Sukses

Pesawat Tabrak Jalan Raya dan Hantam 2 Mobil di Florida AS, 2 Orang Tewas

Liputan6.com, Florida - Kecelakaan pesawat terjadi di Florida, Amerika Serikat.

Sebuah pesawat jet pribadi kecil berusaha melakukan pendaratan darurat di Interstate 75 di barat daya Florida pada Jumat 9 Februari 2024 sore, bertabrakan dengan dua kendaraan dan membuat lalu lintas terhenti ketika kepulan asap hitam membubung ke udara. Dua orang tewas dalam insiden tersebut.

Laporan The Guardian, Minggu (10/2/2024), menyebut pendaratan darurat terjadi di dekat pintu keluar Pine Ridge Road di daerah Collier, tepat di sebelah utara jalan antar negara bagian menuju ke timur menuju Fort Lauderdale di sepanjang tempat yang dikenal sebagai Alligator Alley.

Brianna Walker melihat sayap pesawat menyeret mobil di depannya dan membanting ke dinding. "Detik-detik itulah yang memisahkan kami dari mobil di depan kami," katanya. Sayapnya menghancurkan mobil yang satu itu.

Walker dan temannya melihat pesawat itu beberapa saat sebelum menabrak jalan raya, sehingga temannya bisa menepi sebelum kecelakaan.

"Pesawat itu berada beberapa inci di atas kepala kami," katanya. "Butuh menikung ke kanan yang keras dan tergelincir melintasi jalan raya."

Walker mengatakan kobaran api kemudian keluar dari pesawat jatuh itu disertai dengan dentuman keras. Puing-puing pesawat berserakan di jalan raya.

"Rasanya tidak nyata, seperti di film," katanya. "Hanya butuh beberapa detik di antara kita untuk mati."

Patroli jalan raya Florida mengatakan pesawat itu juga menabrak sebuah truk pikap di jalan raya.

Administrasi Penerbangan Federal mengidentifikasi pesawat tersebut sebagai jet Bombardier Challenger 600, dan mengatakan lima orang berada di dalamnya ketika kecelakaan itu terjadi Jumat (9/2) sekitar pukul 15.15 waktu setempat.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Kronologi Singkat Kecelakaan Pesawat

Pesawat lepas landas dari bandara di Ohio State University di Columbus, Ohio, Jumat (9/2) sekitar pukul 1 siang dan dijadwalkan mendarat di Naples sekitar waktu terjadinya kecelakaan, kata Robin King, juru bicara otoritas bandara Naples.

Seorang pilot telah menghubungi menara untuk meminta pendaratan darurat, mengatakan mereka kehilangan kedua mesin. Menara tersebut kehilangan kontak dan kemudian pekerja bandara melihat asap dari jalan antar negara bagian hanya beberapa mil jauhnya.

King mengatakan mereka mengirim truk pemadam kebakaran dengan busa khusus ke tempat kejadian, dan tiga dari lima orang di dalamnya berhasil diselamatkan dari reruntuhan.

Adam Fisher, juru bicara kantor sheriff Collier, mengonfirmasi dua kematian tersebut, namun mengatakan dia tidak segera mengetahui apakah para korban adalah penumpang di pesawat atau berada di darat.

Molly Best, juru bicara patroli jalan raya, mengatakan tiga orang di pesawat selamat dan dua orang lainnya dilaporkan tewas. Namun dia menolak merinci apakah dua korban jiwa itu berasal dari pesawat atau kendaraan yang terlibat, dan mengatakan bahwa keluarga terdekatnya masih diberitahu.

 

3 dari 4 halaman

Penyelidikan Soal Pesawat Jatuh

Menurut pelacak pesawat FlightAware.com, pesawat itu dioperasikan oleh Hop-a-Jet Worldwide Charter yang berbasis di Fort Lauderdale, Florida. Pesawat tersebut dijadwalkan terbang kembali ke Fort Lauderdale pada Jumat (9/2) sore.

Hop-a-Jet tidak segera menanggapi email dan pesan telepon yang meminta komentar.

Juru bicara Ohio State University tempat pesawat lepas landas, mengatakan pesawat tersebut tidak berafiliasi dengan universitas tersebut dan mereka tidak memiliki informasi lebih lanjut mengenai hal tersebut.

FAA dan Dewan Keselamatan Transportasi Nasional akan melakukan penyelidikan, dan NTSB akan memimpin penyelidikan.

Seorang penyelidik NTSB tiba di lokasi kecelakaan pada Jumat (9/2) sore, dan beberapa penyelidik lainnya diperkirakan tiba pada hari Sabtu (10/2). Mereka akan mendokumentasikan lokasi kejadian dan memeriksa pesawat, yang kemudian akan dibawa ke fasilitas aman untuk evaluasi lebih lanjut.

Laporan awal tentang penyebab kecelakaan diperkirakan akan keluar dalam waktu 30 hari.

Patroli jalan raya Florida mengatakan dalam rilis berita bahwa jalur selatan antarnegara bagian ditutup dan menyarankan pengendara untuk mencari rute alternatif.​

4 dari 4 halaman

Pesawat Jatuh di Malaysia, Hantam Jalan Raya dan Tewaskan 10 Orang

Sebelumnya, sedikitnya 10 orang tewas setelah sebuah pesawat jatuh di jalan raya di utara Kuala Lumpur, Malaysia, pada Kamis (17/8/2023).

"Pesawat yang membawa enam penumpang dan dua awak pesawat itu berangkat dari Bandara Internasional Langkawi menuju Bandara Sultan Abdul Aziz Shah (Subang)," kata Otoritas Penerbangan Sipil Malaysia (CAAM) seperti dilansir CNN.

"Kontak pertama yang dilakukan pesawat dengan Menara Pengawas Lalu Lintas Udara Subang terjadi pada pukul 14.47 waktu setempat dan izin pendaratan diberikan pada pukul 14.48."

Pernyataan yang sama kemudian menyebutkan, "Pada pukul 14.51 waktu setempat, menara pengawas mengamati asap yang berasal dari lokasi kecelakaan tetapi tidak ada panggilan mayday yang dilakukan oleh pesawat."

Pesawat itu dilaporkan menabrak sebuah mobil dan sepeda motor, mengakibatkan masing-masing pengemudi tewas.

Menteri Transportasi Anthony Loke mengatakan penyelidikan sedang berlangsung terkait penyebab kecelakaan pesawat.

"Tidak ada yang selamat dari kecelakaan itu," katanya dalam konferensi pers.

Dilansir Free Malaysia Today, pesawat Beechcraft Model 390 itu jatuh di Guthrie Highway, dekat Elmina, Shah Alam.

Kepala eksekutif CAAM Norazman Mahmud mengatakan bahwa pesawat nahas itu dioperasikan oleh Jetvalet Sdn Bhd dan berangkat dari Langkawi pada pukul 14.08 waktu setempat.

Kepala Polisi Selangor Hussein Omar Khan mengatakan pihaknya belum dapat mengungkapkan detail apapun saat ini.

"Kami memiliki manifes penerbangan, namun kami tidak dapat mengungkapkan detail apapun saat ini," kata Hussein, menambahkan bahwa mereka yang tercantum dalam manifes berusia 40-an dan 50-an.

  

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini