Sukses

Marcos Jr Sah Dilantik Jadi Presiden Baru Filipina, Lanjutkan Masa Jaya Mendiang Ayah

Liputan6.com, Manila - Putra mendiang diktator Filipina Ferdinand Marcos dilantik sebagai presiden Kamis (30 Juni 2022), menyelesaikan upaya selama puluhan tahun untuk mengembalikan klan ke kantor tertinggi negara itu.

Mengutip BBC, pelantikannya menandai kembalinya dinasti politik Marcos, yang digulingkan setelah pemberontakan rakyat pada 1986. Ketika itu pemberontakan massal menyebabkan jutaan orang turun ke jalan dan keluarga Marcos - termasuk Bongbong yang berusia 28 tahun - melarikan diri dari negara itu ke Hawaii.

Politikus lama, yang kembali ke Filipina pada 1991, sejak itu berusaha menggambarkan kepresidenan ayahnya sebagai "periode emas" pertumbuhan dan kemakmuran.

Popularitas Marcos Jr didukung oleh dorongan media sosial yang agresif, yang terbukti sangat menarik bagi pemilih yang tidak cukup umur untuk mengalami tahun-tahun kediktatoran secara langsung.

Sementara itu, para kritikus melontarkan tuduhan bahwa kampanye media sosialnya penuh dengan informasi yang salah dan kekejaman yang dikaburkan di bawah pemerintahan ayahnya. Dia telah membantah tuduhan ini.

Kampanye pemilihannya juga didorong dengan memiliki Sara Duterte sebagai pasangannya, menggabungkan dua kubu dinasti politik - Marcoses di Filipina utara dan Duterte di pulau Mindanao selatan.

Marcos Jr - dijuluki Bong Bong - memenangkan pemilu bulan lalu. Sara Duterte, putri presiden sebelumnya (Rodrigo Duterte) dilantik sebagai wakil presiden.

Marcos Jr dilantik pada tengah hari waktu setempat (04.00GMT) dalam upacara yang penuh warna di Museum Nasional. Diapit oleh istri dan tiga putranya, dia melambai dan tersenyum sambil mengamati parade yang menampilkan tampilan udara dari jet tempur dan pawai dari berbagai personel berseragam Filipina.

Pidato Pertama

Dalam pidato pertamanya sebagai presiden Filipina, dia berterima kasih kepada orang banyak karena menyampaikan apa yang dia sebut sebagai "mandat pemilihan terbesar dalam sejarah demokrasi Filipina."

Menurut Channel News Asia, Marcos Jr akan dilantik di depan ratusan pejabat dan jurnalis lokal dan asing. Lebih dari 15.000 polisi, tentara dan personel penjaga pantai telah dikerahkan di seluruh ibu kota untuk peresmian.

Itu terjadi beberapa hari setelah Mahkamah Agung menolak upaya terakhir untuk mendiskualifikasi Marcos Jr dari pemilihan dan mencegahnya menjabat.

Pemimpin berusia 64 tahun itu mewarisi sebuah negara yang masih dalam perjalanan menuju pemulihan dari pandemi selama bertahun-tahun, dan prospek ekonomi yang diselimuti oleh inflasi yang meroket dan meningkatnya utang.

Para kritikus mengatakan janjinya yang besar untuk meningkatkan lapangan kerja dan mengatasi kenaikan harga telah membuat sedikit diskusi tentang reformasi kebijakan yang sebenarnya.

Beberapa lainnya juga meminta Marcos Jr untuk merehabilitasi citra negara setelah masa jabatan Duterte, yang ditandai dengan perang berdarah terhadap kebijakan narkoba dan pengetatan cengkeraman kebebasan pers.

Pelantikan ini dilakukan setelah sebelumnya pada hari Rabu, regulator Filipina menutup situs berita investigasi Rappler - salah satu dari sedikit outlet media di Filipina yang kritis terhadap pemerintah sebelumnya.

Beri Penghormatan ke Mendiang Ayah

Selama pidato pelantikannya, Marcos Jr memberikan penghormatan kepada mendiang ayahnya - diktator Ferdinand Marcos - yang memerintah Filipina selama dua dekade dengan tangan besi.

Ferdinand Marcos Sr menjerumuskan negara itu ke dalam darurat militer dan mengambil alih pengadilan, bisnis, dan media negara itu.

Tentara dan polisi menangkap dan menyiksa ribuan pembangkang dan lawan politik dibunuh.

"Saya pernah mengenal seorang pria yang melihat betapa sedikit yang telah dicapai sejak kemerdekaan. Dia menyelesaikannya," kata Marcos Jr. "Begitu juga dengan putranya. Anda tidak akan mendapat alasan dari saya."

Dia mengulangi seruan untuk "persatuan nasional" - sebuah pengulangan yang menonjol selama kampanyenya, sebelum mendesak orang banyak untuk tidak melihat ke belakang "dalam kemarahan atau nostalgia."

Menang Telak

Ferdinand "Bongbong" Marcos Jr (64) memenangkan pemilihan bulan lalu dengan telak, mengamankan kemenangan terbesar sejak ayahnya digulingkan oleh pemberontakan rakyat pada 1986. Demikian seperti dikutip dari laman Channel News Asia. 

Dia menggantikan Rodrigo Duterte yang sangat populer, yang mendapat kecaman internasional karena perang narkoba yang mematikan dan telah mengancam akan membunuh tersangka pengedar setelah dia meninggalkan kantor.

Ketika kenaikan harga menekan ekonomi yang sudah dirusak oleh COVID-19, Marcos Jr menjadikan penanganan inflasi, mendorong pertumbuhan, dan meningkatkan produksi pangan sebagai prioritasnya.

Dia telah mengambil langkah langka dengan menunjuk dirinya sendiri sebagai sekretaris pertanian untuk memimpin perbaikan sektor yang bermasalah itu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Janji Marcos Jr

Marcos Jr juga telah berjanji untuk membela hak Filipina atas Laut China Selatan yang disengketakan, yang diklaim hampir seluruhnya oleh Beijing.

Tetapi dia telah menawarkan sedikit detail tentang bagaimana dia akan mencapai tujuannya atau beberapa petunjuk tentang gaya kepemimpinannya setelah sebagian besar menghindari wawancara media.

Komentator pro-Duterte Rigoberto Tiglao baru-baru ini menulis bahwa dia "optimis" untuk "ledakan ekonomi" di bawah Marcos Jr.

Tiglao menunjuk kepada "para akademisi berprestasi" di tim ekonomi Marcos Jr dan dukungan dari "para tokoh terkemuka" yang akan dapat memberinya nasihat dan dukungan finansial.

3 dari 4 halaman

Lebih Kalem dari Duterte

Marcos Jr, yang tampak lebih halus daripada Duterte, disapu ke tampuk kekuasaan dengan bantuan kampanye misinformasi besar-besaran di media sosial.

Kelompok-kelompok pro-Marcos membombardir orang Filipina dengan postingan palsu atau menyesatkan yang menggambarkan keluarga secara positif, sementara mengabaikan korupsi dan pelanggaran hak dari 20 tahun kekuasaan patriarki.

Penting bagi keberhasilan Marcos Jr adalah aliansi dengan putri Duterte, Sara, yang mengamankan jabatan wakil presiden dengan suara lebih banyak daripada dia, dan dukungan dari dinasti saingan.

Banyak yang berharap Marcos Jr tidak akan terlalu kejam dan lebih dapat diprediksi daripada Duterte yang lebih tua, tetapi para aktivis dan pemuka agama khawatir dia bisa menggunakan kemenangannya untuk memperkuat dirinya dalam kekuasaan.

"Penolakan Marcos Jr untuk mengakui pelanggaran dan kesalahan di masa lalu, bahkan memuji kediktatoran sebagai 'tahun emas', membuatnya sangat mungkin untuk melanjutkan warisan kelamnya selama masa jabatannya," aliansi kiri Bayan memperingatkan. 

Marcos Jr bulan lalu berjanji untuk "selalu berusaha untuk kesempurnaan".

Dia telah mengisi sebagian besar posisi Kabinet. Namun penasihat paling berpengaruh selama enam tahun masa jabatannya kemungkinan adalah istrinya, Louise, yang mengaku tidak tertarik bergabung dengan pemerintahannya tetapi secara luas diyakini telah menjalankan kampanyenya.

4 dari 4 halaman

Optimisme

Sergio Ortiz-Luis, presiden Konfederasi Pengusaha Filipina, mengatakan negara itu memiliki "peluang besar bahwa kita dapat bergerak maju dan lebih maju" di bawah Marcos Jr.

"Kami sangat optimis dengan kualitas kepemimpinan yang kami miliki sekarang," kata Ortiz-Luis kepada AFP.

Tidak seperti Duterte, yang beralih dari Amerika Serikat ke China, Marcos Jr telah mengindikasikan dia akan mengejar hubungan yang lebih seimbang dengan kedua negara adidaya tersebut.

Marcos Jr mengatakan bulan lalu dia akan mengadopsi kebijakan luar negeri "berteman untuk semua, tidak ada musuh".