Sukses

Cara Mendeteksi Gangguan Pendengaran pada Hewan Peliharaan

Liputan6.com, Jakarta Seekor kucing siberia bernama Donut telah membuat netizen terpaku di TikTok. Video yang diposting oleh @A_Cat_Called_Donut, menunjukkan "paw-rents" pemilik kucing itu percaya bahwa jeritan kerasnya dapat dikaitkan dengan gangguan pendengaran.

Donut dan pemiliknya Petra tinggal di Inggris. Videonya telah ditonton 20,7 juta orang sejak pertama kali diposting ke platform media sosial pada 6 Januari.

"Donut berumur 10 bulan," kata Petra kepada Newsweek.

"Ia selalu mengeong seperti anak kucing lain, tetapi saat ia tumbuh, mengeongnya semakin keras semakin ia bertambah besar. Kami tidak menyadari ia Tuli sampai ia berusia sekitar empat bulan," tambahnya.

Video TikTok tersebut yang ia beri judul: "Donut si kucing yang sangat berisik. Kami yakin itu karena ia Tuli dan tidak menyadarinya. Catatan: ia baik-baik saja, ia hanya ingin perhatian".

Penonton Donut pun banyak yang menyatakan suka dan gemas atas kejenakaannya yang sangat meriah.

Meskipun pemilik Donut belum memastikan apakah kucing putih tersebut telah didiagnosis mengalami gangguan pendengaran oleh seorang profesional, kondisi tersebut tidak jarang terjadi pada hewan peliharaan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Tanggapan Dokter Hewan

Kepala dokter hewan di Cooper Pet Care, Patrik Holmboe, mengatakan, "Ketulian pada kucing dan anjing cukup menarik. Bagaimana ketulian terlihat benar-benar tergantung pada kepekaan pemiliknya.

Menurut Holmboe, tanda-tanda jelas yang harus diingat pemilik saat mencari petunjuk tentang kemampuan pendengaran hewan peliharaan mereka dengan melihat respons yang buruk terhadap isyarat pendengaran.

Dokter hewan Belanda tersebut mengakui bahwa ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

"Ini bisa sangat sulit, terutama jika seekor hewan hanya tuli sebagian. Mereka mungkin dianggap keras kepala," tambah Holmboe.

Holmboe melanjutkan, "Tes utama ketulian disebut Respons Pendengaran Batang Otak (Brainstem Auditory Evoked Response), di mana suara diputar ke setiap telinga, dan respons otak dipantau melalui sensor yang dipasang pada kulit kepala".

 

3 dari 3 halaman

Sering Dialami Anjing

Holmboe menyimpulkan bahwa ketulian lebih sering terjadi pada anjing daripada kucing.

"Hal ini disebabkan fakta bahwa anak anjing Tuli jauh lebih sulit untuk dilatih, dan ketulian membuat anjing kurang mampu menanggapi aspek berbahaya di luar ruangan sementara kucing dalam ruangan umumnya membutuhkan sedikit pelatihan dan memiliki sedikit bahaya untuk ditakuti," dia dikatakan.

Pemilik Donut berterus terang tentang bagaimana ia mengenali potensi gangguan pendengarannya.

"Kami memperhatikan bahwa ia tidak bereaksi terhadap suara apa pun, tidak terganggu dengan mainan bel, bisa tidur dengan suara keras, dan menyukai ruang hampa," kata Petra.

"Ia kucing yang sangat menyenangkan, suka dipeluk, dan paling bahagia saat kami berdua di sofa di sebelahnya. Ia suka bermain, dan jika kami tidak bermain dengannya, ia mulai marah. Jadi kami selalu pastikan untuk bermain dengannya setiap hari," tambahnya.

Kucing Tuli umumnya sangat mudah beradaptasi dan dapat mempertahankan kualitas hidup yang baik.

Untuk membantu kucing yang mengalami gangguan pendengaran mengatasi disabilitasnya, ada beberapa hal yang dapat dilakukan pemiliknya, seperti memastikan bahwa setiap kali mereka mendekati hewan peliharaannya, mereka melakukannya dengan langkah kaki yang berat sehingga dapat menangkap getaran di lantai. Pemilik juga dapat menyentuh tempat tidur di samping kucing daripada menyentuhnya secara langsung saat sedang tidur.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS