Sukses

NASA Umumkan Rencana Peluncuran Roket Ketiga untuk Misi Orion

Liputan6.com, Jakarta - Roket NASA sekarang dijadwalkan untuk melakukan upaya lepas landas ketiga pada 27 September.

Dilansir Live Science, Jumat (16/9/2022), roket Artemis 1 terdiri dari kapsul Orion enam orang yang bertengger di atas Sistem Peluncuran Luar Angkasa (SLS) 30 lantai dan awalnya dijadwalkan untuk memulai perjalanan perdananya ke bulan dan kembali. pada 29 Agustus. 

Tetapi kesulitan teknis menggagalkan dua upaya pertama roket untuk lepas landas. 

NASA membatalkan upaya pertama roket karena para insinyur tidak dapat mendinginkan salah satu dari empat mesin RS-25 tahap inti roket ke suhu yang aman pada waktunya untuk lepas landas. Agensi mengumumkan bahwa mereka telah memperbaiki masalah, yang disalahkan pada sensor suhu yang rusak. 

Kemudian, selama upaya roket kedua, alarm berbunyi saat pesawat sedang dimuati dengan bahan bakar hidrogen cair yang sangat dingin, memperingatkan para insinyur akan celah di segel salah satu mesin roket. Insinyur mencoba dan gagal untuk menutup kebocoran tiga kali, kata NASA.

NASA mengatakan bahwa kebocoran berada pada "pemutusan cepat" di mana tahap inti SLS bertemu saluran bahan bakar dari menara peluncuran seluler roket, yang diperbaiki oleh badan tersebut dengan mengganti dua segel di titik kebocoran.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Peluncuran Roket

Badan antariksa AS mengatakan peluang peluncuran paling awal adalah 27 September, dengan peluang cadangan pada 2 Oktober.

Para insinyur NASA berencana untuk mendemonstrasikan kebocoran yang ditambal dengan melakukan tes untuk memompa propelan ke pesawat pada 17 September.

 "Tanggal yang diperbarui mewakili pertimbangan cermat dari beberapa topik logistik, termasuk nilai tambahan memiliki lebih banyak waktu untuk mempersiapkan uji demonstrasi kriogenik, dan selanjutnya lebih banyak waktu untuk mempersiapkan peluncuran," tulis pejabat NASA dalam sebuah posting blog yang mengumumkan tanggal peluncuran baru. 

"Tanggal tersebut juga memungkinkan manajer untuk memastikan tim memiliki istirahat yang cukup dan untuk mengisi kembali persediaan propelan kriogenik."

3 dari 4 halaman

Pengujian NASA

Orion direncanakan untuk membuat dua fly-bys bulan 62 mil (100 kilometer) di atas permukaan bulan, zip sejauh 40.000 mil (64.000 km) di luar bulan sebelum kembali ke Bumi 38 hari setelah peluncuran. 

NASA telah menyimpan tiga manekin di dalam kapsul yang akan digunakan untuk menguji tingkat radiasi dan panas selama penerbangan. Sebuah mainan lunak Snoopy juga ikut dalam perjalanan, melayang-layang di dalam kapsul sebagai indikator gravitasi nol.

4 dari 4 halaman

Diikuti Artemis

Penerbangan tersebut akan diikuti oleh Artemis 2 dan Artemis 3 masing-masing pada tahun 2024 dan 2025/2026.

Artemis 2 akan melakukan perjalanan yang sama seperti Artemis 1, tetapi dengan empat orang kru manusia, dan Artemis 3 akan mengirim wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama untuk mendarat di kutub selatan bulan. 

Berbicara kepada BBC Radio 4 sebelum upaya peluncuran kedua, Administrator NASA Bill Nelson mengatakan bahwa misi uji coba akan menjadi pendorong inovasi teknologi dan langkah penting berikutnya dalam eksplorasi alam semesta umat manusia.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.