Sukses

Menkes Minta Calon Jemaah dan Petugas Haji Mulai Jaga Kesehatan

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Kesehatan (Menkes) Nila F Moeloek meminta para calon jemaah haji 2019 mulai mempersiapkan diri sebelum ke Tanah Suci. Terutama persiapan berkaitan dari sisi fisik atau kesehatan.

Dia menuturkan, dengan kondisi suhu di Arab Saudi yang sangat panas membuat para jemaah calon haji rentan terkena penyakit, salah satunya terserang heatstroke.

"Masih ada waktu beberapa bulan ya, kita jaga. Memang ibadah haji itu ibadah fisik, ada thawaf, sa'i. Kita beribadah begitu banyak. Kemudian ke Arafah, Armina dan biasanya ke Madinah. Jadi fisiknya ini yang pertama-tama kita jaga. Jadi saya ingin kita sebelum berangkat dalam keadaan yang prima itu dulu," kata Menkes di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta, Jumat (26/4/2019).

Imbauan ini juga diserukan kepada petugas haji yang bertugas melayani dan melindungi para jemaah haji. Beban kerja yang berat, membuat petugas haji rentan sakit, sementara di pundak mereka, pelayanan kepada jemaah harus tetap berjalan.

"Saya juga titip jangan sampai kita sendiri pun menjadi sakit karena petugas ini pekerjaannya cukup berat. Saya tahu berat sekali untuk mengurus jemaah ini, terutama di kesehatan ini banyak yang sakit biasanya," tutur Menkes.

Satu hal yang patut diwaspadai, kata Menkes, adalah serangan heatstroke. Agar mencegah ini tak terjadi, jemaah haji diminta minum air karena suhu udara panas akan membuat terjadinya banyak penguapan.

Jemaah disarankan juga membawa semprotan air, untuk disiramkan ke tubuh setiap saat bila sudah merasa panas.

"Kedua kami sudah minta dan juga insyaallah, saya akan minta lagi agar air zam-zam yang disemprot kepada kita semua sudah dingin diberikan batu es di dalamnya sehingga bisa lebih dingin menurunkan suhu badan kita," lanjut Menkes.

Serangan heatstroke patut diwaspadai karena bisa menyebabkan kematian bila sudah menyebabkan kegagalan fungsi organ tubuh.

 

2 dari 3 halaman

Kenali dan Tips Hindari Heatstroke yang Kerap Serang Jemaah Haji

Para calon jemaah haji diminta mempersiapkan diri sebelum berangkat ke Tanah Suci. Kondisi udara Arab Saudi yang berbeda dari Tanah Air, membuat jemaah rentan terkena berbagai penyakit. Salah satu yang patut diwaspadai adalah serangan heatstroke.

Apa itu heatstroke?

"Heatstroke merupakan kondisi suhu tubuh meningkat akibat terpaan sinar matahari," jelas Dokter Spesialis Penyakit dalam Rumah Sakit Pare-pare, Novita Zawahir pada acara Pembekalan Terintegrasi Petugas Haji Arab Saudi Tahun 1440H/2019M, Jumat (26/4/2019).

Dia menuturkan, heatstroke bisa melanda karena kondisi udara Arab Saudi yang ekstrem. Saat musim haji, suhu panas negara tersebut bisa mencapai 40 sampai 50 derajat celcius. 

Sementara jemaah haji harus menjalankan berbagai aktivitas yang menguras tenaga, seperti thawaf, sai hingga wukuf di bawah terpaan sinar panas.

Dia menuturkan, calon jemaah haji Indonesia rentan terkena heat stroke karena sebagian besar dari mereka telah berusia lanjut. Jemaah ini masuk salah satu pasien beresiko tinggi terkena heatstroke. 

Pasien lainnya adalah calon jemaah yang memiliki riwayat penyakit jantung dan hipertensi. Kemudian pasien diabetes melitus dan obesitas (kegemukan).

Novita menuturkan beberapa gejala seseorang terkena heatstroke. Mulai dari suhu tubuh meningkat hingga 39 derajat celcius, sesak napas, kulit kering dan memerah, mual hingga saat sudah parah pasien akan pingsan.

Bila nanti ada calon jemaah haji ditemukan dalam kondisi ini maka hal yang harus dilakukan, yakni, pindahkan pasien ke tempat teduh. Kemudian longgarkan pakaian serta kompres seluruh tubuh dengan air es dan memberikan minuman yang mengandung elektrolit. "Kemudian cari petugas untuk penanganan lebih lanjut," dia menambahkan.

Agar terhindar dari serangan heatstroke, Novita memberikan beberapa tips. Pasien diminta menghindari paparan langsung sinar matahari. Kemudian bila hendak ke luar selalu memakai alat perlindungan diri seperti payungu, sunblock dan lainnya. 

"Jangan lupa minum air putih sesering mungkin meski tidak haus. Bila sudah memiliki tanda-tanda akan terkena heatstroke langsung memberitahukan orang sekitar," dia menandaskan.

 

 

3 dari 3 halaman

Menu Daerah hingga Tenda Full AC

Calon jemaah haji yang pergi ke Tanah Suci tahun ini mendapatkan beberapa fasilitas berbeda. Tenda yang berpendingin ruangan hingga menu masakan kedaerahan menjadi upaya pemerintah meningkatkan layanan kepada para calon jemaah haji 2019.

"Tenda di Arafah yang tahun sebelumnya tidak pakai AC, tahun ini pakai fasilitas AC, tentu ini jadi baik," kata Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah, Kementerian Agama, Nizar Ali, di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta, seperti dikutip Kamis (25/4/2019).

Fasilitas pendingin ruangan (air conditioner) ini untuk tenda jemaah haji di Arafah. Tenda sebelumnya hanya berfasilitas pendingin kipas angin. Kondisi ini dinilai membuat jemaah tidak nyaman dengan suhu Arafah yang sangat panas. 

Fasilitas layanan tambahan lain berkaitan dengan konsumsi. Rasa kedaerahan akan menjadi salah satu menu makanan jemaah haji. Menu kedaerahan dimungkinkan karena penempatan jemaah yang mengacu pada zonasi, atau berdasarkan asal daerah.

Direktur Pelayanan Haji Luar Negeri Kemenag, Sri Ilham Lubis, menyatakan tenda yang  digunakan jemaah di Arafah terbuat dari PVC tahan api dan tahan angin kencang. Tenda dibuat permanen agar tak roboh saat ada badai.

Selain mendapatkan tambahan pendingin ruangan, penerangan tenda dilengkapi dengan lampu LED.

"Muassassah (penyelenggara haji dari Saudi) menempatkan genset untuk setiap maktab agar tidak mati lampu. Untuk di Mina tahun lalu sudah diganti AC sentral dengan AC yang baru, tendanya juga permanen," ujar Sri.

Jemaah haji di Makkah juga semakin mudah menuju Masjidil Haram. Bus salawat akan memberikan layanan 100 persen. Bus ini akan mengantarkan jemaah haji dari zona mana pun menuju ke Baitullah.

Tonton video ini:

 

Loading
Artikel Selanjutnya
Menag Lukman Bakal Tingkatkan 2 Pelayanan Ini di Musim Haji Tahun Depan
Artikel Selanjutnya
Indeks Kepuasan Haji 2019 Naik, Menag Ucap Syukur