Sukses

Industri Fesyen Berlomba-lomba Bikin Pakaian Adaptif dan Inklusif untuk Penyandang Disabilitas

Liputan6.com, Jakarta Industri fesyen adaptif tengah mengembangkan sejumlah merek baru dan yang sudah ada masuk untuk menyediakan pakaian fungsional untuk orang yang hidup dengan disabilitas.

Menurut pengamat pasar global dan organisasi konsultan yang berbasis di India, Coherent Market Insights, pakaian yang disesuaikan dengan kebutuhan khusus mereka.

"Mulai dari Velcro dan penutup magnet alih-alih kancing dan ritsleting hingga pakaian tanpa tag dalam kain yang ramah sensorik dapat bernilai US$400 miliar. Dan ini peluang bagi industri fesyen pada tahun 2026," katanya, dikutip harpersbazaar, Senin (16/1/2023).

Memang, beberapa pemain spesialis adaptif berhasil memamerkan dagangannya di pekan mode New York, London dan Australia.

Setelah memasukkan model kursi roda untuk pertama kalinya pada tahun 2021, Australian Fashion Week meluncurkan acara Adaptive Clothing Collective khusus pada tahun 2022. Tapi untuk bisa memasuki Paris dan Milan Fashion Week, tampaknya masih belum.

Meskipun konsep "visibilitas disabilitas", seperti slogannya, telah mendapatkan daya tarik yang serius di media sosial, dengan tagar #disability dan #BabeWithaMobilityAid, misalnya, masing-masing mencatat 9,3 miliar dan 49,5 juta penayangan, di TikTok, disabilitas masih memiliki masalah citra di ujung atas bisnis fashion.

Ellie Cole, 30, paralympian wanita paling berprestasi di Australia mengungkapkan kepada Harper's Bazaar Australia, betapa dirinya bisa menghemat waktu jika pakaian adaptif sudah tersedia saat dirinya tumbuh dewasa. Sebab ia membutuhkan waktu 20 menit untuk sekedar mengganti prostetik kakinya yang telah ia kenakan sejak kehilangannya akibat kanker pada usia tiga tahun.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Tanggapan Para Desainer

Saat ini industri fesyen adaptif booming, baik itu pakaian dan aksesori yang disesuaikan dengan berbagai kebutuhan penyandang disabilitas, waktu Cole di ruang ganti lebih singkat.

"Jika Anda menjumlahkan jumlah menit yang saya sia-siakan untuk mencoba melepas dan memasang celana saja, saya pikir saya mungkin akan menyelamatkan beberapa tahun hidup saya," kata Cole.

“Saya ingat ketika saya masih muda, ketika saya pertama kali kehilangan kaki saya, ibu harus menunjukkan kepada saya cara memakai sepatu dengan kaki palsu, cara melepaskan jeans ketat. Ada strategi tertentu di baliknya,' ujarnya.

"Saya menyambut apa pun untuk membuatnya lebih mudah, tetapi hingga saat ini, pakaian selalu dibuat untuk orang yang memiliki dua tangan dan dua kaki dan dapat menggantinya tanpa berpikir dua kali. Saya selalu berpikir begitulah adanya karena tidak ada yang bisa melayani seseorang yang memiliki prostetik. Saya tidak memakai pakaian adaptif saat ini, tapi saya pikir saya akan mulai mungkin membuang beberapa barang dan menggantinya," katanya lagi.

3 dari 5 halaman

Tanggapan Para Desainer

“Ada desainer yang mungkin tidak menganggapnya keren,” kata perintis mode adaptif Tommy Hilfiger, yang meluncurkan lini Tommy Adaptive untuk musim gugur 2017, sebagian terinspirasi oleh pengalamannya membesarkan tiga anak dengan spektrum autisme.

“Ada desainer yang hanya ingin memamerkan pakaiannya pada tipe individu tertentu. Saya hanya berpikir kita semua harus inklusif. Dan saya pikir pada akhirnya, orang akan sampai di sana, tetapi ada merek tertentu yang mungkin tidak akan pernah mendapatkannya," kata Tommy

Di Australia, pada akhir 2019, Matt Skerritt, mantan akuntan Price Waterhouse Coopers, meluncurkan situs e-commerce multi-merek EveryHuman, yang terinspirasi dari bisnis perawatan lansia orang tuanya, Pathways Health Management.

Pada tahun yang sama, terapis okupasi dan pekerja pendukung disabilitas yang berbasis di Melbourne Emma Clegg dan Molly Rogers meluncurkan JAM. Nama itu merujuk pada dua klien muda, Jack dan Maddie, yang sama-sama pengguna kursi roda.

“Sangat sulit untuk membantu mereka berpakaian,” kata Rogers. “Juga, tidak ada yang mudah, itu keren — [seperti] apa yang ingin kami kenakan saat masih muda, jadi kami berpikir, Ayo buat.”

“Sebagai [terapis okupasi], Anda diajari jika Anda tidak dapat menyesuaikan cara menyelesaikan tugas, Anda menyesuaikan peralatannya,” tambah Clegg. “Jadi kami [memutuskan], 'Baiklah, kami akan mengadaptasi pakaiannya saja.' Tanpa latar belakang mode atau bisnis, kami melakukannya dengan pola pikir pemecahan masalah kehidupan nyata, 'Kami tahu masalah apa yang dihadapi orang setiap hari. Dan kami dapat bekerja secara kolaboratif dengan komunitas untuk mencoba dan memberikan solusi.'”

4 dari 5 halaman

E-commerce mode

Pada tahun 2020, Jessie Sadler yang berbasis di Brisbane, mantan eksekutif di sektor minyak dan gas, meluncurkan situs e-commerce multi-merek Christina Stephens sebagai tanggapan atas kesulitan ibunya menemukan pakaian modis setelah terjatuh. Seniman dan pengacara lumpuh yang berbasis di Gold Coast, Carol Taylor, telah bergabung sebagai mitra, desainer utama, dan manajer produksi.

Pada Agustus 2021, pemain e-commerce mode terbesar di Australia, The Iconic, meluncurkan Adaptive Edit, yang menawarkan merek seperti Tommy Adaptive, Christina Stephens, dan JAM. “Itu adalah katalis besar untuk banyak perhatian media arus utama dan banyak pengakuan dari masyarakat umum tentang apa itu pakaian adaptif atau inklusif,” kata Clegg.

Sejalan dengan munculnya merek mode adaptif adalah munculnya konsultan spesialis disabilitas dan agensi model. Contohnya, Auckland's All is for All, yang didirikan pada 2019 oleh mahasiswa hukum Grace Stratton dan bermitra dengan New Zealand Fashion Week tahun itu, dengan sejumlah besar modelnya tampil dalam pertunjukan. Stratton juga berkonsultasi dengan The Iconic tentang kapsul adaptifnya.

Ada semakin banyak pendukung disabilitas terkenal di industri fesyen. Pada tahun 2018, model Amerika Antigua Aaron Rose Philip menjadi model transgender berkulit hitam pertama dengan disabilitas yang bekerja di agensi besar. Ia biasa di landasan pacu New York Fashion Week Collina Strada dan telah memotret kampanye untuk Sephora, Moschino, Marc Jacobs dan Gucci, serta muncul di sampul The Perfect Magazine, Numéro dan Paper.

 

5 dari 5 halaman

Acara Makeover Disabilitas

Pada awal tahun 2022, jaringan televisi AMI Kanada meluncurkan Fashion Dis , acara makeover pertama yang didedikasikan untuk penyandang disabilitas, digawangi oleh advokat dan blogger disabilitas Kanada Ardra Shephard, yang menderita multiple sclerosis (MS). Musim pertama memamerkan serangkaian merek fesyen adaptif, termasuk Kinetic Balance, MagnaReady, IZ Adaptive Clothing, Ffora, Billy Footwear, dan KayCey.

“Ini benar-benar ruang yang terus berkembang, dan hal tentang pakaian adaptif adalah tidak hanya benar-benar mengubah kehidupan orang yang membelinya, tetapi juga ada peluang besar untuk meningkatkan kesadaran bahwa tidak satu ukuran cocok untuk semua dan tidak pernah benar-benar terjadi,” kata Cole.

“Dua puluh persen orang di Australia memiliki disabilitas, itu adalah pasar yang sangat besar. Memiliki merek seperti Tommy Hilfiger yang mendukung hal itu, mereka tidak hanya membuat hidup lebih mudah bagi 20 persen orang tersebut, mereka juga membuat komitmen besar terhadap inklusi dan keragaman pada saat yang sama, dan hal itu memiliki efek sosial yang sangat besar dengan cara yang dirasakan penyandang disabilitas tentang diri mereka sendiri. [Juga] merek lain mungkin berpikir tentang bagaimana mereka melakukan sesuatu dan bagaimana mereka dapat meningkatkannya (industri fesyen adaptif)."

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS