Sukses

Bank Sentral Brazil Targetkan Proposal Regulasi Kripto Rampung Akhir 2024

Dalam sidang kongres tahun lalu, direktur regulasi bank tersebut, Otavio Damaso memperkirakan regulasi tersebut akan selesai pada Juni 2024.

Liputan6.com, Jakarta - Bank sentral Brazil mengumumkan mereka telah memutuskan untuk membagi proses pengaturan aset kripto dan penyedia layanan aset virtual menjadi beberapa fase, dengan proposal peraturan diharapkan pada akhir tahun ini.

Keputusan tersebut secara efektif menunda penyelesaian proses menyusul undang-undang 2022 tentang masalah ini, yang membuka jalan bagi peraturan selanjutnya oleh bank sentral.

Dalam sidang kongres tahun lalu, direktur regulasi Bank Sentral Brazil, Otavio Damaso, memperkirakan regulasi tersebut akan selesai pada Juni 2024. 

Setelah meluncurkan konsultasi publik mengenai masalah ini pada Desember 2023, yang berakhir pada Januari, bank sentral mengatakan kini akan membuka konsultasi baru pada paruh kedua tahun ini.

Bank sentral mengatakan konsultasi publik pertama bertujuan untuk mengumpulkan masukan dari masyarakat, juga mengatasi masalah yang tidak tercakup dalam undang-undang tahun 2022, seperti pemisahan aset dari penyedia layanan aset virtual.

"Hal ini memerlukan dedikasi yang wajar dari tim yang terlibat dalam pekerjaan regulasi,” kata Bank Sentral Brazil, dikutip dari Yahoo Finance, Minggu (9/6/2024).

Bank Sentral menambahkan keragaman aktivitas yang dilakukan oleh entitas di sektor aset virtual dan berbagai struktur entitas tersebut memerlukan upaya awal ini. 

Adapun konsultasi publik kedua, yang kini fokus pada teks peraturan, bertujuan untuk menggunakan masukan awal, sekali lagi dengan dukungan luas dari masyarakat, membangun kerangka peraturan yang kuat.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Brazil Terbitkan Undang-Undang Pajak Kripto Luar Negeri

Sebelumnya, Presiden Brazil, Luis Inácio Lula da Silva telah menandatangani undang-undang yang memperkenalkan pajak atas aset kripto yang disimpan di luar negeri oleh warga negara Brazil.

Melansir Cointelegraph, Sabtu (16/12/2023), Lula menandatangani undang-undang tersebut pada 12 Desember, yang kemudian diterbitkan keesokan harinya di Diário Oficial da União, atau Buku Harian Resmi Persatuan.  Undang-undang ini akan mulai berlaku mulai 1 Januari 2024.

Pajak baru tidak hanya berlaku untuk kripto tetapi juga untuk keuntungan dan dividen yang diperoleh pembayar pajak Brazil dari dana investasi, platform, real estate, atau perwalian di luar negeri.  Pemerintah Brazil bermaksud mengumpulkan pajak baru sekitar 20 miliar real (USD 4 miliar) pada 2024.

Mereka yang mulai membayar pajak pada tahun 2023 ditawari keuntungan awal, mereka akan membayar retribusi sebesar 8% atas semua pendapatan yang diperoleh hingga 2023 secara mencicil, dengan cicilan pertama dimulai pada Desember.  Mulai 2024, tarif pajak akan ditetapkan sebesar 15%.  Pendapatan luar negeri hingga 6.000 reais Brasil (USD 1.200) akan dibebaskan dari pajak.

 

3 dari 4 halaman

Pajak Atas Pendapatan Aset Digital

João Carlos Almada selaku pengontrol di penerbit stablecoin Brasil, Transfero menjelaskan bahwa perpajakan atas pendapatan aset digital bukanlah hal baru di negara tersebut.  Namun, dia mengatakan ada beberapa aspek hukum yang perlu diklarifikasi. 

"Beberapa poin dalam teks perlu diperbaiki, misalnya, kompensasi kerugian pada periode tersebut, sesuatu yang mirip dengan peraturan perpajakan untuk aset saham. Saya percaya bahwa dengan berkembangnya peraturan di negara ini, kita akan melakukan diskusi baru mengenai topik ini, dengan tujuan  untuk memberikan transparansi yang lebih besar kepada pasar, sehingga menghasilkan lebih banyak kredibilitas,” kata dia. 

Brazil bukan satu-satunya negara yang mengincar kepemilikan kripto di luar negeri milik warganya.  Pada November, Badan Administrasi Pajak Spanyol juga mengingatkan warganya tentang kewajiban mereka untuk menyatakan kripto disimpan di luar negeri.  Namun, permintaan tersebut hanya berlaku bagi individu yang memiliki neraca aset digital yang melebihi setara dengan 50.000 euro (sekitar USD 55.000).

 

4 dari 4 halaman

Pangsa Pasar Binance Turun 30% pada Desember 2023

Sebelumnya diberitakan, Binance, yang pernah menjadi kekuatan dominan di ruang pertukaran kripto, telah mengalami penurunan pangsa pasar secara signifikan selama setahun terakhir.

Keterlibatan perusahaan dalam berbagai penyelidikan peraturan, ditambah dengan kepergian CEO dan pendirinya, Changpeng Zhao (CZ), telah mengakibatkan penurunan dominasi pasar secara signifikan.

Menurut CCData, pangsa pasar Binance turun menjadi 30,1% pada Desember, penurunan yang signifikan dari 55% yang dimilikinya pada awal tahun. 

Volume spot bulanan di bursa juga turun dari USD 474 miliar atau setara Rp 7.280 triliun (asumsi kurs Rp 15.360 per dolar AS) menjadi USD 114 miliar atau setara Rp 1.751 triliun antara Januari dan September, turun lebih dari 70%.

Partisipasi Binance dalam berbagai investigasi regulasi menghasilkan serangkaian penyelesaian, termasuk perjanjian senilai USD 4,3 miliar atau setara Rp 66 triliun dengan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas Amerika Serikat (CFTC) pada November.

Kesepakatan serupa telah dicapai dengan Departemen Kehakiman dan Keuangan Amerika Serikat. Tantangan peraturan juga menyebabkan beberapa eksekutif tingkat tinggi meninggalkan organisasi, sehingga menambah tahun penuh gejolak perusahaan.

Meskipun kehilangan pangsa pasar, volume perdagangan bulanan Binance mulai pulih sejak September. Lintasan pertukaran pada akhir tahun ini dipengaruhi oleh perjanjian penyelesaian dan pergantian kepemimpinan. Meskipun pangsa pasar perdagangan spotnya jauh lebih rendah, Binance tetap menjadi bursa kripto terbesar.

Menurut CCData, OKX meningkatkan pangsa pasarnya menjadi 8% pada Desember dari sekitar 4% pada awal tahun, mengamankan posisi kedua di belakang Binance. Ketika perdagangan spot dan berjangka digabungkan, pangsa pasar OKX naik menjadi 21%, sementara Binance turun menjadi 42%.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini