Sukses

CEO ARK Invest Sebut Banyak Investor Beralih dari Emas ke Bitcoin

Liputan6.com, Jakarta - CEO ARK Invest, Cathie Wood percaya investor mulai beralih dari emas ke Bitcoin (BTC) setelah peluncuran ETF Bitcoin spot belum lama ini. Wood mengatakan dalam obrolan baru-baru ini di saluran YouTube ARK Invest, Bitcoin terus alami peningkatan.

"Sekarang ada substitusi ke Bitcoin dan kami pikir hal itu akan terus berlanjut sekarang karena kesulitannya berkurang untuk orang mengakses Bitcoin,” kata Wood, dikutip dari Coinmarketcap, Jumat (9/2/2024). 

Wood menarik kesejajaran antara Bitcoin dan emas, menunjukkan kedua aset tersebut dapat berfungsi sebagai aset penghindar risiko selama periode kelemahan sektor perbankan. 

Dia mengacu pada krisis bank regional pada Maret 2023 di Amerika Serikat, di mana harga Bitcoin melonjak 40% sementara indeks Bank Regional anjlok.  

Analisis terbaru yang dilakukan oleh Fidelity menunjukkan korelasi Bitcoin dengan emas meningkat pada 2023, terpisah dari hubungan terbalik sebelumnya dengan suku bunga meskipun ada kenaikan suku bunga global. 

Korelasi satu tahun antara Bitcoin dan emas saat ini berada pada 0,80, tertinggi yang pernah ada. ARK Invest adalah salah satu dari 10 penerbit ETF yang meluncurkan ETF Bitcoin spot pada 11 Januari, bernama ARK 21Shares Bitcoin ETF. 

ETF saat ini memiliki lebih dari USD 700 juta atau setara Rp 11 triliun (asumsi kurs Rp 15.740 per dolar AS) dalam bentuk Bitcoin, menjadikannya salah satu ETF Bitcoin terbesar di pasar.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Pendiri Apple Steve Wozniak Ramal Harga Bitcoin Bakal Tembus USD 100 Ribu

Sebelumnya diberitakan, Bitcoin masih menonjol dan dianggap sebagai tempat berlindung yang aman atau safe haven. Steve Wozniak, salah satu pendiri Apple Inc. dan tokoh terkemuka di industri teknologi, telah menyatakan dukungannya terhadap Bitcoin sambil menyatakan keraguannya terhadap pasar mata uang kripto yang lebih luas.

Dalam siniar baru-baru ini, dia menekankan keamanan dan stabilitas Bitcoin dibandingkan dengan aset digital lainnya, khususnya NFT. Demikian dikutip dari Coingape, ditulis Kamis (8/2/2024).

Wozniak menyoroti menjamurnya penipuan dan skema penipuan yang menargetkan investor yang tidak menaruh curiga di pasar kripto dan NFT.

Dia mengutip contoh di mana para pendiri oportunistik menggunakan dukungan selebritas, seperti promosi token EMAX oleh Kim Kardashian, untuk memikat orang ke dalam investasi yang berpotensi berisiko. AS bahkan telah mengajukan tuntutan terhadap Kardashian terkait keterlibatannya dengan token EMAX.

Namun, Wozniak tetap memuji Bitcoin, menyebutnya sebagai “big elephant on the block” dan mercusuar stabilitas. Dia mengaitkan ketahanan Bitcoin dengan keberadaannya yang mapan dan daya tariknya yang konservatif, dan menyamakannya dengan landasan kehati-hatian dalam berinvestasi.

Selama diskusi, Wozniak ditanya tentang dominasi cryptocurrency di masa depan terhadap mata uang fiat tradisional. Sebagai tanggapannya, dia mengakui sifat abadi sistem keuangan tradisional yang berakar kuat dalam sejarah manusia. Dia menyatakan skeptisismenya terhadap kripto yang menggantikan mata uang fiat, dan menyoroti tantangan signifikan dalam transisi tersebut.

Sudut pandang pendiri Apple Steve Wozniak menunjukkan meskipun mata uang kripto telah mendapatkan popularitas dan penerimaan, mereka mungkin hidup berdampingan dengan mata uang fiat daripada menggantikannya sepenuhnya. Perspektif ini sejalan dengan pendekatan hati-hati banyak pemerintah dan bank sentral dalam menggunakan mata uang digital sebagai alat pertukaran utama.

 

3 dari 4 halaman

Potensi Bitcoin

Terlepas dari keraguannya tentang investasi spekulatif di dunia kripto, Steve Wozniak mengaku mencoba-coba Bitcoin pada tahap awal. Ia menjelaskan, motivasinya terutama didorong oleh rasa ingin tahu karena ingin mendalami mekanisme transaksi digital. Tidak seperti banyak investor yang hanya mencari keuntungan, terjunnya Wozniak ke dalam Bitcoin lebih merupakan perjalanan pendidikan.

Wozniak mengukuhkan keyakinannya pada potensi Bitcoin, dan menyatakan bahwa Bitcoin bisa melonjak hingga USD 100,000. Meskipun tidak memberikan saran investasi khusus, pandangan positifnya terhadap nilai Bitcoin di masa depan menggarisbawahi minat dan optimisme yang berkelanjutan seputar mata uang kripto pionir tersebut.

Komentar Steve Wozniak menjelaskan tantangan dan risiko yang terkait dengan pasar mata uang kripto dan NFT. Kekhawatirannya terhadap eksploitasi, skema penipuan, dan dukungan selebritas menggarisbawahi pentingnya uji tuntas bagi calon investor. Ketika ruang kripto terus berkembang, menjadi penting bagi individu untuk berhati-hati dan membuat keputusan yang tepat ketika mempertimbangkan investasi.

 

4 dari 4 halaman

Ekspansi, Pertukaran Kripto Bybit Ajukan Izin Operasi di Hong Kong

Sebelumnya diberitakan, Bybit, bursa mata uang kripto global, telah resmi mengajukan izin beroperasi di Hong Kong. Permohonan tersebut diajukan di tengah lanskap peraturan Hong Kong yang terus berkembang untuk aset digital.

Dilansir dari Yahoo Finance, Selasa (6/2/2024), pertukaran kripto Bybit, dikenal menawarkan perdagangan derivatif kripto, ingin memasuki pasar Hong Kong, yang telah menunjukkan minat yang semakin besar terhadap mata uang kripto.

Hong Kong tengah membangun kerangka peraturan yang jelas untuk bisnis kripto dan pemerintahnya telah mengambil sikap menyambut baik pertukaran aset digital yang bersedia beroperasi berdasarkan pedoman peraturannya.

Hong Kong tahun lalu telah mengubah sikapnya terhadap perdagangan mata uang kripto ritel, yang sebelumnya hanya diperbolehkan bagi investor profesional. Sebelumnya negara tersebut telah menyatakan niatnya untuk menjadi pusat aset digital regional, namun berhati-hati dalam menyetujui izinnya.

Sejak dibuka untuk sektor ritel Agustus lalu, hanya dua bursa, OSL dan HashKey, yang telah diberikan persetujuan oleh regulator sekuritas kota untuk menyediakan layanan perdagangan kripto kepada investor ritel.

Belum lama ini, Komisi Sekuritas dan Berjangka Hong Kong (SFC) dilaporkan menerima permohonan ETF Bitcoin spot pertama. Ini terjadi hanya beberapa minggu setelah Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) menyetujui ETF BTC spot pertama di Amerika Serikat.

Laporan tersebut menambahkan badan pengawas secara aktif bekerja untuk mempercepat proses persetujuan ETF di negara tersebut untuk meluncurkan ETF Bitcoin spot Hong Kong pertama setelah Tahun Baru Imlek pada 10 Februari.

Menurut laporan tersebut, badan pengawas Hong Kong mungkin mengikuti pendekatan serupa dengan SEC AS dan menyetujui beberapa ETF spot untuk memastikan persaingan yang setara. 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini