Sukses

Ancam Ledakkan Bom di Konsulat Iran di Paris, Seorang Pria Ditangkap Polisi

Petugas elit dari brigade intervensi BRI Prancis mengepung gedung tersebut setelah seorang saksi melihat seorang pria seperti membawa granat atau rompi peledak.

Liputan6.com, Paris - Seorang pria yang memasuki konsulat Iran di Paris ditangkap oleh pihak berwenang.

BBC yang dikutip Sabtu (20/4/2024) menyebut polisi bersenjata melakukan penangkapan setelah adanya laporan bahwa seorang pria terlihat memasuki konsulat Iran tidak jauh dari Menara Eiffel di Paris.

Pria itu ditahan oleh polisi tak lama setelah pukul 14:45 (12:45 GMT).

Petugas elit dari brigade intervensi BRI Prancis mengepung gedung tersebut setelah seorang saksi melihat seorang pria seperti membawa granat atau rompi peledak.

Gambar dari tempat kejadian menunjukkan polisi menangkapnya di dekat konsulat. Ia kemudian digeledah petugas BRI dan ternyata tidak ada bahan peledak di tubuhnya.

Media Prancis menyebutkan seorang pria memasuki konsulat sekitar pukul 11.00, menyatakan ingin membalas kematian saudaranya.

Laporan media Prancis kemudian mengatakan tersangka akhirnya meninggalkan gedung.

Jalan-jalan di sekitar distrik ke-16 di tengah kota Prancis pun ditutup.

Meskipun sifat ancamannya tidak jelas, prefek Paris memerintahkan polisi BRI untuk segera ke tempat kejadian.

Daerah di sekitar konsulat, yang dekat dengan Trocadero dan Sungai Seine, populer di kalangan wisatawan dan metro Paris tidak beroperasi, kata pejabat transportasi.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Ancam Akan Meledakkan Diri

Saat ini polisi Prancis telah menahan seorang pria yang mengancam akan meledakkan dirinya di konsulat Iran di Paris.

Polisi tidak menemukan bahan peledak di konsulat atau pada tersangka yang ditahan di sana pada hari Jumat (19/4), kata jaksa Prancis, setelah konsulat melaporkan seorang pria masuk dengan membawa amunisi.

Polisi menangkap tersangka yang kemudian diidentifikasi lahir pada tahun 1963 di Iran, ketika dia keluar atas kemauannya sendiri setelah tampak "mengancam akan melakukan tindakan kekerasan" di dalam, kantor berita Agence France-Presse (AFP) mengutip kantor kejaksaan Paris.

"Tidak ada bahan peledak yang terlihat pada tahap ini baik pada dirinya, di mobilnya, atau di dalam gedung," kata jaksa.

Sumber polisi mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa pria itu terlihat sekitar pukul 11.00 (09.00 GMT) memasuki konsulat dan membawa apa yang tampak seperti granat dan rompi peledak. Polisi lantas menutup area tersebut.

Pria tersebut kemudian meninggalkan konsulat dan kemudian ditangkap, kata sumber polisi.

Saluran TV BFM mengatakan dia membawa replika granat.

Surat kabar Le Parisien mengatakan di situsnya bahwa menurut beberapa saksi, pria tersebut telah menyeret bendera di lantai konsulat dan mengatakan dia ingin membalas kematian saudaranya.

Tersangka yang sama telah dihukum karena membakar gerbang kedutaan Iran tahun lalu dalam apa yang disebutnya sebagai protes terhadap pemerintah Iran, menurut kantor kejaksaan.

Pria itu dijadwalkan hadir di pengadilan pada hari Senin (20/4) sehubungan dengan kebakaran tersebut, kata kantor kejaksaan kepada AFP.

Pengadilan yang lebih rendah telah memberinya hukuman percobaan delapan bulan dan melarang dia memasuki kawasan sekitar konsulat selama dua tahun dan membawa senjata, namun dia mengajukan banding atas putusan tersebut.

3 dari 4 halaman

Dalam Pengawasan

Kedutaan dan konsulat Iran di ibu kota Prancis berbagi gedung yang sama tetapi memiliki dua pintu masuk berbeda di jalan yang berbeda.

Kantor kejaksaan membuka penyelidikan atas ancaman pembunuhan dari tersangka yang kini ditahan. Dikatakan bahwa penyelidik sedang berusaha menentukan motifnya.

Laporan yang beredar mengatakan pria tersebut telah meninggalkan Iran setelah Revolusi Islam tahun 1979 dan menyatakan simpati terhadap monarki Iran yang digulingkan.

Pihak berwenang Iran tidak berkomentar secara terbuka mengenai apa yang terjadi.

Insiden ini terjadi ketika ketegangan meningkat di Timur Tengah; Namun, tidak ada saran tautan apa pun.

 

4 dari 4 halaman

Setelah Insiden Ledakan di Iran

Sebelumnya pada hari Jumat (199/4), ledakan bergema di Kota Isfahan, Iran yang digambarkan oleh beberapa sumber sebagai serangan Israel. Teheran mengecilkan insiden tersebut dan mengindikasikan bahwa pihaknya tidak memiliki rencana pembalasan, sebuah respons yang tampaknya bertujuan untuk menghindari perang regional.

Sementara itu, negara-negara di seluruh dunia dan PBB telah menyerukan deeskalasi ketika ketegangan di kawasan meningkat.

Kedutaan Besar Amerika Serikat di Paris meminta warga Amerika untuk menghindari area di sekitar kedutaan Iran, mengikuti rekomendasi serupa dari polisi Prancis.

Seorang jurnalis AFP yang berada di lokasi kejadian mengatakan seluruh lingkungan di sekitar konsulat di arondisemen ke-16 telah ditutup dan banyak polisi berjaga di sana.

Perusahaan transportasi Paris RATP menulis di platform media sosial X bahwa lalu lintas telah ditangguhkan di dua jalur metro yang melewati halte dekat konsulat Iran di Paris.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.