Sukses

Kim Jong Un Sebut Dirinya Berhak untuk Hancurkan Korea Selatan

Liputan6.com, Pyongyang - Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan bahwa dia memiliki hak hukum untuk memusnahkan Korea Selatan, dalam langkah terbarunya untuk mengancam tetangganya setelah memulai tahun 2024 ini dengan menghilangkan konsep unifikasi damai dari kebijakan nasional negaranya.

Kim yang menyampaikan hal tersebut dalam kunjungan ke Kementerian Pertahanan dalam rangka perayaan ulang tahun militer juga mengungkap bahwa "boneka" Korea Selatan menolak upaya kerja sama dengan Pyongyang, dan bertekad melenyapkan tetangganya, kantor berita resmi Korea Central News Agency (KCNA) melaporkan pada hari Jumat 9 Februari 2024.

"Korea (Selatan) dapat diserang dan dihancurkan kapan saja," ungkap KCNA mengutip pertanyaannya.

Sehari sebelumnya, KCNA mengatakan parlemen Korea Utara menghapuskan undang-undang kerja sama ekonomi dengan Korea Selatan, sehingga memperdalam perselisihan antara kedua negara bertetangga tersebut.

Dilansir SCMP, Sabtu (10/2/2024), sejak awal tahun ini, rezim Kim telah melancarkan kampanye tekanan terhadap Korea Selatan dengan tindakan yang mencakup uji coba rudal jelajah, ancaman terhadap Seoul, dan merobohkan sebuah monumen di Pyongyang yang melambangkan harapan unifikasi.

Pemerintahan Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol mengatakan mereka yakin Korea Utara akan berusaha meningkatkan profilnya menjelang pemilihan parlemen pada bulan April.

Pemimpin Korea Utara mempunyai kebiasaan melancarkan provokasi yang bertepatan dengan pemilu di Korea Selatan.

Ketegangan di Semenanjung Korea mengalami eskalasi dalam beberapa bulan terakhir saat Kim Jong Un meningkatkan demonstrasi senjata dan ancamannya, sementara Amerika Serikat (AS), Korea Selatan, dan Jepang di lain sisi memperkuat latihan militer gabungan mereka sebagai responsnya.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Musuh Asing Paling Bermusuhan

KCNA melaporkan pula bahwa Kim Jong Un mengatakan dia mengambil inisiatif untuk menghilangkan kepura-puraan dialog dan kerja sama yang tidak realistis dengan boneka Korea Selatan yang berupaya meruntuhkan negara yang dipimpinnya.

Dalam kunjungannya ke Kementerian Pertahanan Korea Utara, KCNA mengatakan Kim Jong Un didampingi putrinya, Kim Ju Ae, yang diyakini beberapa ahli sedang dipersiapkan sebagai pemimpin masa depan.

Pernyataan Kim Jong Un pada Kamis (8/2) muncul beberapa pekan setelah dia menyatakan kepada parlemen bahwa Korea Utara mengabaikan tujuan lamanya, yaitu unifikasi secara damai dengan Korea Selatan dan memerintahkan penulisan ulang konstitusi negara untuk menjadikan Korea Selatan sebagai musuh asing yang paling bermusuhan.

Sejak saat itu, Korea Utara telah menutup departemen-departemen pemerintah yang menangani urusan dengan Korea Selatan, merobohkan monumen unifikasi, dan menghapuskan undang-undang yang mengatur proyek-proyek ekonomi kedua negara di masa lalu.

3 dari 3 halaman

Kim Jong Un Ingin Negosiasi Langsung dengan AS?

Sejumlah ahli menuturkan upaya Kim Jong Un mengkalibrasi ulang hubungan dengan Korea Selatan, yang terjadi di tengah uji coba senjata berkemampuan nuklir yang menargetkan negara tetangganya dan AS, pada akhirnya bertujuan memaksa negosiasi langsung dengan AS. Tujuan jangka panjangnya adalah memaksa AS menerima gagasan Korea Utara sebagai negara dengan kekuatan nuklir dan menegosiasikan konsesi keamanan serta ekonomi dari posisi yang kuat.

Analis lain mengatakan Kim Jong Un mungkin ingin meningkatkan ketegangan dengan Korea Selatan untuk menjaga rasa ancaman eksternal terhadap audiens domestiknya. Pemerintahan Kim Jong Un baru-baru ini memperkuat kampanye untuk menghilangkan pengaruh budaya pop dan bahasa Korea Selatan di antara penduduknya, yang menurutnya bermanfaat untuk memperkuat identitas nasional Korea Utara dan memperpanjang kekuasaan dinasti keluarganya.

Dalam wawancara yang direkam sebelumnya dengan televisi lokal yang disiarkan pada Senin, Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol menggambarkan pemerintahan Kim Jong Un sebagai aktor tidak rasional yang memberikan tekanan lebih lanjut pada perekonomian Korea Utara yang rusak dengan secara agresif memperluas koleksi senjata nuklir dan rudal.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini