Sukses

Juru Bahasa Isyarat di Konser Eminem Kembali Viral

Liputan6.com, Jakarta Video yang menunjukkan juru bahasa isyarat Eminem di Festival Musik Firefly 2018 telah direposting di Reddit.

Padahal, hampir semua pecinta musik telah mendengar Rap God Eminem, rapper yang rap -nya super cepat. Belum lama ini, sebuah video yang menampilkan lagu dari Festival Musik Firefly 2018-nya telah membuat heboh online, tetapi bukan semata-mata karena kecepatan rap-nya yang memukau.

Klip itu menarik perhatian banyak orang saat Holly Maniatty, seorang juru bahasa isyarat Amerika, menyamai kecepatan supersonik lagu rapper populer itu, sampai tampak seolah-olah ia sedang menari dan bukannya bernyanyi.

Dilansir dari Hindustan Times, video yang direposting di Reddit tersebut menunjukkan bagaimana Maniatty menyinkronkan dengan Eminem, dan kecepatannya yang menakjubkan telah memenangkan hati secara online. Untuk yang tidak sadar, Maniatty sebelumnya muncul bersama Snoop Dog, Beastie Boys, dan Jay Z. Ia adalah penerjemah yang sama yang videonya dengan Waka Flocka Flame menjadi viral ketika rapper itu bingung mengira terjemahannya sebagai menari.

"Penerjemah bahasa isyarat di konser Eminem," demikian bunyi keterangan video yang dibagikan di Reddit.

Belum sampai 24 jam video itu dibagikan, postingan tersebut telah menerima lebih dari 26.400 suara positif dan beberapa komentar.

"Taruhan, pasti lututnya lemas dan lengannya terasa berat setelah itu," tulis seseorang.

"Saya sudah lelah hanya dengan melihatnya. Saya sampai membayangkan bagaimana menjadi dirinya," tulis yang lain.

"Menjadi penerjemah bahasa isyarat bagi Eminem sama dengan menjadi master seni bela diri," komentar yang ketiga.

Meskipun kini sudah umum bagi musisi untuk memiliki ahli ASL bersama mereka di atas panggung, tetapi kecepatan memukau Maniatty dan sinkronisasi bahasa isyarat bersama dengan Eminem telah membuat para netizen terkesan.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Apakah Teman Tuli Bisa Memahaminya?

Beberapa pengguna internet terkesan dengan kecepatan supersoniknya, yang lain khawatir jika penyandang Tuli dapat memahaminya.

Seorang pengguna berkomentar, "Saya tahu banyak tentang ASL (bahasa isyarat Amerika) dan ini terlalu cepat untuk saya pahami. Konon, banyak rap Eminem juga terlalu cepat untuk saya pahami, jadi pada dasarnya pengalaman yang sama. Jika mereka melambat itu tidak akan menjadi interpretasi yang otentik. Mereka tidak hanya menerjemahkan, mereka juga harus mendapatkan ritme dan nada sedekat mungkin."

Pengguna lain berkomentar, "Pertanyaan sebenarnya adalah, apakah penyandang Tuli yang melihatnya berhasil menangkap dan menafsirkan semua terjemahan," katanya, dikutip dari NDTV.

Pengguna ketiga menulis, "Saya juga penerjemah bahasa isyarat, meskipun saya bukan penerjemah untuk pemusik. Penerjemah tidak menerjemahkan kata demi kata kecuali klien menggunakan 'SSE' (Sign Supported English, atau menerjemahkan secara akurat sesuai konsepnya) dan memintanya. Apa yang kami lakukan adalah menafsirkan makna dan ada banyak tanda tunggal yang merangkum banyak kata atau ide. Tentu saja ada saat-saat di mana kami menerjemahkan kata demi kata, tetapi secara keseluruhan, kami tidak melakukannya."

"Teman tunarungu saya menyukai konser yang keras karena ia bisa merasakan bass di dadanya. Jadi, bahkan untuk orang yang benar-benar Tuli, mereka bisa mendapatkan sesuatu darinya," komentar pengguna keempat, dikutip dari NDTV.

 

3 dari 4 halaman

Teman Tuli Juga Bisa Menikmati Musik dengan Cara Ini

Dilansir dari channel YouTube ABC13 Houston, Amber Galloway Gallego, yang juga pernah menjadi juru bahasa isyarat Eminem, pernah menjelaskan begini:

"Saya cenderung berpikir cepat dan berbicara cepat, dan itu membuatnya menerjemahkan dengan cepat. Penyandang Tuli juga pergi ke konser musik. Menurut ilmu pengetahuan, getaran yang dihasilkan musik bisa mereka rasakan. Jadi, selama penyandang Tuli merasakan getaran dari sebuah musik, itu memicu bagian otak yang sama dengan yang dialami teman dengar," jelasnya.

Sebagaimana dilansir dari WebMD, Dean Shibata, MD, menemukan bahwa penyandang Tuli mampu merasakan getaran di bagian otak yang sama dengan yang digunakan orang lain untuk mendengar. Shibata berada di University of Rochester School of Medicine di New York pada saat penelitian.

Ia mempelajari 10 siswa dengan gangguan pendengaran yang parah sejak lahir dan membandingkannya dengan 11 orang yang dapat mendengar. Setiap orang diminta untuk memberi tahu para peneliti ketika mereka dapat mendeteksi pipa bergetar di tangan mereka. Pada saat yang sama, pemindaian otak dilakukan untuk menangkap sinyal yang dikirimkan ke otak.

"Saya menemukan bahwa ketika penyandang Tuli merasakan getaran, area di otak yang biasanya bertanggung jawab untuk pendengaran menunjukkan aktivitas," jelas Shibata saat mempresentasikan temuannya pada pertemuan Radiological Society of North America kala itu.

"Temuan ini menunjukkan bahwa pengalaman orang tuli ketika 'merasakan' musik mirip dengan pengalaman orang lain ketika mendengar musik," kata Shibata dalam rilis berita.

"Persepsi getaran musik oleh penyadang Tuli kemungkinan sama nyatanya dengan suara yang setara, karena mereka pada akhirnya diproses di bagian otak yang sama," katanya.

Shibata juga menunjukkan implikasi penting lain dari penelitian ini.

Ia mengatakan bahwa ahli bedah harus berhati-hati saat melakukan operasi otak pada penyandang Tuli karena area "pendengaran" otak jelas memiliki fungsi.

Ia juga mengatakan bahwa penelitian ini menunjukkan mungkin membantu untuk mengekspos anak-anak tunarungu ke musik sejak dini sehingga "pusat musik" di otak mereka dapat dirangsang untuk berkembang.

 

4 dari 4 halaman

Cara Menikmati Musik bagi Penyandang Tuli

Beberapa penyandang Tuli mungkin merasakan getaran dan menikmati sensasi fisik musik, sementara yang lain mungkin menikmati menonton video musik atau pertunjukan yang diinterpretasikan juru bahasa isyarat.

Sementara penyandang tunarungu lain mungkin juga menggunakan teknologi bantu untuk membantu mereka menikmati musik, seperti headphone khusus yang memungkinkan mereka merasakan irama atau aplikasi yang menyediakan representasi visual suara. Pada akhirnya, tidak ada cara yang salah untuk memahami musik selama itu memberi Anda kegembiraan.

Bahkan Beethoven mulai mendengar dengungan sekitar waktu yang sama ketika ia mengalami ketulian, dan dipastikan bahwa ia akan tuli pada tahun 1801. Sebagai musisi tunarungu, ia mampu menulis beberapa musiknya yang paling mendalam dalam empat tahun terakhir hidupnya.

Intinya, penyandang Tuli dapat mendengar musik sama baiknya dengan mereka yang dengar. Terlepas dari kenyataan bahwa mereka berbeda dalam cara mereka menikmati musik, mereka masih dapat sepenuhnya tenggelam di dalamnya.

Saat menghadiri konser, sangat penting untuk menyadari level volume. Musik yang keras dapat menyebabkan kerusakan pada telinga mereka yang Tuli, membuat masalah pendengaran menjadi pengalaman yang sangat sulit.

Dalam kebanyakan kasus, mereka akan mematikan alat bantu dengar mereka untuk mendengarkan musik meskipun lebih sedikit, tetapi justru ini memperkuat getaran yang dihasilkan oleh speaker besar di sekitar mereka.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.