Sukses

Senator AS Bagikan Perkembangan Terbaru Terkait RUU Stablecoin

Senator AS Patrick McHenry dan Cynthia Lummis memberikan pembaruan tentang status undang-undang potensial ini selama Update the System Summit Coinbase.

Liputan6.com, Jakarta - Perwakilan dari kedua majelis Kongres AS telah mengindikasikan kemajuan menuju pengenalan RUU stablecoin pada tahun legislatif saat ini.

Senator AS Patrick McHenry dan Cynthia Lummis memberikan pembaruan tentang status undang-undang potensial ini selama Update the System Summit Coinbase di Washington. 

Dilansir dari Coinmarketcap, Sabtu (13/4/2024), meskipun ada ketidakpastian mengenai waktu pastinya, pernyataan mereka menunjukkan upaya bersama untuk mengatur stablecoin sedang dilakukan. Perwakilan McHenry, ketua Komite Jasa Keuangan DPR, mengomentari kerja kolaboratif dengan Perwakilan Maxine Waters dalam menyusun uang kertas stablecoin. 

Dia mencatat gangguan baru-baru ini di Kongres, terutama karena perdebatan mengenai pengeluaran federal, untuk sementara mengesampingkan undang-undang kripto. Namun, McHenry menegaskan kerangka yang bisa diterapkan untuk RUU stablecoin telah ditetapkan di DPR, sambil menunggu pemungutan suara.

Upaya untuk meloloskan RUU stablecoin telah mengalami perkembangan selama hampir dua tahun, dengan McHenry dan Waters sebagai pemimpinnya. Kemajuan RUU ini terkait dengan penyelesaian masalah anggaran yang lebih luas di Kongres, dengan harapan untuk maju setelah pemungutan suara untuk mendanai pemerintah federal.

Senator AS Lummis menyoroti dialog yang sedang berlangsung antara pekerja Senat mengenai RUU stablecoin dan rekan-rekan mereka di DPR, menyarankan pendekatan terpadu terhadap undang-undang.

Dia juga menyebutkan dukungan pemerintah menjadikan regulasi stablecoin sebagai area yang menjanjikan untuk tindakan legislatif. Lebih lanjut, Lummis merujuk pada Senator Chuck Schumer, pemimpin mayoritas Senat, yang menyatakan keterbukaannya untuk mempertimbangkan rancangan undang-undang tersebut.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Penerbit Stablecoin, Tether Rampungkan Audit Keamanan SOC 2 Tipe 1

Sebelumnya, Tether, penerbit stablecoin USDT mengumumkan pada 1 April bahwa mereka telah menyelesaikan proses audit System and Organization Controls (SOC) 2 Tipe 1.

Penyelesaian audit, yang dianggap sebagai tahap awal dalam mencapai tingkat kepatuhan keamanan tertinggi, memperkuat posisinya di industri, demikian menurut pernyataan Tether.

Mengutip News.Bitcoin, Kamis (4/4/2024) Tether dalam pernyataannya mengatakan bahwa penyelesaian audit menunjukkan bahwa mereka memiliki langkah-langkah pengendalian teknologi informasi yang kuat, yang memastikan keamanan sistemnya. Keberhasilan penyelesaian fase audit ini menunjukkan bahwa sistem dapat diakses saat dibutuhkan.

Audit tersebut juga mengevaluasi langkah-langkah keamanan Tether, termasuk firewall, deteksi intrusi, dan peningkatan otentikasi pelanggan.

Sebagai informasi, Audit SOC 2 Tipe 1, yang dikembangkan oleh American Institute of Certified Public Accountants (AICPA) merupakan standar emas dalam kepatuhan keamanan layanan suatu perusahaan.

"Langkah kepatuhan ini meyakinkan pelanggan kami bahwa aset dan data mereka dikelola dalam lingkungan yang memenuhi standar tertinggi untuk perlindungan data dan keamanan informasi. Validasi independen atas kontrol keamanan ini sangat penting bagi Tether, menunjukkan komitmen kami untuk menjadi stablecoin paling tepercaya dan patuh di dunia," kata Paolo Ardoino, CEO Tether terkait pencapaian audit terbaru organisasi tersebut.

Selain menyelesaikan audit SOC 2 Tipe 1, yang sejalan dengan komitmen Tether terhadap transparansi dan membangun kepercayaan pengguna, penerbit stablecoin itu juga mengatakan pihaknya bertujuan untuk mendapatkan sertifikat SOC 2 Tipe 2 pada periode 2024-2025.

Audit ini menilai efektivitas pengendalian internal Tether selama periode 12 bulan.

 

3 dari 4 halaman

Tether Tambah Kepemilikan Bitcoin hingga 8.888 BTC

Data Onchain mengungkapkan raksasa stablecoin Tether meningkatkan cadangan bitcoin, menambahkan 8.888 BTC ke dompetnya pada 31 Maret 2024. Alamat dompet Tether sekarang menempati peringkat ketujuh pemegang bitcoin terbesar berdasarkan volume.

Dilansir dari Bitcoin.com, Selasa (2/4/2024), meskipun Tether belum secara resmi mengonfirmasi kepemilikannya atas dompet tersebut, alamat “bc1qj” biasanya dikaitkan dengan perusahaan tersebut.

 Selain itu, semua simpanan berasal dari anak perusahaan Ifinex, Bitfinex, yang berbasis di Kepulauan Virgin Britania Raya. Transaksi ini mengikuti alokasi 8.888 BTC lainnya ke cadangan pada 31 Desember 2023. 

Angka 8 dianggap sangat kebetulan dalam budaya Tiongkok, dan angka yang menampilkan angka 8 yang berulang, seperti 8.888,88 dianggap sangat menguntungkan. Setelah transaksi ini, dompet “bc1qj” telah meningkat sebagai pemegang 75.354,08 BTC, diperkirakan mencapai USD 5,27 miliar atau setara Rp 83,9 triliun (asumsi kurs Rp 15.935 per dolar AS).

Dari transaksi awal sebesar 0,1 BTC pada 30 September 2022, alamat tersebut secara konsisten mengumpulkan bitcoin. Ia juga telah melakukan divestasi bitcoin kecil-kecilan, seperti transaksi pada 18 Januari 2024, yang menghabiskan 0,00167436 BTC.

Selain itu, mata uang digital Tether, tether (USDT), memimpin sebagai mata uang kripto yang paling terikat dengan dolar berdasarkan kapitalisasi pasar, mencapai USD 104,44 miliar atau setara Rp 1.664 triliun pada 1 April 2024. 

Tidak dapat disangkal, Tether telah mengalami ekspansi signifikan selama setahun terakhir, menyaksikan pertumbuhan yang signifikan dalam mata uang ini. investasi, pendapatan, dan ekspansi cadangan.

 

4 dari 4 halaman

Tether Sepakati Kerja Sama Pengembangan Industri Kripto di Uzbekistan

Sebelumnya, Tether, salah satu perusahaan stablecoin terbesar, mengumumkan kolaborasi dengan pemerintah Uzbekistan untuk mengembangkan proyek mata uang kripto dan komunikasi.

Mengutip News.bitcoin, Sabtu (9/3/2024) nota kesepahaman (MoU) yang ditandatangani antara kedua pihak mencakup penerbitan kerangka hukum kripto yang komprehensif, pengembangan sistem komunikasi dan keuangan independen, dan pembentukan program pendidikan terkait kripto.

Nota kesepahaman itu sekaligus untuk menjadikan kripto sebagai prioritas dan mengembangkan infrastruktur blockchain di Uzbekistan.

Memorandum tersebut, yang ditandatangani oleh Tether dan Badan Proyek Perspektif Nasional (NAAP), pengawas kripto Uzbekistan, mencakup tiga fokus berbeda.

Fokus pertama, Tether dan NAAP akan berkolaborasi untuk membuat sketsa kerangka hukum mata uang kripto yang mendukung penerbitan mata uang digital bank sentral (CBDC) oleh pemerintah Uzbekistan.

Kerangka kerja ini juga akan menjajaki peluang tokenisasi dan mengkaji infrastruktur pembayaran digital yang ada saat ini di negara tersebut.

Kedua, kerja sama Tether dan NAAP mencakup pengembangan dan penerapan infrastruktur independen untuk komunikasi dalam sistem keuangan Uzbekistan.

Artinya, Tether akan membantu mendesain ulang sistem pembayaran saat ini untuk memungkinkan transaksi kripto yang lebih cepat, aman, dan hemat biayadi negara itu.

Terakhir, adalah keterlibatan Tether dan lembaga pendidikan nasional untuk memasukkan gagasan blockchain, kripto, dan stablecoin sebagai bagian dari aktivitas belajar mengajar mereka. Inisiatif ini berupaya untuk memungkinkan pejalar di Uzbekistan memiliki keahlian untuk berkembang sebagai bagian dari bidang mata uang kripto.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.