Sukses

China Kaji Konservasi Energi Baru untuk Penambangan Kripto

Liputan6.com, Jakarta - Beijing, China siap menerapkan kebijakan baru guna memperkuat tindakan untuk mendorong konservasi energi di beberapa aspek operasi kota, mendorong pengurangan karbon dan polusi. Rencana tersebut juga mengusulkan untuk meningkatkan pengawasan terhadap aktivitas penambangan Bitcoin.

Beijing menganggap konservasi energi sebagai hak utama yang mendasar untuk memperkuat konservasi sumber daya energi sekaligus persyaratan untuk membangun peradaban ekologis. Penambangan kripto termasuk di antara aktivitas yang akan diawasi secara khusus untuk mendorong pengurangan karbon, pengurangan polusi, dan perluasan energi hijau di samping konstruksi, transportasi, industri, dan teknologi informasi.

Melansir laman Bitcoin, Rabu (7/2/2024), tindakan ini didukung oleh kebijakan nasional yang memberlakukan larangan menyeluruh terhadap penambangan dan perdagangan mata uang kripto pada 2021. Saat itu, Bank Rakyat Tiongkok menginstruksikan semua bank Tiongkok untuk segera melarang aktivitas terkait kripto.

Meskipun demikian, laporan terbaru mengungkapkan penambangan Bitcoin masih terjadi di Tiongkok, dengan penambang Tiongkok masih menyediakan 21 persen hashrate jaringan global di belakang AS, yang memimpin dengan 38 persen.

Rencana Beijing juga mempertimbangkan inspeksi di unit-unit yang mengkonsumsi energi di kota tersebut untuk mengawasi penggunaan peralatan yang sudah tidak digunakan lagi karena kebutuhan energinya.

Inspeksi ini dapat berujung pada hukuman atas penggunaan energi ilegal, karena pemerintah kota akan mengambil tindakan untuk memaksa industri dan perusahaan memperbaiki masalah ini.

 

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Hasil Studi: Penambangan Bitcoin Percepat Transisi ke Energi Terbarukan

Sebelumnya diberitakan, proses proof-of-work (PoW) yang menggunakan banyak energi untuk menambang Bitcoin telah menghadapi kritik karena penggunaan listrik yang tinggi dan emisi karbon. 

Namun, analisis penelitian dai Juan Ignacio Ibanez dan Alexander Freier menunjukkan kehausan jaringan akan energi murah dapat menarik penambangan Bitcoin ke sumber terbarukan seperti matahari dan angin. Dalam kata lain, penambangan Bitcoin dapat mempercepat transisi ke energi terbarukan.

"Ada alasan untuk melihat Bitcoin untuk dekarbonisasi secara positif tidak hanya membutuhkan dukungan kebijakan minimal untuk diterapkan, tetapi juga keuntungan penambangan bitcoin,” kata penelitian tersebut, dikutip dari Bitcoin.com, Minggu (4/2/2024).

Penelitian tersebut secara efektif mengatakan penambangan bitcoin akan bertindak sebagai sumber daya muatan fleksibel, menyerap kelebihan pasokan terbarukan yang jika tidak akan terbuang sia-sia. 

Mobilitas dan interupsi industri pertambangan membuatnya sangat cocok untuk menyediakan layanan stabilitas jaringan. Dengan menghaluskan ketidakseimbangan antara fluktuasi pembangkit energi terbarukan dan permintaan variabel, penambangan dapat memfasilitasi peningkatan penetrasi energi terbarukan.

Namun, agar penambangan dapat mendorong dekarbonisasi, diperlukan adaptasi. Para peneliti mencatat penambangan harus menghindari memperburuk permintaan jaringan puncak dan hanya memanfaatkan kelebihan pasokan terbarukan. 

Dengan operasi berbasis terbarukan yang dioptimalkan untuk kondisi jaringan, jaringan Bitcoin secara masuk akal dapat menghasilkan dampak dekarbonisasi bersih, rincian analisis Ibanez dan Freier.

 

 

3 dari 4 halaman

Perusahaan Jasa Keuangan Kripto Swan Luncurkan Penambangan Bitcoin

Sebelumnya diberitakan, Swan Bitcoin, sebuah perusahaan jasa keuangan yang berfokus pada bitcoin, telah mengungkapkan peluncuran usaha penambangan Bitcoinnya, Swan Mining, yang telah beroperasi sejak musim panas lalu. 

Perusahaan bertujuan untuk memperluas penawaran institusionalnya dan secara aktif melakukan pencatatan saham publik dalam 12 bulan ke depan. Keputusan Swan untuk mendirikan unit penambangan berasal dari visinya untuk menjadi perusahaan Bitcoin yang komprehensif. 

Swan Bitcoin menekankan bisnis pertambangannya beroperasi secara independen, menggunakan model pendanaan bebas utang dan menjaga pemisahan hukum dari cabang bisnis lainnya. Perusahaan bermaksud untuk mengalokasikan pendanaan Seri C berikutnya secara merata untuk usaha jasa keuangan, pertambangan, dan akuisisi.

Swan Mining telah mencapai kesuksesan penting, setelah menambang 750 Bitcoin (BTC) dengan kapasitas tingkat hash saat ini sebesar 4,5 exahash per detik (EH/s). Perusahaan mengantisipasi melampaui 8 EH/s pada Maret setelah penerapan peralatan pertambangan baru.

CEO Swan, Cory Klippsten, secara aktif berupaya mencapai pencatatan publik dalam 12 bulan ke depan. Menurut Klippsten Swan Mining adalah contoh bagus dari penyelesaian tesis perusahaan. 

“Dengan fokus eksklusif kami pada adopsi Bitcoin dan membantu industri ini berkembang, kami terus menarik talenta, peluang, dan modal yang dibutuhkan untuk meluncurkan lini bisnis baru dan mengembangkannya dengan cepat,” kata Klippsten dikutip dari Coinmarketcap, Selasa (30/1/2024).

Meski fokus pada usaha pertambangan, Swan memastikan unit jasa keuangannya tetap sehat dan terus berkembang. Perusahaan mengklaim telah menghasilkan pendapatan USD 125 juta atau setara Rp 1,9 triliun (asumsi kurs Rp 15.775 per dolar AS) selama 12 bulan terakhir dan menggandakan jumlah stafnya.

 

4 dari 4 halaman

Hakim Beri Lampu Hijau Peralihan Celsius ke Penambangan Bitcoin

Sebelumnya diberitakan, pemberi pinjaman kripto Celsius yang sekarang sudah tidak beroperasi telah menerima otorisasi untuk beralih menjadi perusahaan penambangan bitcoin, menyusul persetujuan dari Hakim Distrik AS Martin Glenn dari Manhattan untuk revisi strategi perusahaan. 

Langkah ini dilakukan setelah proposal awal perusahaan menemui kendala dari Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) pada akhir November. Debitur Celsius memperkirakan total biaya dan insentif ekonomi pengelolaan Mining Newco akan lebih kecil dibandingkan dengan kesepakatan Fahrenheit yang telah diatur.

“Para debitur berpendapat perjanjian baru ini akan menghasilkan mata uang kripto yang lebih likuid untuk distribusi pelanggan langsung dibandingkan jika kesepakatan Fahrenheit tetap dipertahankan,” kata Celsius saat mengumumkan peralihan tersebut, dikutip dari Bitcoin.com, Minggu (4/2/2024).

CEO sementara Celsius, Chris Ferraro, menyatakan kepada Reuters persetujuan hakim menandai hari penting bagi kreditor Celsius. Ferraro menekankan komitmen perusahaan untuk segera mendistribusikan cryptocurrency kepada pelanggannya. 

Laporan tersebut juga menyebutkan Celsius diperkirakan akan keluar dari kebangkrutan Bab 11 pada awal 2024. Celsius mengajukan perlindungan kebangkrutan pada pertengahan Juli 2022, sebulan setelah bisnis tersebut menghentikan penarikan untuk pelanggan.

Pada pertengahan Juli 2023, pendiri Celsius, Alex Mashinsky, didakwa melakukan penipuan karena mengatur skema untuk menipu pelanggan Celsius melalui serangkaian klaim palsu tentang keselamatan dan keamanan mendasar platform Celsius.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini