Sukses

Ancaman Bom ke Pesawat Singapore Airlines SQ33 Picu Pengawalan Jet Tempur, 1 Orang Ditangkap

Liputan6.com, Singapura - Seorang pria berusia 37 tahun ditangkap karena diduga membuat ancaman bom di atas pesawat Singapore Airlines (SIA) dari San Francisco yang mendarat di Singapura pada Rabu 28 September 2022 dini hari.

Menurut The Straits Times yang dikutip Kamis (29/9/2022), pria yang ditangkap terkait ancaman bom itu adalah warga negara asing.

Penerbangan SQ33, yang meninggalkan San Francisco pada pukul 22.26 pada Senin 26 September (Selasa 27 September pukul 13.26 waktu Singapura) dengan 209 penumpang dan 17 awak di dalamnya, dikawal oleh dua jet tempur RSAF sebelum mendarat di Bandara Changi pada Rabu 28 September sekitar pukul 05.50. Demikian menurut Angkatan Udara dan polisi Republik Singapura dalam sebuah pernyataan.

Polisi diberitahu tentang ancaman itu pada hari Rabu sekitar pukul 2.40 pagi, tambah pernyataan itu.

Seorang juru bicara SIA dalam menanggapi pertanyaan mengatakan SQ33 menuju ke bagian terisolasi dari bandara untuk pemeriksaan keamanan setelah mendarat, dan kemudian ditarik ke Terminal 3 setelah pemeriksaan keamanan selesai.

Defence Ministry (Mindef) atau Kementerian Pertahanan Singapura dalam sebuah posting Facebook pada hari Rabu mengatakan: "“Tim dari Kelompok Pertahanan Kimia, Biologi, Radiologi dan Bahan Peledak Angkatan Darat Singapura dan Divisi Polisi Bandara berada di lokasi untuk memverifikasi klaim tersebut."

"Ancaman itu kemudian diverifikasi sebagai palsu, dan orang yang mencurigakan telah ditangkap."

Menteri Pertahanan Ng Eng Hen dalam sebuah posting Twitter mengatakan angkatan udara mengaktifkan dua jet tempur F-16 untuk mengawal penerbangan pesawat SQ33.

Pernyataan polisi mengatakan penyelidikan awal menunjukkan bahwa penumpang diduga mengklaim bahwa ada bom di tas jinjing, dan telah menyerang kru.

"Dia ditahan oleh kru, dan kemudian ditangkap … karena dicurigai mengonsumsi obat-obatan terlarang. Penyelidikan polisi sedang berlangsung," tambah polisi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Respons Penumpang hingga Sanksi Denda $500 Ribu dan Penjara 10 Tahun

Saat penerbangan SQ33 mencapai Terminal 3 sekitar pukul 09.20, penumpang terlihat lelah saat turun dari pesawat.

Mereka dengan cepat diantar untuk mengambil barang bawaan mereka, yang telah dialihkan dari jalur aslinya.

Seorang penumpang ekspatriat yang berbasis di Singapura mengatakan kepada Straits Times bahwa dia tidak mengetahui ada ancaman penuh, meskipun dia tahu tentang pengawalan jet tempur.

Dia berkata: "Kami tahu itu sesuatu yang berbeda dari seseorang yang mabuk dan tidak tertib karena mereka mendaratkan kami di antah berantah dan kemudian kami duduk di landasan selama tiga jam atau lebih."

Seorang juru bicara SIA mengatakan itu membantu pelanggan dengan pemesanan ulang untuk koneksi selanjutnya yang mungkin mereka lewatkan.

Di bawah aturan anti-teror, adalah pelanggaran bagi seseorang untuk membuat klaim palsu tentang melakukan tindakan terorisme.

Mereka yang terbukti bersalah dapat dihukum dengan denda maksimum $500.000 atau hukuman penjara maksimum 10 tahun atau keduanya.

 

3 dari 4 halaman

Ancaman Palsu

Data dari situs pelacakan lalu lintas udara Flightradar24 menunjukkan pesawat berputar-putar sebelum turun menuju Singapura. Tidak ada penundaan kedatangan yang ditunjukkan, dengan waktu penerbangan 16 jam dan 25 menit tercatat.

Personel dari Divisi Polisi Bandara dan Kelompok Pertahanan Kimia, Biologi, Radiologi dan Bahan Peledak berada di lokasi untuk menyelidiki klaim penumpang, kata Kementerian Pertahanan (MINDEF) dalam sebuah posting Facebook pada hari Rabu.

Ancaman bom kemudian diverifikasi sebagai palsu, kata MINDEF.

Semua penumpang dan awak turun secara normal pada pukul 09.20, kata maskapai itu.

"Singapore Airlines meminta maaf kepada semua pelanggan yang terkena dampak atas ketidaknyamanan yang disebabkan oleh insiden ini. Kami membantu pelanggan kami dengan pemesanan ulang untuk penerbangan selanjutnya yang mungkin mereka lewatkan," kata maskapai itu.

"Kami membantu pihak berwenang dengan penyelidikan mereka dan menyesal bahwa kami tidak dapat memberikan rincian lebih lanjut."

4 dari 4 halaman

Kasus Serupa

Pada Maret 2019, seorang wanita dan seorang anak ditahan untuk diinterogasi setelah pilot SQ Penerbangan 423 - dari Mumbai ke Singapura - mengeluarkan peringatan ancaman bom.

Pesawat dikawal dengan selamat kembali ke Bandara Changi oleh dua jet tempur F-16 RSAF.

Pada April 2018, seorang penumpang dalam penerbangan Scoot tujuan Hat Yai diketahui bercanda bahwa dia memiliki bom di dalam tas.

Pesawat melakukan putaran U, dengan jet tempur dari RSAF mengawalnya kembali.

Hsu Chun Meng kemudian didenda $4.500 karena melanggar Undang-Undang Perlindungan dari Pelecehan dengan menggunakan kata-kata ancaman untuk memicu peringatan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.