehatan, bahasa daerah digunakan untuk penyampaian informasi kesehatan dalam penyuluhan kesehatan untuk jemaah dari Embarkasi Surabaya (SUB), Solo (SOC), dan Makasar (UPG).

"Ini merupakan metode dakwah kesehatan dengan pendekatan kultural," kata Kepala Pusat Kesehatan Haji Kementerian Kesehatan Eka Jusup Singka, seperti dilansir Antara, Rabu (17/7/2019).

Eka juga mengatakan bahwa penyampaian materi kesehatan kepada jemaah haji terkadang terkendala masalah bahasa. Untuk mengatasi kendala itu, para penyuluh menggunakan bahasa daerah asal jamaah dalam kegiatan penyuluhan di bandara, sektor, dan lokasi lainnya.

 

2 dari 3 halaman

Di Medsos

Selain itu, penyampaian bahasa menggunakan bahasa daerah juga dilakukan dalam komunikasi lewat media sosial dan aplikasi penyampaian pesan.

Dalam menyampaikan informasi, TPP juga membuat beberapa video berisi pesan-pesan kesehatan dalam beberapa versi bahasa, termasuk bahasa Sunda, Jawa, Minang, Maluku, dan Bugis. Video-video edukasi tersebut telah diunggah dan disebarluaskan kepada petugas maupun jamaah haji melalui media sosial dan aplikasi perpesanan.

Dengan bahasa dan kalimat sehari-hari sehingga memudahkan jemaah haji mengerti dan menerapkan apa yang dipesankan oleh Kementerian Kesehatan.

 

Reporter: Nabila Bilqis

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Indeks Kepuasan Haji 2019 Naik, Menag Ucap Syukur
Artikel Selanjutnya
Indonesia Percepat Pengajuan Slot Time Penerbangan Haji 2020