Sukses

WHO: Penyakit X 20 Kali Lebih Mematikan daripada COVID-19

Liputan6.com, Davos - Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Ghebreyesus, menyerukan negara-negara di dunia untuk menandatangani pandemic treaty (perjanjian pandemi) organisasi kesehatan tersebut, sehingga dunia dapat bersiap menghadapi "Disease X atau Penyakit X".

Tedros Ghebreyesus, berbicara di depan audiensi di World Economic Forum (Forum Ekonomi Dunia) atau WEF di Davos pada Rabu 17 Januari 2024, mengatakan bahwa ia berharap para negara akan mencapai kesepakatan pandemi pada bulan Mei untuk mengatasi "musuh bersama" ini.

Menurut siaran pers WHO tahun 2022, Penyakit X adalah virus "penampung" hipotetis yang belum terbentuk, namun para ilmuwan mengatakan penyakit ini bisa 20 kali lebih mematikan daripada COVID-19. Penyakit ini ditambahkan ke daftar pendek patogen WHO untuk penelitian pada tahun 2017 yang dapat menyebabkan "epidemi internasional yang serius".

Tedros Ghebreyesus mengatakan bahwa COVID-19 adalah Penyakit X yang pertama, namun penting untuk bersiap menghadapi pandemi berikutnya.

"Ada hal-hal yang tidak diketahui yang mungkin terjadi, dan apa pun yang terjadi adalah soal kapan, bukan apakah, jadi kita perlu memiliki penggantinya, untuk penyakit yang tidak kita ketahui," kata Tedros Ghebreyesus.

"Kami kehilangan banyak orang [selama pandemi Virus Corona COVID-19] karena kami tidak dapat menangani mereka," kata Tedros Ghebreyesus pada konferensi global WEF seperti dikutip dari FOX News, Kamis (25/1/2024).

"Mereka bisa diselamatkan, tapi tidak ada ruang. Tidak ada cukup oksigen. Jadi bagaimana Anda bisa memiliki sistem yang bisa berkembang ketika dibutuhkan?"

Tedros Ghebreyesus juga mengatakan bahwa respons bersama melalui perjanjian tersebut akan membantu dunia bereaksi lebih baik terhadap wabah lainnya.

"Perjanjian pandemi ini dapat menyatukan seluruh pengalaman, seluruh tantangan yang kita hadapi, dan seluruh solusi menjadi satu," kata Tedros Ghebreyesus. "Perjanjian itu dapat membantu kita mempersiapkan masa depan dengan cara yang lebih baik."

"Ini adalah kepentingan global bersama, dan kepentingan nasional yang sempit tidak boleh menjadi penghalang," pungkas Tedros Ghebreyesus.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Batas Teken Perjanjian Kolektif Hingga Mei 2024

Tedros Ghebreyesus juga mengatakan bahwa panel dan ahli independen telah berupaya mencari cara untuk merespons secara kolektif dan batas waktu penandatanganan perjanjian tersebut adalah pada Mei 2024.

Dia mengatakan bahwa beberapa respons kesiapsiagaan dapat mencakup sistem peringatan dini, pengorganisasian rantai pasokan, dan memajukan penelitian dan pengembangan untuk menguji obat-obatan. Pelayanan kesehatan primer juga perlu diperhatikan, mengingat negara-negara kaya tidak berjalan dengan baik selama masa COVID, karena mereka kesulitan dengan hal-hal mendasar seperti pelacakan kontak.

"Lebih baik mengantisipasi sesuatu yang mungkin terjadi karena sudah sering terjadi dalam sejarah kita, dan bersiap menghadapinya. Kita tidak boleh menghadapi hal-hal tanpa persiapan; kita juga bisa bersiap menghadapi hal-hal yang tidak diketahui."

 

3 dari 4 halaman

Tujuan Utama Perjanjian Pandemi

Para pemimpin dunia sejatinya telah bertemu pada Maret 2021 untuk mengumumkan bahwa sebuah perjanjian sedang dinegosiasikan dan dirancang.

"Tujuan utama dari perjanjian ini adalah untuk mendorong pendekatan seluruh pemerintah dan seluruh masyarakat, memperkuat kapasitas nasional, regional dan global serta ketahanan terhadap pandemi di masa depan," bunyi sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh dua lusin kepala negara.

"Hal ini termasuk meningkatkan kerjasama internasional untuk meningkatkan, misalnya, sistem peringatan, berbagi data, penelitian dan produksi lokal, regional dan global serta distribusi tindakan medis dan kesehatan masyarakat seperti vaksin, obat-obatan, diagnostik dan peralatan pelindung diri."

Adapun pemerintahan Joe Biden sedang merundingkan perjanjian pandemi global tahun 2023 lalu. Kritikus Partai Republik mengatakan bahwa perjanjian semacam itu akan menyerahkan kedaulatan kepada WHO.

"Perjanjian pandemi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sangat tidak jelas, hal ini berdampak pada kedaulatan kita, dan perjanjian ini dapat dieksploitasi untuk memberi tahu masyarakat Amerika mengenai jenis layanan kesehatan yang mereka butuhkan jika terjadi pandemi global," kata politikus AS Tim Burchett.

 

4 dari 4 halaman

Kata 3 Pakar Virus

DailyMail.com sebelumnya berbicara dengan tiga pakar virus yang sepakat bahwa virus pernapasan – yang menyebar melalui tetesan dari batuk dan bersin – kemungkinan besar akan memicu penyakit yang menyebar dengan cepat berikutnya yang menyebabkan penutupan global.

Mereka mengatakan Penyakit X yang terkenal kemungkinan besar akan muncul setelah seorang pekerja peternakan terinfeksi penyakit yang ditularkan melalui hewan dan bermutasi, namun mereka tidak dapat mengesampingkan bahwa bencana tersebut akan dipicu oleh kebocoran laboratorium, sebuah teori utama mengenai asal mula Penyakit X pandemi COVID-19.

Mereka juga memperingatkan, mungkin saja wabah ini akan menjadi lebih buruk daripada pandemi COVID-19, merujuk pada wabah influenza tahun 1918, yang menewaskan sekitar 50 juta orang secara global, dibandingkan dengan tujuh juta kematian akibat COVID-19.

Para ahli berspekulasi, penyebab utama pandemi berikutnya adalah Virus Corona dan flu burung lainnya – virus yang menginfeksi burung tetapi mungkin dapat menular ke manusia.​

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini