Sukses

Alami Kerusakan Parah, RSIA di Ukraina Ikut Terdampak Serangan Rusia

Liputan6.com, Mariupol - Sebuah rumah sakit bersalin dan anak-anak di kota Mariupol terkena serangan udara Rusia, kata pihak berwenang Ukraina.

Dilansir BBC, Kamis (10/3/2022), Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan orang-orang terperangkap di bawah reruntuhan, dan menyebut serangan itu sebagai kejahatan perang.

Dia juga memposting rekaman yang tampaknya dari dalam rumah sakit, yang tampak rusak parah.Seorang pejabat regional mengatakan kepada media Ukraina bahwa setidaknya 17 orang terluka, termasuk staf dan pasien.

Pavlo Kyrylenko, kepala pemerintahan daerah Donetsk yang mencakup kota pelabuhan Mariupol, mengatakan tidak ada kematian yang dikonfirmasi, dan tidak ada korban cedera yang dikonfirmasi di antara anak-anak. 

Dia mengatakan serangan itu terjadi selama gencatan senjata yang disepakati dengan pihak Rusia, menurut Interfax Ukraina. 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Akibatkan Kerusakan Besar

Dewan kota Mariupol mengatakan serangan itu telah menyebabkan "kerusakan besar", dan menerbitkan rekaman yang menunjukkan gedung-gedung yang terbakar, mobil-mobil yang hancur dan kawah besar di luar rumah sakit. 

"Kami tidak mengerti bagaimana mungkin dalam kehidupan modern mengebom rumah sakit anak-anak. Orang-orang tidak percaya bahwa itu benar," kata Wakil Walikota Mariupol Serhiy Orlov kepada BBC.

Presiden Zelensky, yang berbicara bahasa Rusia daripada bahasa Ukraina untuk bagian dari pidato video terbarunya, mengatakan serangan itu adalah kejahatan perang.

"Negara macam apa Rusia itu, yang takut akan rumah sakit dan bangsal bersalin dan menghancurkannya?" dia bertanya.

Gedung Putih mengutuk penggunaan kekuatan "biadab" terhadap warga sipil tak berdosa, dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mentweet bahwa "ada beberapa hal yang lebih bejat daripada menargetkan mereka yang rentan dan tidak berdaya".

3 dari 3 halaman

Infografis Upaya Gencatan Senjata Rusia-Ukraina: