Sukses

Islandia Umumkan Keadaan Darurat Pasca Gunung Berapi Sylingarfell Meletus

Ini adalah letusan ketiga di Semenanjung Reykjanes sejak Desember 2023.

Liputan6.com, Reykjavik - Islandia mengumumkan keadaan darurat setelah lava dari letusan Gunung Sylingarfell merusak pipa-pipa air panas utama. Ribuan orang di Semenanjung Reykjanes diminta membatasi penggunaan air panas dan listrik karena perbaikan pipa-pipa tersebut membutuhkan waktu berhari-hari.

Ada kekhawatiran bahwa jaringan pipa penting lainnya di dekat pembangkit listrik Svartsengi dapat terpengaruh jika aliran lahar tidak segera mereda.

Ini adalah letusan ketiga di semenanjung tersebut sejak Desember 2023.

Blue Lagoon, salah satu tempat wisata utama di Islandia, terpaksa ditutup kembali karena aliran lahar. Destinasi itu diperkirakan akan tetap ditutup pada Jumat (9/2/2024). Demikian seperti dilansir BBC.

Departemen Perlindungan Sipil dan Manajemen Darurat Islandia mengatakan pihaknya sedang mencoba mencari cara untuk menjamin pasokan air panas bagi lebih dari 20.000 orang yang dilaporkan mengalami gangguan akses.

Laporan Layanan Penyiaran Nasional Islandia (RUV) menyebutkan, sekolah-sekolah di daerah yang terdampak kekurangan air panas juga akan tetap tutup. RUV melaporkan pula, meski Bandara Keflavik terdampak, namun layanannya tetap berjalan seperti biasa.

Ahli vulkanologi Evgenia Ilyinskaya menuturkan kepada BBC bahwa meskipun pembangkit listrik Svartsengi sendiri sampai batas tertentu dilindungi oleh penghalang yang dibangun di sekitarnya, terdapat pipa-pipa yang menyediakan air panas untuk 30.000 orang di seluruh semenanjung yang berada dalam risiko yang lebih besar. Dia berharap kecepatan aliran lahar akan segera menurun, seperti letusan sebelumnya, dan pipa tidak akan rusak.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Tidak Menyebabkan Banyak Kerusakan

Menurut Kantor Meteorologi Islandia, kekuatan letusan semakin berkurang. Semua letusan baru-baru ini di Islandia selatan melibatkan aliran lava dari celah-celah, bukan ledakan gunung berapi yang menyebabkan abu terlempar ke atmosfer - seperti yang terjadi pada tahun 2011.

Ilyinskaya, seorang profesor vulkanologi di Universitas Leeds, mengatakan letusan Gunung Sylingarfell pada Kamis (9/2) berada di area umum yang sama dengan yang terjadi pada Desember – yang berarti letusan tersebut tidak akan menyebabkan lebih banyak kerusakan pada Kota Grindavik yang telah ditinggalkan.

Tiga rumah di kota tersebut hancur bulan lalu ketika lava cair memuntahkan dua celah lainnya.

Beberapa dari sekitar 4.000 penduduk Grindavik mengatakan kepada BBC bahwa mereka tidak berharap untuk kembali tinggal di rumah mereka.

3 dari 3 halaman

Era Vulkanik Baru

Islandia memiliki 33 sistem gunung berapi aktif dan terletak di atas apa yang dikenal sebagai Punggung Bukit Atlantik Tengah, batas antara dua lempeng tektonik terbesar di planet ini.

Terakhir kali Semenanjung Reykjanes mengalami periode aktivitas gunung berapi adalah 800 tahun yang lalu – dan letusannya berlangsung selama beberapa dekade.

Letusan ini merupakan yang keenam sejak tahun 2021 dan para ilmuwan meyakini kawasan tersebut sedang memasuki era vulkanik baru.

"Saat ini hal ini berjalan seperti yang diharapkan," tutur Profesor Tamsin Mather, ahli vulkanologi dari Universitas Oxford, tentang aktivitas vulkanik tersebut.

"Apa yang kami perkirakan adalah serangkaian letusan yang relatif kecil dan berumur pendek, mendorong aliran lava melalui celah dan semakin memperkuat semenanjung."

Pertanyaannya adalah berapa lama kegiatan tersebut akan berlangsung. Para ilmuwan berpendapat hal itu bisa berlangsung selama bertahun-tahun atau bahkan berabad-abad.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini