Sukses

OpenSea Fokus Tingkatkan Pengalaman Pengguna saat Penjualan NFT Lesu

Liputan6.com, Jakarta - NFT telah kehilangan banyak kilaunya selama beberapa tahun terakhir, tetapi hal ini tidak menghentikan beberapa pendiri, investor, dan proyek untuk terus bergerak dengan harapan akan terjadi lonjakan lagi.

CEO OpenSea, Devin Finzer yang sekaligus salah satu pasar NFT pertama yang mendapatkan daya tarik dan pangsa pasar yang serius, masih bertaruh besar pada sektor ini.

Pada 1 Januari 2022, volume penjualan global NFT mencapai puncaknya pada level USD 23,73 miliar. Dua tahun kemudian, pada hari pertama 2024, jumlahnya telah turun 94 persen menjadi hanya USD 1,4 miliar. Penurunan volume penjualan seperti itu berdampak pada sisi pendapatan bisnis OpenSea, tetapi Finzer mengatakan hal tersebut bukanlah sesuatu yang membuat fokusnya buyar.

Sebaliknya, mereka berupaya meningkatkan produk inti dan mengoptimalkan pengalaman dan keterlibatan pengguna, serta mendatangkan kembali pemain lama. Dia menilai, pekerjaan semacam itu akan menghasilkan volume yang lebih tinggi. Pasar NFT meledak pada 2021 ketika banyak orang menaruh minat untuk membeli sebuah gambar profil dan seni digital NFT, tetapi Finzer menganggap itu adalah kasus penggunaan awal.

"Masih banyak yang harus kita lakukan untuk mewakili semua hal yang dapat diwakili oleh NFT. Game adalah contoh kategori yang masih sangat awal,” kata Finzer, dikutip dari laman TechCrunch, Jumat (9/2/2024).

Didirikan pada 2017, OpenSea dengan cepat menjadi salah satu pasar NFT paling terkenal dan didanai dengan baik di dunia. Dana ini telah mengumpulkan total lebih dari USD 400 juta, dan beberapa pendukungnya termasuk perusahaan modal ventura seperti Andreessen Horowitz dan Paradigm, serta selebritas yakni Kevin Durant dan Ashton Kutcher.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Platform Penjualan NFT OpenSea Terbuka untuk Akuisisi

Sebelumnya diberitakan, pasar Non Fungible Token (NFT) OpenSea dilaporkan sedang mempertimbangkan proposal akuisisi. Chief Executive Officer OpenSea Devin Finzer mengatakan perusahaannya tidak mengesampingkan kemungkinan menjual perusahaan tersebut, dan mengindikasikan kesediaan untuk terlibat dengan pihak yang berkepentingan.

“Kami pikir jika ada kemitraan yang tepat, maka itu adalah sesuatu yang harus kami pertimbangkan,” kata Finzer kepada DL News, dikutip dari Yahoo Finance, Rabu (31/1/2024).

OpenSea telah memantapkan dirinya sebagai pemain dominan di ruang Web3, memfasilitasi perdagangan NFT, atau aset digital yang unik dan tidak dapat ditukar. Aset digital unik ini sering kali mewakili barang-barang seperti karya seni, barang koleksi, dan real estate virtual.

Meskipun platform tersebut pernah menyumbang sebagian besar penjualan NFT di dunia, pasar saingannya meluncurkan serangan vampir terhadap OpenSea. Dalam keuangan terdesentralisasi (DeFi), serangan vampir mengacu pada strategi di mana satu platform memikat pengguna dan likuiditas dari pesaing dengan menawarkan insentif yang lebih baik, biaya yang lebih rendah, atau fitur yang lebih baik.

Tahun lalu, skema token airdrop pasar NFT milik Blur membantu platform tersebut meningkatkan volume penjualannya dan menarik pelanggan. Pada Januari 2022, pasar NFT LooksRare meluncurkan struktur insentif serupa untuk mempengaruhi pelanggan OpenSea.

Pasar NFT telah bangkit kembali. Desember lalu, penjualan NFT global mencapai USD 1,77 miliar atau setara Rp 27,9 triliun (asumsi kurs Rp 15.791 per dolar AS, tertinggi sejak mencatat hampir USD 3,4 miliar atau setara Rp 53,6 triliun pada Mei 2022, menurut data CryptoSlam. 

Penjualan NFT diperkirakan melampaui USD 1 miliar atau setara Rp 15,7 triliun untuk bulan kedua berturut-turut, yang merupakan pertama kalinya terjadi sejak Februari lalu.

 

3 dari 4 halaman

Raksasa Telekomunikasi Korea Selatan KT Corporation Bakal Tutup Platform NFT Perusahaan

Sebelumnya diberitakan, KT Corporation, raksasa telekomunikasi Korea Selatan dengan total aset lebih dari USD 32 miliar atau setara Rp 507,2 triliun (asumsi kurs Rp 15.850 per dolar AS), bakal menutup platform Non Fungible Token (NFT) miliknya, MINCL, pada 4 Maret 2024. 

Dilansir dari Coinmarketcap, Senin (29/1/2024), perusahaan tersebut mengutip pergeseran kondisi bisnis sebagai alasan di balik penutupan platform tersebut, yang dioperasikan di bawah anak perusahaan grup transformasi digital, KT Enterprise.

Pengumuman tersebut juga menjelaskan pemegang NFT KT Wiz Rookie Pack  koleksi kartu digital yang memperingati tim bisbol profesional milik perusahaan untuk mentransfer NFT ke dompet elektronik di luar MINCL. Pengguna tidak akan dapat melihat atau mengunduh NFT yang tersisa setelah tanggal berakhirnya layanan.

Diluncurkan pada April 2022, MINCL melayani layanan pencetakan, perdagangan, dan dompet NFT untuk pengguna ritel dan institusi. Industri web3 di Korea Selatan cukup berada dalam kesulitan

Bulan lalu, pengembang game Korea Selatan Netmarble F&C dilaporkan memberhentikan 70 karyawannya di divisi metaverse dan melikuidasi anak perusahaannya. 

Pada 2022, ketua Netmarble, Bang Jun-hyuk, menyatakan keyakinannya metaverse akan menjadi peluang bisnis besar di masa depan.

Pembuat game lokal pesaing Com2uS telah merestrukturisasi staf di divisi metaverse Com2Verse September lalu, setelah dilaporkan mencatat kerugian operasional senilai USD 9,7 juta atau setara Rp 153,7 miliar pada kuartal 3, 2023.

Hyundai Department Store, konglomerat ritel di bawah Hyundai Group, juga mengakhiri layanan dompet digital-nya, H.NFT, pada akhir Maret.

4 dari 4 halaman

Penjualan NFT Pekan Ketiga Januari 2024 Susut 5%

Sebelumnya diberitakan, penjualan Non Fungible Token (NFT ) turun 5,05% pada pekan ketiga Januari 2024 dibanding dengan pekan sebelumnya, tetapi ada peningkatan pembeli sebesar 82.40% dan peningkatan penjual sebesar 77.46%. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Senin (22/1/2024), Ethereum berhasil merebut posisi terdepan dengan penjualan NFT yang sebelumnya dipegang Bitcoin. Penjualan NFT Ethereum mencapai USD 106 juta atau setara Rp 1,6 triliun (asumsi kurs Rp 15.61 per dolar AS). Ini menandai peningkatan 28,15% dari pekan lalu. Sementara itu, total penjualan Bitcoin berjumlah USD 70,3 juta atau setara Rp 1 triliun, mencerminkan penurunan 35.25% menurut data cryptoslam.

Blockchain Solana menyaksikan peningkatan penjualan sebesar 35,07%, mencapai USD 59 juta atau setara Rp 921,5 miliar selama seminggu terakhir. Sebaliknya, Polygon mengalami penurunan dengan total penjualan USD 25,33 juta atau setara Rp 395,6 miliar, turun 43,02% dari minggu sebelumnya. 

Di antara lima blockchain teratas untuk penjualan NFT, Avalanche menikmati peningkatan 22,13%, yang berpuncak pada volume USD 14,24 juta atau setara Rp 222,4 miliar. 

Arbitrum juga menonjol dengan peningkatan signifikan sebesar 26.02%, mengamankan USD 3,27 juta atau setara Rp 51 miliar dalam penjualan NFT selama periode tujuh hari yang sama.

Penjualan Koleksi NFT Terbesar

Koleksi NFT terkemuka minggu ini adalah Cryptoundeads Solana, yang mencapai penjualan USD 15,9 juta atau setara Rp 248,3 miliar. Di belakangnya adalah Uncategorized Ordinals Bitcoin, dengan total penjualan NFT USD 13,32 juta atau setara Rp 208 miliar, turun 41,53%. 

Dari blockchain Bitcoin, hanya dua koleksi yang berhasil masuk sepuluh besar, dengan Bored Ape Yacht Club (BAYC) dan Cryptopunks juga mengamankan tempat di peringkat 10 besar.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini