Sukses

Penari Tuli Hong Kong Selipkan Bahasa Isyarat dalam Koreografinya

Liputan6.com, Jakarta Bagi performer seperti Jason Wong Yiu-pong, menari bukan hanya cara untuk berkomunikasi dengan dunia tetapi juga menjadi diri yang sebenarnya.

Lahir di keluarga Tuli, Jason kehilangan pendengarannya setelah demam pada usia tiga tahun. Ia tidak bisa mendengar sebagian besar suara, bahkan hiruk pikuk pesawat yang lepas landas.

“Saya Tuli, tapi saya tidak menganggap diri saya sakit,” kata penari hip-hop itu, berbicara kepada Young Post melalui penerjemah bahasa isyarat. “Bahkan tanpa mendengar, saya bisa mengekspresikan dengan tangan dan gerakan tubuh saya.”

Dilansir dari Young Post dari SCMP, sang penari menjelaskan bahwa menggambarkan dirinya sebagai "Tuli" dengan huruf kapital T berarti ia menerima identitasnya. Beberapa kelompok advokasi juga menggunakan Tuli untuk merujuk pada mereka yang tidak dapat mendengar seumur hidup mereka dan yang menggunakan bahasa isyarat sebagai bentuk komunikasi utama mereka.

“Beberapa orang mungkin menganggap lebih tepat menggunakan kata 'tunarungu' atau 'mereka yang mengalami gangguan pendengaran' untuk mendeskripsikan kami, namun nyatanya, kata-kata tersebut hanya berfokus pada kehilangan indra saja,” ungkap Wong, yang telah lama menjembatani kesenjangan antara komunitas Tuli dan gangguan pendengaran.

Pada 2010, ia pun mendirikan Fun Forest, grup pertunjukan untuk orang-orang dengan berbagai kemampuan untuk mengekspresikan diri melalui tarian. Grup ini sekarang memiliki 28 anggota termasuk Wong.

Pada bulan Februari, Fun Forest mengadakan Sign in Dance, sebuah pertunjukan yang menggembirakan berdasarkan kisah hidup Wong yang menentang semua rintangan dalam mengejar karir di bidang tari.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Mempromosikan Inklusivitas

Sebagai salah satu dari sedikit pertunjukan teater di Hong Kong yang terdiri dari bahasa isyarat, tarian, dan drama, pertunjukan tersebut diharapkan dapat mempromosikan inklusivitas.

“Orang-orang mungkin berpikir kami [orang Tuli] memiliki beberapa hambatan, tetapi sebenarnya kami mampu melakukan banyak hal,” kata koreografer tersebut. “Seni tidak terbatas.”

“Saya harap pertunjukan ini dapat menginspirasi orang lain untuk tetap setia pada diri mereka sendiri dan mengejar impian mereka.”

Wong mengenang ketika ia belajar desain industri di Institut Desain Hong Kong, di mana ia dikelilingi oleh orang-orang yang dapat mendengar dan berjuang untuk merangkul ketuliannya.

Tanpa dukungan penerjemahan di kelas, ia tidak dapat mengimbangi guru yang berbicara terlalu cepat, dan terkadang ia harus mengandalkan teks untuk berkomunikasi dengan teman sebayanya.

“Saya merasa malu untuk memakai perangkat audio saya karena saya tidak ingin orang mengetahui bahwa saya Tuli. Jadi beberapa orang mengira saya orang asing,” kenangnya. “Tidak ada yang mengerti saya. Sepertinya kami berasal dari dua dunia yang berbeda.”

Merasa kehilangan jati diri, mahasiswa yang saat itu berusia 20 tahun itu diperkenalkan dengan seni tari. Karena ia tidak dapat mendengar musik, Wong akan mencoba memahami emosi dan alur cerita sebuah lagu, dan ia akan merasakan getaran nada di lantai untuk menangkap gerakan tarian.

“Menari memberikan pelampiasan emosional untuk mengekspresikan diri. Melalui gerakan, saya belajar untuk merangkul siapa saya.

 

3 dari 4 halaman

Menerima Beasiswa

Meskipun ia baru mulai menari di usia 20-an, bakat Wong memberinya beasiswa untuk belajar di AS di Broadway Dance Center yang terkenal di New York pada tahun 2014.

Sebagai siswa Tuli pertama di sekolah tersebut, penari tersebut berjuang dengan sukses untuk mendapatkan layanan penerjemahan bahasa isyarat. Melalui tarian, ia menyadari nilai bahasa Tuli.

“Di negara-negara Barat seperti AS dan Finlandia, ada banyak penampil Tuli yang memasukkan bahasa isyarat ke dalam koreografi,” kata Wong, seraya menambahkan bahwa Hong Kong memiliki jalan yang panjang dalam mempromosikan bahasa isyarat di semua bidang kehidupan, termasuk dalam pertunjukan seni.

Setelah kembali ke kota pada tahun 2015, Wong mulai mempromosikan 'silent dances', sebuah koreografi yang dipadukan dengan bahasa isyarat. “Beberapa orang yang bisa mendengar mungkin merasa belajar bahasa isyarat sulit, jadi saya berharap melalui 'silent dances' mereka dapat menemukan kegembiraan dalam mempelajari bahasa tersebut,” ia berbagi.

 

4 dari 4 halaman

Inklusivitas di Panggung

Selain menggarap 'silent dances', sang seniman terus berupaya mencari cara baru untuk mempromosikan komunitas Tuli.

Tahun lalu, ia bergabung dengan Tea House Theater di Xiqu Centre untuk memfasilitasi persilangan antara opera Kanton dan bahasa isyarat. Pertunjukan selama dua hari ini mendapatkan dukungan positif yang luar biasa dari masyarakat.

“[Para pemain opera Kanton] mengajari saya gestur dan gerakan seni tradisional, sementara saya menerjemahkan baris-barisnya dengan bahasa isyarat. Kami bekerja sama untuk melihat bagaimana kami dapat menambahkan bahasa saya ke dalam pertunjukan,” kenang koreografer Tuli itu.

“Selama proses tersebut, saya benar-benar mengalami inklusi… dan saya harap kolaborasi ini akan membuka lebih banyak kesempatan bagi Tuli untuk bersinar di atas panggung.”

Bulan lalu, sang seniman mewakili kota itu dalam kontes kecantikan internasional untuk Tuli di Thailand.

Diadakan setiap tahun sejak 2014, Miss & Mister Deaf Universum mengundang Wong untuk mengikuti kompetisi sebagai kontestan pertama dari Hong Kong. Di bawah jadwal yang padat, ia hanya punya waktu beberapa minggu untuk mempersiapkan pakaian dan pertunjukan serta belajar bahasa isyarat internasional.

Ia tidak pernah berharap untuk memenangkan tempat ketiga.

“Sulit dipercaya karena saya hanya ingin mewakili penyandang Tuli kota untuk menunjukkan bakat kami,” katanya. “Saya berharap pengalaman ini dapat mendorong lebih banyak orang Tuli untuk mengekspresikan diri mereka.”

Awal bulan ini, kru tari Wong merilis lagu dan video musik dengan judul yang diterjemahkan menjadi "Please Believe" dalam bahasa Inggris, untuk pertunjukan Sign in Dance mendatang. Video YouTube berdurasi dua menit tersebut menampilkan artis dari semua lapisan masyarakat, seperti pengguna kursi roda dan orang yang hidup dengan autisme dan penyakit mental. Pesannya adalah tentang mimpi orang-orang dan menemukan jati diri seseorang.Dari koreografi dan latihan tarian hingga pembuatan video, proyek ini memakan waktu sekitar setengah tahun.

Tapi Wong mengatakan kerja keras terbayar: “Syuting MV dimulai dari jam 5 sore sampai jam 3 pagi, tapi tidak ada yang menyerah. Saya benar-benar tersentuh.”

Melalui lagu tersebut, penari Tuli berharap dapat menyampaikan bahwa setiap orang mampu belajar bahasa isyarat dan menari: “Ada berbagai bahasa di dunia, dan bahasa isyarat juga salah satunya. Saya berharap orang-orang dapat mengubah persepsi mereka tentang Tunarungu sebagai orang yang sengsara dan memasuki dunia kita dengan saling menghormati dan berkomunikasi.”

Hong Kong memiliki 47.000 orang Tuli, dan 3.000 di antaranya menggunakan bahasa isyarat dalam komunikasi rutin mereka, menurut data terbaru pemerintah pada tahun 2020.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS