Sukses

7 Film dengan Aktor dan Karakter Penyandang Disabilitas yang Tayang di Netflix

Liputan6.com, Jakarta - Film dan TV menjadi tempat yang baik untuk mempelajari lebih lanjut tentang komunitas penyandang disabilitas. Netflix merupakan salah satu platform streaming terbesar di dunia yang menyediakan ribuan serial TV dan film orisinal untuk ditonton.

Tak sedikit film orisinal Netflix merekrut aktor atau menghadirkan karakter dengan disabilitas. Apa saja film Netflix dengan aktor dan karakter penyandang disabilitas?

Special, Bercerita dan Diperankan oleh Pria dengan Cerebral Palsy

Special merupakan sebuah serial komedi yang mengisahkan tentang kehidupan Ryan, seorang pria gay berusia 28 tahun yang memiliki cerebral palsy.

Ryan mencoba untuk hidup mandiri dengan pindah dari rumah ibunya dan bekerja sebagai magang di sebuah publikasi online

Saat magang, Ryan memilih untuk tidak mengungkapkan bahwa ia memiliki cerebral palsy dan mencoba untuk hidup sebagaimana mestinya. 

Ryan pada film Special ini diperkenalkan oleh Ryan O'Connell, seorang pria yang memiliki cerebral palsy. Selain itu, Ryan juga menulis skenario dan memproduseri seri tersebut.

Atypical, Kehidupan Remaja dengan Autisme

Atypical merupakan serial drama keluarga dan komedi tentang kehidupan seorang remaja bernama Sam Gardner yang memiliki autisme dan keluarganya.

Selain Sam yang sedang mencari cinta dan kemandirian, orang tuanya dan saudara perempuannya juga mengalami perubahan dalam hidup mereka.

Peran Sam diperankan oleh aktor non-autis Keir Gilchrist, yang menuai reaksi campur aduk dari penonton. Namun, di satu episode, Anthony Jacques yang memiliki autisme memerankan teman Sam bernama Christopher.

Dalam seri kedua, acara ini menambahkan lima karakter baru sebagai teman sebaya Sam yang semuanya diperankan oleh aktor yang berada di spektrum autisme.

Netflix juga bekerja sama dengan David Finch, yang juga berada di spektrum autisme, untuk memastikan representasi yang akurat tentang autisme dalam acara tersebut, menurut Disability Horizons.

2 dari 6 halaman

The Fundamentals of Caring, Karakter dengan Distrofi Otot Duchenne

The Fundamentals of Caring adalah film orisinal Netflix yang bercerita tentang Ben, yang mengalami tragedi pribadi dan menjadi pengasuh bagi Trevor yang berusia 18 tahun dan menderita distrofi otot Duchenne.

Mereka melakukan perjalanan bersama di seluruh Amerika, di mana pandangan mereka tentang hidup berubah dan mereka mulai memahami betapa pentingnya harapan dan persahabatan.

Peran remaja penyandang disabilitas Trevor diperankan oleh aktor non-disabilitas, Craig Roberts.

Hal ini mendapat beberapa kritik dari komunitas penyandang disabilitas, tetapi Craig mengaku telah melakukan penelitian tentang distrofi otot dengan berbicara kepada orang lain yang hidup dengan kondisi tersebut.

3 dari 6 halaman

Raising Dion, Kisah Hadapi Dunia yang Tak Ramah Disabilitas

Raising Dion bercerita tentang Dion, seorang anak laki-laki yang memiliki ADHD dan asma kronis. Setelah ayahnya meninggal, Dion pindah ke sekolah baru dan berteman dengan Esperanza, seorang anak yang menggunakan kursi roda.

Mereka berdua berusaha menghadapi kesulitan dalam dunia yang tidak ramah terhadap penyandang disabilitas. Tiba-tiba, mereka menemukan bahwa Dion memiliki kekuatan super yang tidak bisa dikendalikan, tetapi Dion berusaha menggunakannya untuk melakukan hal-hal baik dan bukan untuk kejahatan.

Dalam serial ini, Dion diperankan oleh Ja' Siah Young, seorang anak laki-laki berusia 8 tahun yang tidak diketahui apakah ia memiliki ADHD atau asma kronis.

Esperanza diperankan oleh Sammi Haney, seorang anak perempuan berusia 7 tahun yang menderita penyakit tulang rapuh. 

4 dari 6 halaman

Feel the Beat, Kejar Mimpi Meski Tunarungu

Setelah tidak berhasil meraih kesuksesan di panggung Broadway, April kembali ke kampung halamannya dan dengan enggan menerima pekerjaan melatih sekelompok penari muda yang berbeda-beda untuk sebuah kompetisi besar.

Salah satu penari muda tersebut adalah Zuzu, seorang gadis tunarungu. Dia membuktikan kepada April bahwa orang tunarungu juga bisa menari dengan merasakan getaran musik.

Zuzu diperankan oleh Shaylee Mansfield, seorang aktris tunarungu. Karakternya ditulis sedemikian rupa sebagai seorang penari tunarungu.

Judul film ini terinspirasi oleh karakter Shaylee ketika ia menjelaskan bahwa dia bisa merasakan irama ketika menari.

Bahasa isyarat Amerika (ASL) digunakan dalam tarian terakhir film ini. Ide tersebut berasal dari Shaylee dan seorang pelatih dialog ASL.

5 dari 6 halaman

Sex Education, Diperankan oleh Aktor Penyandang Disabilitas

Seorang remaja laki-laki memiliki ibu yang bekerja sebagai terapis seks. Bersama dengan teman sekelasnya, mereka memutuskan untuk membuka klinik terapi seks secara sembunyi-sembunyi di sekolah.

Di musim kedua, acara ini memperkenalkan Isaac, seorang remaja yang suka membuat masalah dan mengalami cedera sumsum tulang belakang.

Namun, disabilitasnya tidak menjadi penentu karakternya. Isaac memiliki sifat pesimis yang menggemaskan dan tidak merasa malu.

Isaac diperankan oleh George Robinson, seorang aktor penyandang disabilitas yang sendiri mengalami cedera sumsum tulang belakang saat bermain rugby pada usia 17 tahun.

Selain itu, ada juga perwakilan disabilitas di balik layar. Rosie Jones, seorang komedian, aktris, dan penulis yang memiliki cerebral palsy, ikut membantu menulis seri kedua.

6 dari 6 halaman

The Healing Powers of Dude, Diperankan Oleh Aktris dengan Distrofi Otot

The Healing Powers of Dude menceritakan Noah, anak laki-laki 11 tahun dengan gangguan kecemasan sosial. Setelah belajar di rumah selama beberapa tahun, ia memulai sekolah menengah dengan bantuan anjing terapi emosionalnya, Dude.

Noah berhasil membangun persahabatan, termasuk dengan Amara, seorang gadis yang menggunakan kursi roda listrik.

Di dalam serial ini, Noah mengatasi berbagai rintangan hidup, seperti menghadiri kelas, menyampaikan presentasi, menggunakan bus, melawan bullying, menghadiri pesta, dan tampil di atas panggung, dengan bantuan Dude.

The Healing Powers of Dude diperankan oleh Jace Chapman, didasarkan pada pengalaman pribadi mereka dengan gangguan kecemasan sosial.

Teman Noah, Amara, diperankan oleh Sophie Kim, yang memiliki distrofi otot kongenital Ullrich, kondisi yang menyebabkan kelemahan pada otot rangka.

Para pembuat serial setuju bahwa penting untuk memasukkan representasi orang dengan disabilitas dalam acara ini dengan memilih aktris yang benar-benar memiliki disabilitas tersebut.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.