Sukses

Tengok Nih, Pilihan Altcoin yang Bisa Dikoleksi Pasca Halving Bitcoin

Kenaikan Bitcoin menuju level tertinggi sepanjang masa dalam waktu dekat akan bergerak seiring dengan altcoin, sehingga menjamin keuntungan yang sesuai.

Liputan6.com, Jakarta - Harga Bitcoin (BTC) sudah menguat hingga USD 67.200 dalam 24 jam terakhir. Kenaikan harga Bitocin ini didorong oleh optimisme para pedagang setelah acara halving di akhir pekan.

Koin kripto andalan yang terbesar di dunia ini tengah berusaha untuk berusaha mencapai level USD 70.000 yang merupakan titik tertinggi sepanjang masa (ATH). Kemungkinan besar, level tertinggi harga Bitcoinini asih akan bisa diraih beberapa minggu mendatang.

Selain itu, penambang Bitcoin, sumber utama tekanan jual, belum melakukan penjualan akhir-akhir ini meskipun ada peningkatan kesulitan penambangan.

Dikutip dari coinpedia, Selasa (23/4/2023), Bitcoin diperdagangkan sekitar USD 66.300, sehingga memicu peningkatan volatilitas altcoin yang dipimpin oleh Solana (SOL) dan XRP yang didukung Ripple.

Menurut platform intelijen Santiment, pedagang Bitcoin jangka pendek telah mulai mendistribusikan keuntungan ke altcoin yang lebih spekulatif yang dipimpin oleh koin meme.

Selain itu, kenaikan Bitcoin dalam waktu dekat akan bergerak seiring dengan altcoin, sehingga menjamin keuntungan yang sesuai.

Altcoin apa yang patut diperhitungkan untuk dikoleksi? Ini dia ulasannya:

Popcat (POPCAT)

Di bagian koin meme, Santimen mencatat bahwa POPCAT yang merupakan proyek berbasis Solana, telah menjadi yang paling populer di kalangan investor spekulatif. Menurut data pasar terbaru, harga POPCAT telah menguat sekitar 30 persen dalam 24 jam terakhir.

Perlu dicatat bahwa altcoin berkapitalisasi kecil memiliki penilaian terdilusi penuh (FDV) sekitar USD 371 juta dan volume perdagangan rata-rata 24 jam sekitar USD 117 juta.

Lonjakan harga POPCAT baru-baru ini telah mendorong koin meme tersebut untuk menguji ulang ATH-nya, dengan ekspektasi penemuan harga yang tinggi dalam beberapa minggu mendatang.

Amp (AMP)

Dalam kategori altcoin berbasis DeFi, Santiment mencatat bahwa Amp (AMP) telah mencatat peningkatan tajam dalam volume perdagangan, yang menarik bagi investor spekulatif.

Menurut data pasar yang disediakan melalui Coinmarketcap yang didukung Binance, AMP mencatat lonjakan 50 persen dalam volume perdagangan harian menjadi sekitar $25 juta pada hari Selasa selama awal sesi Asia.

Dengan FDV sekitar USD 796 juta, altcoin berkapitalisasi kecil ini naik lebih dari 22 persen dalam tujuh hari terakhir dan diperdagangkan sekitar USD 0,0079.

 

DisclaimerSetiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Harga Kripto Bitcoin Diramal Tembus USD 122 Ribu di 2024

Situs perbandingan produk finder.com merilis survei prediksi harga kripto Bitocin, yang diperkirakan dapat mencapai nilai dalam kisaran enam digit atau USD 100.000 pada 2024.

Survei terbaru Finder tentang harga Bitcoin (BTC) melibatkan panel yang terdiri dari 31 pakar kripto dan fintech. Hasilnya menunjukkan, BTC dapat mencapai puncak USD 122.000 pada 2024, dan kemudian menetap di USD 109.000 pada akhir tahun.

Analis kripto dan valas senior di Forextraders, Nick Ranga, mengaitkan peningkatan nilai BTC saat ini dengan meningkatnya keterlibatan institusional. Ranga jadi salah satu ahli yang memperkirakan BTC akan mencapai puncaknya sekali lagi pada 2024, yang pada akhirnya menutup tahun ini di kisaran USD 100.000 per unit.

"Katalis utama dari pasar bullish kripto saat ini adalah masuknya modal institusional dalam jumlah besar setelah persetujuan SEC terhadap spot bitcoin pertama (Exchange Traded Funds/ETF)," ujar dia dikutip dari laman bitcoin.com.

"Permintaan sudah melebihi pasokan, dilaporkan sebesar 10 kali lipat. Hal ini ditambah dengan antisipasi guncangan pasokan akibat peristiwa halving yang akan datang, dimana pasokan bitcoin baru yang memasuki pasar berkurang setengahnya," terangnya.

Survei Finder juga memperkirakan, harga bitcoin dapat naik menjadi USD 151.000 pada akhir 2025, dan melonjak jadi USD 567.000 pada akhir 2030. Kendati begitu, tidak semua pakar di panel Finder memiliki pandangan optimistis ini, dengan 13 persen berpendapat bahwa bitcoin saat ini dinilai terlalu tinggi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini