Sukses

Harga Kripto Hari Ini 9 Mei 2024: Bitcoin dkk Masih Lesu

Harga kripto jajaran teratas masih lemah termasuk bitcoin pada Kamis, 9 Mei 2024. Harga bitcoin turun 2,3 persen dalam 24 jam.

Liputan6.com, Jakarta - Harga Bitcoin dan kripto teratas lainnya terpantau alami pergerakan yang beragam pada Kamis (9/5/2024). Mayoritas kripto jajaran teratas terpantau masih berada di zona merah.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) masih melemah. Bitcoin turun 2,30 persen dalam 24 jam, tetapi masih menguat 5,14 persen sepekan.

Saat ini, harga Bitcoin berada di level USD 60.892 atau setara Rp 978,5 juta (asumsi kurs Rp 16.070 per dolar AS). 

Ethereum (ETH) turut melemah. ETH turun 1,73 persen sehari terakhir dan 0,07 persen sepekan. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level Rp 47,66 juta per koin. 

Kripto selanjutnya, Binance coin (BNB) kembali menguat. Dalam 24 jam terakhir BNB merosot 1,40 persen dan 4,76 persen sepekan. Hal itu membuat BNB dibanderol dengan harga Rp 9,42 juta per koin. 

Kemudian Cardano (ADA) kembali berada di zona hijau. ADA menguat 2,19 persen dalam 24 jam terakhir dan 0,90 persen sepekan. Dengan begitu, ADA berada pada level Rp 7.268 per koin.

Adapun Solana (SOL) masih lesu. SOL ambles 4,73 persen dalam sehari, tetapi masih menguat 6,08 persen sepekan. Saat ini, harga SOL berada di level Rp 2,27 juta per koin. 

XRP terpantau masih berada di zona merah. XRP merosot 1,68 persen dalam 24 jam, tetapi masih menguat 0,24 persen sepekan. Dengan begitu, XRP kini dibanderol seharga Rp 8.292 per koin. 

Koin Meme Dogecoin (DOGE) kembali melemah. Dalam satu hari terakhir DOGE merosot 5,53 persen, tetapi masih menguat 10,11 persen sepekan. Ini membuat DOGE diperdagangkan di level Rp 2.289 per token.

Harga kripto hari ini stablecoin Tether (USDT) dan USD coin (USDC) sama-sama menguat 0,01 persen. Hal tersebut membuat harga keduanya masih bertahan di level USD 1,00

Sedangkan Binance USD (BUSD) menguat 0,01 persen dalam 24 jam terakhir, membuat harganya masih berada di level USD 1,00.

Adapun untuk keseluruhan kapitalisasi pasar kripto hari ini berada di level USD 2,26 triliun atau setara Rp 36.322 triliun. 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

SEC Bakal Menindak Pertukaran Kripto Robinhood Terkait Dugaan Pelanggaran Sekuritas

Sebelumnya, Robinhood, platform perdagangan populer, telah menerima pemberitahuan Wells dari Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC), yang menyebabkan penurunan harga sahamnya sebesar 2,5% selama perdagangan pra-pasar.

Pemberitahuan Wells adalah surat resmi yang dikirim oleh regulator sekuritas AS yang menandakan kesimpulan penyelidikannya, dalam hal ini, terhadap bisnis kripto Robinhood yang berbasis di Amerika Serikat (AS).

SEC telah menyimpulkan penetapan awal untuk merekomendasikan tindakan penegakan hukum terkait dugaan pelanggaran sekuritas. 

Investigasi ini mengikuti upaya Robinhood untuk mendaftar ke pengawas sekuritas AS, seperti yang disoroti oleh Dan Gallagher, kepala bagian hukum, kepatuhan, dan urusan perusahaan di Robinhood Markets. 

Gallagher menyatakan kekecewaannya terhadap keputusan SEC, dengan menyatakan setelah bertahun-tahun berupaya dengan itikad baik untuk bekerja sama dengan SEC untuk kejelasan peraturan.

“Ini termasuk upaya kami yang terkenal untuk 'masuk dan mendaftar', kami kecewa karena agensi tersebut memutuskan untuk mengeluarkan keputusan SEC. Pemberitahuan Wells terkait dengan bisnis kripto AS kami,” kata Gallagher, dikutip dari Yahoo Finance, Rabu (8/5/2024).

 

3 dari 4 halaman

Robinhood Proaktif Hindari Potensi Pelanggaran Sekuritas

Dia lebih lanjut menekankan Robinhood tidak memandang aset tercatatnya sebagai sekuritas.

Robinhood telah proaktif dalam menghindari potensi pelanggaran sekuritas dengan menahan diri untuk tidak mencantumkan token tertentu dan menyediakan pinjaman kripto dan layanan staking yang dapat dituntut oleh platform lain. 

Namun, kurangnya kejelasan peraturan federal di bidang kripto telah menciptakan lapangan bermain yang tidak seimbang bagi para pelaku pasar, menghambat adopsi arus utama dan membuat kepatuhan terhadap peraturan menjadi menantang, menurut kepala kepatuhan Robinhood.

 

4 dari 4 halaman

Negara Ini Bakal Kategorikan Kripto sebagai Properti Pribadi

Sebelumnya, Komisi Hukum Inggris telah mengusulkan rancangan undang-undang yang secara resmi akan mengklasifikasikan cryptocurrency sebagai kategori properti pribadi yang berbeda. Ini memberikan kepastian hukum yang lebih besar untuk aset digital.

Dilansir dari Yahoo Finance, Selasa (7/5/2024), RUU tersebut, jika disahkan, akan memungkinkan penegakan hak properti yang lebih kuat dalam sengketa hukum terkait kripto.Proposal tersebut bertujuan untuk mengakomodasi fitur unik aset digital, seperti token kripto dan aset kripto, dalam sistem hukum umum Inggris dan Wales dengan mengakuinya sebagai properti kategori ketiga.

Komisi Hukum menyarankan pengadilan mungkin memerlukan bantuan dari panel industri untuk menavigasi kompleksitas teknis dari teknologi yang sedang berkembang dan merekomendasikan tim multi-disiplin untuk membantu pelaku pasar melindungi aset mereka.

Inisiatif ini merupakan bagian dari upaya Inggris untuk memajukan peraturan kripto dan menarik perkembangan teknologi, memposisikan Inggris dan Wales sebagai pusat keuangan global untuk aset digital.

Inggris telah melihat beberapa perusahaan kripto mendaftar di wilayah tersebut, dan RUU Jasa Keuangan dan Pasar, yang mendapat persetujuan kerajaan tahun lalu, telah meletakkan dasar untuk pengembangan peraturan lebih lanjut.

Di sisi lain, pemerintah Inggris juga sedang bergegas untuk meloloskan undang-undang kripto sebelum pemilihan umum berikutnya. 

Menteri Ekonomi Inggris, Bim Afolami mengatakan pemerintah bertujuan untuk memberlakukan undang-undang tentang stablecoin dan staking kripto dalam waktu 6 bulan.

Pernyataannya muncul setelah Bank of England dan Financial Conduct Authority mengumumkan rencana pengawasan terkoordinasi pada Oktober lalu.

Dorongan terhadap peraturan kripto berupaya untuk memenuhi janji bertahun-tahun untuk menjadikan Inggris sebagai pusat kripto global. Ini merupakan janji yang pertama kali dibuat oleh Perdana Menteri Rishi Sunak pada 2022. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.