Sukses

Harga Kripto Hari Ini 11 Februari 2024: Bitcoin Melejit, Avalanche Perkasa

Liputan6.com, Jakarta - Harga kripto jajaran teratas beragam pada perdagangan Minggu, (11/2/2024). Namun, harga bitcoin dan Ethereum kompak melesat.

Berdasarkan data Coinmarketcap.com, harga kripto kapitalisasi pasar terbesar bitcoin (BTC) naik 1,31 persen dalam 24 jam terakhir. Namun, selama sepekan terakhir, harga bitcoin melambung 11,07 persen. Saat ini, harga bitcoin berada di posisi USD 47.743,81 atau sekitar Rp 746,53 juta (asumsi kurs dolar Amerika Serikat terhadap rupiah di kisaran 15.636).

Demikian juga harga Ethereum (ETH) berada di zona hijau dalam 24 jam terakhir. Harga Ethereum menguat 0,62 persen. Selama sepekan terakhir, harga Ethereum melesat 8,93 persen. Kini, harga kripto Ethereum berada di posisi USD 2.502,09 atau sekitar Rp 39,12 juta.

Harga binance coin (BNB) melemah 0,05 persen dalam 24 jam terakhir. Namun, selama sepekan terakhir, harga BNB menguat 8,11 persen. Kini, harga BNB berada di posisi USD 323,26.

Harga solana (SOL) bertambah 1,19 persen dalam 24 jam terakhir. Selama sepekan terakhir, harga solana terbang 11,31 persen. Saat ini, harga solana berada di posisi USD 108,72.

Sementara itu, harga XRP melemah 0,19 persen dalam 24 jam terakhir. Selama sepekan terakhir, harga XRP menanjak 1,31 persen. Kini, harga XRP berada di posisi USD 0,5236.

Harga cardano (ADA) menguat 1,83 persen dalam 24 jam terakhir. Selama sepekan terakhir, harga cardano melambung 9,32 persen. Saat ini, harga cardano berada di posisi USD 0,5584.

Harga avalanche (AVAX) bertambah 4,81 persen dalam 24 jam terakhir. Avalanche catat penguatan terbesar di antara kripto lainnya. Namun, selama sepekan terakhir, harga avalanche melesat 11,76 persen. Kini, harga avalanche berada di posisi USD 40,51.

Harga dogecoin (DOGE) menguat terbatas 0,05 persen dalam 24 jam terakhir. Selama sepekan terakhir, harga dogecoin naik 3,55 persen. Saat ini, harga dogecoin berada di posisi USD 0,0815.

Harga kripto hari ini yakni tether USDT (USDT) bergerak di zona merah dalam 24 jam terakhir. Dalam sepekan terakhir, harga USDT naik 0,06 persen. Saat ini, harga USDT berada di posisi USD 1,00.

Harga binance coin (BNB) bertambah 0,03 persen dalam 24 jam terakhir. Selama sepekan terakhir, harga BNB melesat 8,11 persen. Kini, harga BNB berada di posisi USD 323,33.

Kapitalisasi pasar kripto global naik 0,80 persen dalam satu hari menjadi USD 1,79 triliun.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Menteri Keuangan AS Janet Yellen Bakal Bahas Risiko Kripto terhadap Sistem Keuangan

Sebelumnya diberitakan, Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS) Janet Yellen akan berbicara tentang potensi risiko yang ditimbulkan oleh industri kripto terhadap sistem keuangan, termasuk ketidakstabilan stablecoin, bahaya kehabisan platform kripto, dan volatilitas harga aset kripto dalam pidato.

Pernyataan Yellen yang telah disiapkan menyoroti meningkatnya fokus pemerintah terhadap aset digital sebagai hal yang perlu mendapat perhatian besar. 

Memimpin Dewan Pengawasan Stabilitas Keuangan (FSOC), sebuah koalisi regulator keuangan federal yang bertugas memastikan stabilitas sistem keuangan negara, Janet Yellen akan menyajikan laporan tahunan terbaru dewan tersebut dan menyatakan perlunya tindakan legislatif untuk mengatur sektor kripto.

"Dewan ini berfokus pada aset digital dan risiko terkait seperti pengoperasian platform aset kripto dan stablecoin, potensi kerentanan dari volatilitas harga aset kripto, dan proliferasi platform yang bertindak di luar atau di luar kepatuhan terhadap undang-undang dan peraturan yang berlaku,” kata Yellen dalam persiapan kesaksiannya, dikutip dari Bitcoin.com, Sabtu (10/2/2024).

Kemunculan ini terjadi pada saat industri kripto terus pulih dari kemunduran besar, termasuk runtuhnya bursa FTX. 

Perlunya Kongres AS Mengatur KriptoPernyataan Yellen menekankan perlunya Kongres untuk meloloskan undang-undang untuk mengatasi masalah ini, khususnya regulasi stablecoin dan pasar spot untuk aset kripto yang tidak diklasifikasikan sebagai sekuritas. 

"Peraturan dan regulasi yang berlaku harus ditegakkan, dan Kongres harus mengesahkan undang-undang yang mengatur regulasi stablecoin dan pasar spot untuk aset kripto yang bukan sekuritas," ujar Yellen.

Laporan tahunan FSOC 2023, yang dirilis pada Desember, telah menunjukkan volatilitas harga dan keterhubungan dalam industri kripto sebagai kekhawatiran utama. 

Dengan kesaksian Yellen, pendirian dewan mengenai perlunya tindakan regulasi yang mendesak menjadi lebih jelas, menandakan upaya bersama untuk memitigasi risiko sistemik yang terkait dengan aset digital.

 

3 dari 4 halaman

Hong Kong Minta Bursa Kripto Ajukan Lisensi hingga 29 Februari 2024

Sebelumnya diberitakan, Komisi Sekuritas dan Berjangka (SFC) Hong Kong telah mengeluarkan peringatan keras kepada bursa kripto untuk mengajukan lisensi platform perdagangan aset virtual (VATP) pada 29 Februari atau perusahaan akan ditutup. 

Dilansir dari Coinmarketcap, Jumat (9/2/2024), peringatan dari SFC terbit pada 5 Februari, ketika Hong Kong melanjutkan upayanya untuk menjadikan posisinya sebagai pusat kripto sambil juga menindak aktivitas ilegal di industri ini. 

SFC telah berjanji untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang kripto dan penipuan investasi untuk melindungi investor. Hingga saat ini, hanya dua bursa kripto di Hong Kong yang telah menerima persetujuan untuk menawarkan layanan kepada investor ritel: OSL dan HashKey Exchange. 

14 perusahaan telah mengajukan permohonan perizinan, tetapi permohonan mereka masih diproses. Bursa yang gagal mengajukan izin atau yang diketahui beroperasi secara ilegal menghadapi kemungkinan ditutup.

SFC mendesak investor untuk memeriksa apakah platform yang mereka gunakan telah mengajukan lisensi VATP. Bursa yang belum mengajukan izin disarankan untuk menutup akunnya atau mentransfer ke VATP berlisensi SFC sebelum 31 Mei 2024. 

Regulator memperingatkan penggunaan bursa kripto yang belum disetujui memiliki risiko, karena permohonan tidak menjamin persetujuan. SFC sangat menganjurkan investor untuk memperdagangkan aset virtual hanya pada VATP berlisensi SFC untuk melindungi diri mereka sendiri.

Peringatan itu muncul di tengah penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap beberapa platform di Hong Kong, termasuk pertukaran kripto JPEX, dan 12 platform lainnya yang terdaftar sebagai platform mencurigakan di situs web tersebut.

 

 

4 dari 4 halaman

Ekspansi, Pertukaran Kripto Bybit Ajukan Izin Operasi di Hong Kong

Sebelumnya diberitakan, Bybit, bursa mata uang kripto global, telah resmi mengajukan izin beroperasi di Hong Kong. Permohonan tersebut diajukan di tengah lanskap peraturan Hong Kong yang terus berkembang untuk aset digital.

Dilansir dari Yahoo Finance, Selasa (6/2/2024), pertukaran kripto Bybit, dikenal menawarkan perdagangan derivatif kripto, ingin memasuki pasar Hong Kong, yang telah menunjukkan minat yang semakin besar terhadap mata uang kripto.

Hong Kong tengah membangun kerangka peraturan yang jelas untuk bisnis kripto dan pemerintahnya telah mengambil sikap menyambut baik pertukaran aset digital yang bersedia beroperasi berdasarkan pedoman peraturannya.

Hong Kong tahun lalu telah mengubah sikapnya terhadap perdagangan mata uang kripto ritel, yang sebelumnya hanya diperbolehkan bagi investor profesional. Sebelumnya negara tersebut telah menyatakan niatnya untuk menjadi pusat aset digital regional, namun berhati-hati dalam menyetujui izinnya.

Sejak dibuka untuk sektor ritel Agustus lalu, hanya dua bursa, OSL dan HashKey, yang telah diberikan persetujuan oleh regulator sekuritas kota untuk menyediakan layanan perdagangan kripto kepada investor ritel.

Belum lama ini, Komisi Sekuritas dan Berjangka Hong Kong (SFC) dilaporkan menerima permohonan ETF Bitcoin spot pertama. Ini terjadi hanya beberapa minggu setelah Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) menyetujui ETF BTC spot pertama di Amerika Serikat.

Laporan tersebut menambahkan badan pengawas secara aktif bekerja untuk mempercepat proses persetujuan ETF di negara tersebut untuk meluncurkan ETF Bitcoin spot Hong Kong pertama setelah Tahun Baru Imlek pada 10 Februari.

Menurut laporan tersebut, badan pengawas Hong Kong mungkin mengikuti pendekatan serupa dengan SEC AS dan menyetujui beberapa ETF spot untuk memastikan persaingan yang setara.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini