Sukses

Gempa M 5,7 Guncang Big Island Hawaii dan Tak Berpotensi Tsunami

Liputan6.com, Big Island - Gempa berkekuatan magnitudo 5,7 melanda gunung berapi Mauna Loa di Big Island Hawaii.

Gempa bumi tersebut melanda gunung berapi aktif terbesar di dunia pada Jumat 9 Februari 2024, menghancurkan barang-barang dari raknya dan memutus aliran listrik di kota terdekat tetapi tidak segera memicu laporan kerusakan serius.

Gempa bumi Hawaii tersebut, mengutip Associated Press (AP), Sabtu (10/2/2024), tidak menimbulkan tsunami dan awalnya dilaporkan oleh Survei Geologi AS berkekuatan magnitudo 6,3. Berpusat di sisi selatan Mauna Loa pada kedalaman 23 mil (37 kilometer), 1,3 mil (2 kilometer) barat daya Pahala.

"Ini sangat mengguncang kami hingga lutut kami sedikit terhuyung-huyung," kata Derek Nelson, manajer restoran Kona Canoe Club di komunitas tepi laut Kona, di sisi barat pulau itu. "Ini mengguncang semua jendela di desa."

Terjadi pemadaman listrik yang berdampak pada sekitar 300 pelanggan di Naalehu yang tampaknya terkait dengan gempa bumi, kata Darren Pai, juru bicara Hawaiian Electric Company.​

The Guardian melaporkan terdapat beberapa gempa susulan di wilayah tersebut, namun tidak ada laporan kerusakan serius.

"Banyak daerah mungkin mengalami guncangan hebat akibat gempa yang terjadi sekitar pukul 10.00 waktu setempat," kata badan manajemen darurat Hawaii di X.

Hawaii News Now melaporkan bahwa penduduk di Big Island mengatakan gempa tersebut menyebabkan rak-rak berguncang dan gambar-gambar di dinding berjatuhan.

Mitch Roth, wali kota Big Island, berada di Honolulu untuk janji temu dengan ahli jantung. “Tiba-tiba saya merasa pusing,” katanya, awalnya mengira itu adalah prosedurnya dan kemudian menyadari bahwa itu adalah gempa bumi. Dia segera menelepon pejabat manajemen daruratnya.

"Kami mungkin akan mulai mendengar tentang kerusakan dalam satu jam ke depan," kata Roth, sambil menunjukkan bahwa gempa Hawaii terbaru tersebut adalah "gempa bumi berukuran besar" dan dari apa yang dia dengar, tidak ada ancaman tsunami.

Roth mengatakan dia sedang menuju ke bandara Honolulu untuk mencoba mendapatkan penerbangan lebih awal kembali ke Big Island.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Gempa dengan Intensitas Tidak Merusak

Julia Neal, pemilik Pahala Plantation Cottages, mengatakan sebuah cermin dan lampu kuningan terjatuh saat terjadi guncangan yang kuat. "Kami mempunyai banyak rumah-rumah perkebunan yang terbuat dari kayu dan karenanya bunyinya cukup keras," katanya.

 

Hampir semua gempa bumi di Hawaii terjadi di dan sekitar Big Island, menurut Hawaiian Volcano Observatory.

Observatorium tersebut mengatakan gempa bumi yang terjadi pada hari Jumat 9 Februari disebabkan oleh beratnya Kepulauan Hawaii di permukaan Bumi – sejenis gempa bumi yang kadang-kadang terjadi di pulau-pulau tersebut.

Gempa tersebut tidak berdampak pada Mauna Loa atau gunung berapi Kilauea di dekatnya, kata observatorium tersebut, seraya menambahkan bahwa intensitas gempa tidak akan merusak bangunan atau infrastruktur.

Jumat (9/2) sore, USGS melaporkan gempa berkekuatan 4,6 yang tidak terkait di dekat Malibu, California. Wali Kota Los Angeles mengatakan pemadam kebakaran kota tersebut sedang melakukan survei rutin untuk menilai kerusakan apa pun.​

3 dari 4 halaman

Gempa Terjadi di Plumbing System

USA Today melaporkan bahwa gempa tersebut sepertinya terjadi jauh di dalam plumbing system (sistem pipa) magma di bawah Hawaii, kata Mike Poland, ahli geofisika di USGS. Kedalamannya menyebabkan gempa dirasakan di seluruh negara bagian Hawaii.

Lava dalam jumlah besar telah menumpuk di kerak samudera hingga membentuk kepulauan Hawaii, jelasnya. Sederhananya, ini seperti bola bowling di atas kasur. Kasurnya melorot karena beban bola bowling, sehingga menimbulkan stres pada kasur, kata Poland.

Tekanan dari beban ini dapat menyebabkan banyak aktivitas seismik di kawasan Pulau Hawaii ini.

Dalam beberapa tahun terakhir, di wilayah tersebut telah terjadi beberapa gempa bumi berkekuatan magnitudo 5 hingga 7 yang berasal dari dalam plumbing system, yang disebutnya sebagai mattress level.

Tidak ada kekhawatiran mengenai aktivitas gunung berapi atau tsunami, kata Pusat Peringatan Tsunami, meskipun gempa susulan masih terjadi. Lagipula, tambah Poland, Hawaii adalah negara gempa. Negara ini pernah mengalami gempa bumi yang lebih besar dan dahsyat di masa lalu, termasuk gempa berkekuatan magnitudo 7 pada tahun 1975 dan magnitudo sekitar 8 pada 1878.

4 dari 4 halaman

Mengingatkan pada Letusan Gunung Berapi Kīlauea

Gempa ini mengingatkan banyak orang pada letusan gunung berapi Kīlauea di dekatnya dan gempa bermagnitudo 6,9 keesokan harinya pada tahun 2018, menurut Steve Hirakami, kepala sekolah Hawaii Academy of Arts & Science. Dalam peristiwa itu, seluruh subdivisi terendam lahar, dan ribuan orang mengungsi.

Gempa bumi terbaru ini merupakan pengingat bahwa Tūtū Pele, dewi api Hawaii yang diyakini tinggal di puncak gunung berapi, selalu menjadi bos, kata Hirakami.

"Anak-anak kita menghadapi masa depan yang tidak nyaman," katanya kepada USA Today. "Mereka harus benar-benar menaruh perhatian karena alam adalah yang utama. Mereka harus menjaga Bumi.”"

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini