Sukses

Investor Kripto Gugat Asosiasi Basket NBA , Ada Apa?

Liputan6.com, Jakarta - National Basketball Association (NBA) menerima gugatan class action oleh investor kripto karena diduga melakukan kelalaian besar melalui perjanjian pemasarannya dengan bursa kripto Voyager Digital Holdings yang sekarang bangkrut.

Investor menuduh kemitraan ini menyebabkan kerugian finansial yang besar dengan total sekitar USD 4,2 miliar atau setara Rp 65,5 triliun (asumsi kurs Rp 15.611 per dolar AS).

Diajukan pada 6 Februari di pengadilan distrik Miami, gugatan tersebut menuduh NBA melakukan kelalaian besar atas perannya dalam mempromosikan Voyager, terutama melalui kesepakatan pemasaran dengan Dallas Mavericks dari Mark Cuban. 

"NBA dengan hati-hati dan sengaja memutuskan untuk menerima risiko yang terkait dengan pertukaran mata uang kripto seperti Voyager, FTX, dan Coinbase, dan melakukan semuanya. Namun, keputusan ini menimbulkan dampak hukum dan finansial yang signifikan,” kata penggugat, dikutip dari Bitcoin.com, Sabtu (10/2/2024).

Memanfaatkan reputasi global NBA, liga tersebut dituduh mempromosikan dan menjual miliaran dolar sekuritas yang tidak terdaftar dan ilegal kepada publik. Gugatan ini mengikuti gugatan hukum sebelumnya, termasuk gugatan terhadap Cuban atas dukungannya terhadap Voyager. 

Firma hukum Voyager, McCarter & English, menghadapi tuduhan mengeluarkan opini hukum yang menipu untuk mendukung legalitas penawaran Voyager, sebuah klaim yang dibantah oleh firma tersebut, dan menjanjikan pembelaan yang kuat.

Di tengah kontroversi ini, gugatan tersebut menegaskan peran promosi NBA yang signifikan membantu Voyager memanfaatkan reputasi terhormat NBA untuk mendukung dan menjual apa yang diduga sebagai sekuritas kripto ilegal. 

Ini termasuk klaim terhadap tim hukum Voyager karena mengklaim token VGX perusahaan bukanlah keamanan yang tidak terdaftar, meskipun klasifikasi formal untuk aset kripto masih kurang di Amerika Serikat.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

CFTC Peringatkan Investor Kripto Waspadai Skema Perdagangan AI

Sebelumnya diberitakan, Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi AS (CFTC) telah memperingatkan investor untuk mewaspadai perangkat lunak atau algoritma yang diciptakan oleh kecerdasan buatan (AI) yang menghasilkan tingkat kemenangan 100 persen. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Sabtu (3/2/2024), CFTC telah mengidentifikasi skema perdagangan aset kripto, strategi sinyal perdagangan, atau algoritme perdagangan otomatis sebagai beberapa perangkat lunak buatan AI yang digunakan penipu untuk menargetkan investor.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan melalui Kantor Pendidikan dan Penjangkauan Pelanggan (OCEO) CFTC, komisi tersebut juga menyuarakan keprihatinannya atas meningkatnya jumlah kasus di mana penjahat menggunakan teknologi AI untuk mencuri dari pengguna yang tidak menaruh curiga.

Menurut pernyataan tersebut, masalah ini semakin diperburuk dengan penyebaran informasi palsu oleh para penipu melalui platform media sosial dan melalui pihak yang disebut influencer. 

Berbeda dengan media konvensional atau perusahaan periklanan, influencer dan platform media sosial tidak tunduk pada aturan pemasaran atau periklanan reguler. Namun pernyataan tersebut mencantumkan beberapa langkah yang harus selalu diambil investor sebelum memberikan dana mereka.

3 dari 4 halaman

Pentingnya Penelitian Latar Belakang

CFTC menjelaskan, salah satu langkahnya adalah melakukan penelitian latar belakang pada perusahaan atau pedagang yang menjanjikan bot investasi atau perdagangan berbasis AI. 

Investor juga dapat meneliti riwayat perdagangan perusahaan yang menjual algoritma buatan AI. Selain itu, investor juga harus mempertimbangkan untuk mendapatkan opini kedua serta memahami risiko yang ada.

Selain memperingatkan investor tentang skema atau promosi investasi yang menawarkan pengembalian di atas rata-rata atau terjamin, nasihat OCEO juga membantu investor mengidentifikasi dan menghindari potensi penipuan. 

Peringatan tersebut juga mengingatkan investor tidak ada alat atau teknologi, termasuk AI, yang dapat memprediksi masa depan.

4 dari 4 halaman

CEO JPMorgan Wanti-wanti Investor Jauhi Aset Kripto

Sebelumnya diberitakan. CEO JPMorgan Chase, Jamie Dimon, kembali menyarankan investor untuk menjauhi Bitcoin. Komentarnya muncul di tengah meningkatnya minat institusional terhadap kripto dan persetujuan ETF Bitcoin Spot oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC).

“Saran pribadi saya adalah jangan terlibat. Tetapi saya tidak ingin memberi tahu siapapun apa yang harus dilakukan. Ini adalah negara bebas,” kata Dimon, dikutip dari Bitcoin.com, Sabtu (20/1/2024).

Eksekutif tersebut menambahkan dia juga tidak peduli dengan Blackrock, manajer aset terbesar di dunia, yang menggunakan bitcoin. Dimon tetap bersikeras kasus penggunaan cryptocurrency adalah aktivitas terlarang.

Blackrock meluncurkan ETF bitcoin spot, Ishares Bitcoin Trust, minggu lalu dengan JPMorgan sebagai peserta resmi utama. Dimon telah lama menjadi seorang yang skeptis terhadap bitcoin dan kripto. Dia mengatakan pada Desember tahun lalu dia akan menutup kripto jika dia menjadi pemerintah.

Meskipun memberikan kritik pada Bitcoin, tetapi Dimon tetap memuji teknologi blockchain yang mendasari aset kripto. 

“Blockchain itu nyata. Itu adalah sebuah teknologi. Kami menggunakannya. Ini akan memindahkan uang, akan memindahkan data, dan efisien. Kami juga telah membicarakan hal itu selama 12 tahun,” jelas dia. 

Dimon menambahkan, pada bitcoin ada kasus penggunaan untuk penipuan, anti pencucian uang, penghindaran pajak, perdagangan seks dan itu adalah kasus penggunaan kripto yang nyata.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini