Sukses

Kenali 9 Fakta Tentang Gangguan Spektrum Autisme, Orangtua Wajib Tahu

Meskipun gangguan spektrum autisme (ASD) cukup umum, tetapi masih banyak terjadi kesalahpahaman tentangnya. Berikut adalah sembilan fakta yang perlu Anda ketahui tentang ASD.

Liputan6.com, Jakarta - Gangguan spektrum autisme atau Autism Spectrum Disorder (ASD) adalah suatu kondisi perkembangan otak yang memengaruhi cara seseorang memandang dan bersosialisasi dengan orang lain, yang berdampak pada komunikasi dan interaksi.

Sebagai sebuah 'spektrum', gangguan ini bervariasi dalam hal tingkat keparahan dan jenis gejalanya, dan termasuk di bawah satu payung kondisi yang dulunya dianggap terpisah satu sama lain.

Sekitar 1% dari populasi global, atau 75 juta orang, mengalami ASD, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Meskipun ASD cukup umum, tetapi masih banyak terjadi kesalahpahaman tentangnya. Berikut adalah sembilan fakta yang perlu diketahui tentang ASD, seperti dilansir dari Health pada Rabu, 22 Mei 2024.

1. Anak-Anak Bisa Didiagnosis ASD pada Usia yang Sangat Muda

Menurut MedlinePlus, anak-anak bisa didiagnosis dengan ASD sejak usia 18 bulan. Namun, sebagian besar diagnosis terjadi setelah usia 24 bulan, karena pada saat itu diagnosis dianggap lebih akurat.

"Sebelumnya, anak-anak dengan autisme menunjukkan kekurangan dalam komunikasi sosial, tetapi itu sesuai dengan usia mereka," kata Alycia Halladay, PhD, kepala petugas sains di Autism Science Foundation di New York City.

Tidak ada tes medis atau tes darah untuk ASD, sehingga penyedia layanan kesehatan biasanya mengevaluasi perilaku anak melalui skrining perkembangan dan evaluasi diagnostik yang menyeluruh.

Evaluasi ini bisa mencakup tes pendengaran, penglihatan, dan neurologis. Penyedia layanan kesehatan juga bisa merekomendasikan kunjungan ke spesialis, seperti dokter anak perkembangan.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 6 halaman

2. Ada Berbagai Macam Gejala

Gejala ASD dapat sangat bervariasi, tergantung pada individu. Bagi sebagian orang, suatu gangguan gejala bisa jadi ringan, dan bagi yang lain, mereka mungkin lebih berat.

Secara umum, gejala ASD cenderung melibatkan keterampilan komunikasi dan perilaku sosial, seperti kesulitan mengenali niat dan perasaan orang lain atau tidak melakukan kontak mata, menurut Autism Speaks.

Kurangnya keterampilan verbal adalah salah satu gejala yang paling umum dialami oleh orang dengan ASD. Sekitar 40% orang dengan autisme mengalami gangguan komunikasi verbal, menurut Autism Speaks, meskipun begitu, tetapi hal ini tidak terjadi pada setiap kasus.

Anak-anak dengan ASD juga kerap mengulangi perilaku tertentu berulang kali, atau mereka mungkin terobsesi dengan mainan tertentu.

Tanda gejala lain dari ASD pada anak-anak termasuk:

  • Terlalu sensitif terhadap kebisingan
  • Mengamuk hebat
  • Tidak merespons ketika diajak bicara
  • Tidak memperhatikan benda-benda yang menarik
3 dari 6 halaman

3. Prevalensi Tampaknya Terus Meningkat

Menurut laporan Ringkasan Pengawasan MMWR 2021, prevalensi ASD telah meningkat dari 1 dari 150 anak yang didiagnosis menjadi 1 dari 44 sejak tahun 2000.

Ada ketidaksepakatan di antara para ahli tentang apakah peningkatan ini mencerminkan lebih banyak orang yang benar-benar menderita ASD atau lebih banyak diagnosis karena peningkatan kesadaran dan skrining.

"Kriteria untuk diagnosis berubah, dan hal ini menyebabkan lebih banyak anak yang didiagnosis," kata Alexandra Perryman, seorang analis perilaku bersertifikat dan dokter utama di Institut dan Klinik Psikiatri Barat dari Program Autisme Dini UPMC Theiss.

Namun, masih diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan apa sebenarnya yang ada di balik angka-angka ini.

4. Anak Laki-laki Lebih Mungkin Didiagnosis

Gangguan spektrum autisme lebih sering terjadi pada anak laki-laki dibandingkan perempuan. Menurut Autism Speaks, 1 dari 27 anak laki-laki memiliki ASD, dibandingkan dengan 1 dari 116 anak perempuan.

Meskipun anak laki-laki cenderung didiagnosis lebih awal dan lebih sering, semakin banyak bukti menunjukkan bahwa banyak kasus ASD pada anak perempuan belum terdeteksi.

Sebuah studi dari Mei 2018 di Journal of Autism and Developmental Disorders  menemukan bahwa anak perempuan sering memiliki gejala yang tidak terdeteksi, yang menyebabkan mereka kurang terdiagnosis dibandingkan anak laki-laki.

4 dari 6 halaman

5. Autisme Dapat Dimulai Sebelum Kelahiran

Para ilmuwan tidak tahu persis apa yang menyebabkan autisme. Sebagian besar ahli sepakat bahwa kombinasi faktor genetik dan lingkungan meningkatkan risiko anak mengembangkan ASD, menurut MedlinePlus.

Selain itu, ada bukti yang muncul bahwa anak-anak mungkin mulai mengembangkan ASD sebelum dilahirkan.

"Kami tahu itu sebelum lahir karena kami telah mengidentifikasi sel-sel dalam otak orang dengan autisme yang berbeda. Sel-sel tersebut berkembang sebelum bayi lahir," kata Halladay.

Orang tua dengan usia yang lebih tua memiliki peluang lebih tinggi untuk memiliki anak dengan ASD, menurut Autism Speaks, dan seseorang lebih mungkin memiliki ASD jika mereka memiliki saudara kandung dengan gangguan tersebut.

6. Vaksin Tidak Menyebabkan Autisme

Vaksin tidak menyebabkan ASD, demikian laporan Brown University Child and Adolescent Behavior Letter tahun 2021.

Meskipun beberapa orang mungkin terus tidak setuju, penelitian demi penelitian ilmiah telah mengkonfirmasi bahwa tidak ada hubungannya.

Teori ini pertama kali muncul setelah sebuah penelitian kecil pada tahun 1998 yang mengklaim menemukan hubungan antara autisme dan vaksin campak, gondong, dan rubella (MMR). Namun, penelitian tersebut dianggap cacat dan ditarik kembali oleh jurnal yang menerbitkannya.

 

5 dari 6 halaman

7. Orang dengan Autisme Lebih Mungkin Memiliki Kondisi Kesehatan Lain

Para peneliti menemukan bahwa banyak orang dewasa dengan ASD mungkin memiliki kondisi lain seperti sembelit, obesitas, insomnia, dan epilepsi, menurut sebuah penelitian tahun 2021 yang diterbitkan dalam Review Journal of Autism and Developmental Disorders.

Menurut CDC, ASD dapat dikaitkan dengan kondisi genetik tertentu yang menyebabkan tantangan intelektual seperti sindrom Angelman, gangguan perkembangan, sindrom Rett, gangguan neurologis langka, dan sindrom X rapuh.

Orang dengan ASD mungkin juga lebih rentan terhadap masalah seperti kecemasan, gangguan perhatian-defisit / hiperaktif (ADHD), depresi, masalah tidur, alergi, dan masalah perut.

8. Intervensi Dini adalah Kuncinya

Tidak ada obat untuk ASD, tetapi intervensi dini dapat membantu. Analisis perilaku terapan (ABA) dan terapi okupasi, wicara, dan fisik sering digunakan dalam perawatan.

ABA telah terbukti menjadi pendekatan yang efektif. "Pendekatan ini bekerja dengan mengidentifikasi alasan mengapa anak-anak terlibat dalam perilaku tertentu," kata Perryman.

Selain itu, terapi untuk ASD yang dilakukan juga mencakup metode pengajaran interaksi sosial, seperti melakukan kontak mata yang lebih baik.

"Semakin dini anak diobati, semakin banyak keuntungan yang terlihat dalam hal komunikasi dan keterampilan sosial," kata Perryman.

 

6 dari 6 halaman

9. Evaluasi dan Intervensi Tersedia

Jika Anda berpikir anak Anda mungkin menderita ASD, skrining dan pengujian dapat membantu menentukan apakah mereka memiliki gejala gangguan tersebut.

"Setiap orang berhak mendapatkan layanan, berapa pun usianya," kata Halladay. CDC telah memberikan informasi tentang proses skrining, termasuk alat yang dapat digunakan (misalnya, kuesioner).

Intervensi dapat diberikan melalui pengaturan komunitas atau perawatan kesehatan dan distrik sekolah. Ada layanan untuk skrining dan diagnosis ASD yang dapat diberikan secara gratis, menurut Autism Speaks.

Secara keseluruhan, mengetahui tanda-tanda ASD penting untuk diagnosis, perawatan, dan prognosis.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini