Sukses

Arab Saudi Gelar KTT Perdamaian untuk Ukraina di Jeddah, 40 Negara Termasuk China Berpartisipasi

Utusan Khusus China untuk Urusan Eurasia Li Hui akan berpartisipasi dalam pembicaraan yang diprakarsai Arab Saudi di Jeddah mengenai perdamaian Ukraina, kata kementerian luar negeri China pada Jumat 4 Agustus 2023.

Liputan6.com, Jeddah - Utusan Khusus China untuk Urusan Eurasia Li Hui akan berpartisipasi dalam pembicaraan yang diprakarsai Arab Saudi di Jeddah mengenai perdamaian Ukraina, kata kementerian luar negeri China pada Jumat 4 Agustus 2023.

"China bersedia bekerja dengan masyarakat internasional untuk terus memainkan peran konstruktif dalam mempromosikan solusi politik untuk krisis di Ukraina," Wang Wenbin, juru bicara kementerian China, mengatakan dalam sebuah pernyataan dikutip dari Eurasia Review, Sabtu (5/8/2023).

Ukraina dan diplomat Barat berharap pertemuan akhir pekan ini di kota pelabuhan Jeddah akan menjadi kesempatan bagi para pejabat untuk menyetujui prinsip-prinsip utama untuk menginformasikan perjanjian damai yang akan mengakhiri perang Rusia yang sedang berlangsung di Ukraina.

Sekitar 40 negara akan diwakili pada sesi tersebut, tetapi presensi diplomatik terbesar adalah dukungan dari China. Beijing telah menjaga hubungan ekonomi dan diplomatik yang erat dengan Rusia dan sejauh ini telah menolak seruan internasional untuk mengutuk invasi tersebut.

China diundang ke putaran pembicaraan sebelumnya di Kopenhagen pada akhir Juni tetapi tidak hadir.

Ukraina dan sekutunya optimis KTT Jeddah akan membantu meningkatkan dukungan global untuk rencana perdamaian di Ukraina.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyatakan harapan diskusi di Jeddah akan meletakkan dasar bagi "pertemuan puncak perdamaian" yang akan datang dengan para pemimpin dari seluruh dunia musim gugur ini. Tujuannya adalah untuk mendukung prinsip-prinsip berdasarkan formula 10 poin Zelenskyy untuk penyelesaian damai.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Pertemuan 3 Hari di Jeddah

Sesi Jeddah diperkirakan akan dimulai pada Jumat 4 Agustus, dan diskusi utama akan berlangsung pada Sabtu dan Minggu 5-6 Agustus.

Rusia mengatakan tidak akan terlibat dalam pembicaraan akhir pekan ini atau KTT yang direncanakan untuk musim gugur.

Di luar pendukung Baratnya, Ukraina berharap dapat mengumpulkan dukungan diplomatik dari lebih banyak negara Global South, termasuk Brasil, India, Afrika Selatan dan Turki.

Bagian dari strategi Ukraina untuk mendapatkan dukungan dari negara-negara Global South dilaporkan akan menekankan bagaimana harga pangan telah meningkat setelah Rusia keluar dari kesepakatan biji-bijian Laut Hitam yang ditengahi PBB bulan lalu dan mulai menyerang fasilitas pelabuhan Ukraina.

Sisi konflik itu telah menjadi prioritas utama bagi Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, yang pada hari Kamis menekan semua negara di PBB untuk memberi tahu Moskow agar berhenti menggunakan Laut Hitam sebagai pemerasan setelah Rusia membunuh Inisiatif Biji-bijian Laut Hitam.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini