Sukses

Anjlok Parah, Harga Bitcoin Melorot 12% Sepekan

Tekanan jual tetap tinggi setelah halving Bitcoin pada April, yang mengurangi imbalan yang diterima penambang karena mencetak koin baru sebesar 50%.

Liputan6.com, Jakarta - Dalam seminggu terakhir, harga Bitcoin telah turun hingga 12% menjadi sekitar USD 55.700 atau setara Rp 907,3 juta (asumsi kurs Rp 16.290 per dolar AS) sejak awal pekan kedua Juli 2024.

Menurut para ahli, penurunan harga Bitcoin terbaru ini sebagian besar disebabkan oleh peningkatan penjualan on-chain.

Analis riset di perusahaan investasi Fineqia International, Matteo Greco salah satu katalis untuk aksi jual baru-baru ini berasal dari pembayaran kembali yang dilakukan oleh Mt. Gox.

“Pertukaran kripto yang berbasis di Tokyo bangkrut satu dekade lalu setelah diretas, namun mulai mengembalikan sekitar USD 8 miliar dalam bentuk Bitcoin kepada kreditor,” kata Greco, dikutip dari Yahoo Finance (9/7/2024).

Menurut Greco, sejauh ini telah diverifikasi 47.228 Bitcoin dari dompet terkait Mt. Gox telah dipindahkan ke alamat baru yang kemungkinan ditujukan untuk pembayaran.

Meskipun investor mungkin harus menunggu hingga tiga bulan untuk mengakses dana tersebut, berita mengenai pembayaran kembali ini membuat pasar takut dan memicu pemegang saham saat ini untuk mulai menjual.

Tekanan Jual Terbatas

Selain itu, yang menambah tekanan ini menurut Greco adalah Bitcoin yang baru-baru ini ditransfer ke bursa oleh pemerintah Jerman dan AS.

Selama sekitar dua minggu, alamat dompet yang terkait dengan negara-negara tersebut telah mengirimkan $737.6 juta dalam bentuk Bitcoin ke Coinbase, Bitstamp, Kraken, dan Flow Traders, menurut Blockworks.

Bitcoin tersebut diyakini disita oleh pihak berwenang melalui berbagai kasus kriminal. Namun jika dilihat lebih jauh, koin ini gagal mendapatkan momentum sejak pertengahan Maret, ketika mencapai rekor tertinggi di atas USD 73.000.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Tekanan Jual Masih Tinggi

Menurut Greco, rasio MVRV (nilai pasar versus nilai realisasi) saat ini berada di sekitar 1,5, menunjukkan rata-rata keuntungan yang belum direalisasi sebesar 50% di antara pelaku pasar.

“Ini merupakan penurunan tajam dari nilai di atas tiga yang diamati pada bulan Maret,” tambahnya.

Selain itu, tekanan jual tetap tinggi setelah halving Bitcoin pada April, yang mengurangi imbalan yang diterima penambang karena mencetak koin baru sebesar 50%.

Meskipun tekanan ini telah menunjukkan tanda-tanda penurunan dalam beberapa hari terakhir, tekanan tersebut masih melebihi permintaan, sehingga memperburuk penurunan harga jangka pendek.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini