Sukses

Penambang Bitcoin Sesuaikan Kepemilikan Imbas Fluktuatif Harga

Liputan6.com, Jakarta - Harga bitcoin masih tertahan di kisaran USD 43.000, dengan upaya pemulihan yang tampaknya digagalkan oleh penjualan di zona resistensi.

Menyusul persetujuan ETF Bitcoin spot, BTC rupanya telah memasuki fase baru, dengan para penambang berperan dalam menyiapkan perubahan ini. Bitfinex telah merilis laporan terbaru yang menunjukkan bahwa para penambang mengurangi cadangan Bitcoin mereka.

Hal ini mungkin disebabkan oleh penjualan aktual atau penggunaan kepemilikan mereka untuk meningkatkan leverage. Tak lama setelah persetujuan Bitcoin ETF, BTC senilai lebih dari 1 miliar dolar ditarik dari dompet penambang. Harga BTC mencapai puncaknya pada saat yang sama.

Menurut laporan pasar Bitfinex Alpha yang menganalisis data on-chain, para penambang secara agresif mengosongkan dompet mereka pada hari perdagangan kedua ETF Bitcoin, 12 Januari 2024. Mengutip data dari Glassnode, laporan tersebut mencatat bahwa lebih dari 1 miliar dolar Bitcoin ditransfer dari dompet terkait penambang ke bursa pada hari itu, menandai arus keluar tertinggi dalam enam bulan, bertepatan dengan persetujuan ETF.

Menurut laporan tersebut, arus keluar bersih dari dompet penambang terus berlanjut sejak persetujuan ETF. Data CryptoQuant menunjukkan bahwa arus keluar bersih dari penambang telah mencapai sekitar 10,200 BTC. Analis percaya bahwa para penambang telah memanfaatkan peluang bagus untuk mendapatkan keuntungan dari antusiasme pasar dan memanfaatkannya.

 

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Harga BTC

Dengan meningkatnya biaya transaksi, harga BTC mendekati USD 49.000 telah memungkinkan penambang untuk menjual dengan margin keuntungan yang sangat menarik.

"Transfer BTC yang signifikan dari penambang ke bursa mencerminkan respons para penambang terhadap kondisi pasar dan kemungkinan kebutuhan mereka untuk melikuidasi aset untuk biaya operasional atau manajemen risiko,” mengutip laman Cointurk, Rabu (7/2/2024).

Ada juga penurunan signifikan dalam pasokan BTC yang sudah lama tidak aktif dan digambarkan sebagai aset pasif. Para ahli secara langsung mengaitkan ini dengan arus keluar dari Grayscale, karena GBTC mengalami penjualan bersih miliaran dolar, dan cadangan harus didistribusikan dari Coinbase ke penerbit lain. Analis mengingatkan bahwa sebagian besar pasokan Bitcoin terus dibatasi dan tren jangka panjangnya masih bullish.

 

3 dari 4 halaman

Bitcoin Halving Countdown: 69 Hari Lagi Menuju Bitcoin Halving Day

Sebelumnya diberitakan, salah satu momen yang ditunggu-tunggu bagi pendukung kripto khususnya Bitcoin dalam waktu dekat ini adalah Bitcoin Halving Day.

Menjelang momen ini, sejumlah situs kripto menunjukkan Bitcoin Halving Countdown atau waktu hitung mundur. Lantas berapa lama lagi bisa mencapai Bitcoin Halving Day 2024?

Menurut penelusuran kanal Crypto Liputan6.com, pada Selasa (6/2/2024) melalui situs NiceHash menunjukkan Halving Bitcoin 2024 akan terjadi dalam 69 hari lagi sejak tanggal saat ini. 

Bitcoin Halving sendiri adalah kondisi ketika imbalan bagi penambang Bitcoin (block reward) berkurang setengah setelah selesai menambang 210.000 blok, yang biasanya terjadi empat tahun sekali.

Ada sekitar 19,375,656 BTC telah beredar, 92 persen dari total pasokan 21,000,000. Setiap halving yang terjadi 4 tahun sekali akan menurunkan tingkat inflasi Bitcoin.

Saat ini, para penambang akan dihadiahi bitcoin sebanyak 6,25 koin. Nantinya setelah Halving terjadi pada 2024, penambangan akan dihadiahi Bitcoin sebanyak 3,125 koin setiap memproses transaksi

Halving menjadi indikator penting dalam menyusun proyeksi harga Bitcoin. mengingat aktivitas ini memberi sinyal utama mengenai pasokan milik kripto terbesar itu saat ini.

 

4 dari 4 halaman

Terungkap, Perusahaan Penambang Bitcoin Bakal Rugi pada Halving 2024

Sebelumnya diberitakan, analisis baru-baru ini yang dilakukan oleh perusahaan jasa keuangan Cantor Fitzgerald menimbulkan kekhawatiran di kalangan perusahaan penambang Bitcoin.

Laporan tersebut menunjukkan perusahaan penambang bitcoin yang kesulitan mempertahankan profitabilitas setelah peristiwa halving yang akan datang. 

Dilansir dari Coinmarketcap, Sabtu (27/1/2024), laporan itu juga menyoroti sebelas penambang bitcoin publik terbesar dapat menghadapi tekanan finansial yang signifikan jika harga BTC tetap pada level USD 40.000 atau setara Rp 633 juta (asumsi kurs Rp 15.825 per dolar AS) saat ini setelah halving.

Laporan tersebut mengidentifikasi Argo Blockchain dan Hut 8 Mining sebagai dua penambang yang paling mungkin menghadapi masalah profitabilitas setelah halving, dengan tingkat biaya per koin mereka saat ini melebihi harga Bitcoin saat ini. 

Sebaliknya, analis Cantor memperkirakan Bitdeer yang berbasis di Singapura dan CleanSpark yang berbasis di AS akan tetap menguntungkan, dengan asumsi harga Bitcoin rata-rata USD 40.000 dan tidak ada perubahan signifikan dalam tingkat kesulitan penambangan atau hash. 

Laporan tersebut memperkirakan biaya per koin untuk Bitdeer adalah USD 17.744 atau setara Rp 280,8 juta, sedangkan CleanSpark berada di USD 36.896 atau setara Rp 583,9 juta.

Karena pendapatan penambang Bitcoin terkait langsung dengan harga Bitcoin, para penambang mungkin mengalami peningkatan tantangan dalam memastikan pendapatan yang dihasilkan dari penambangan Bitcoin dapat menghasilkan keuntungan setelah menutupi biaya operasional.

Halving Bitcoin, yang dijadwalkan pada April, melibatkan pengurangan 50% dalam hadiah blok yang diterima oleh penambang Bitcoin. 

Meskipun pengurangan pasokan ini secara umum dipandang sebagai hal yang bullish bagi prospek harga Bitcoin dalam jangka panjang, hal ini juga berarti penambang dengan biaya operasional yang tinggi dapat menghadapi tantangan berat jika harga Bitcoin tidak naik cukup untuk menutupi biaya-biaya tersebut.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini