Sukses

Regulator Hong Kong Ingatkan Produk Investasi Kripto Floki Protocol Tak Terdaftar

Liputan6.com, Jakarta - Komisi Sekuritas dan Berjangka Hong Kong (SFC) telah memperingatkan masyarakat tentang produk investasi yang berpotensi berisiko yang disebut Floki Staking Program dan TokenFi Staking Program. Kedua produk tersebut berafiliasi dengan protokol Floki.

Dilansir dari Cointelegraph, Senin (5/2/2024), menurut SFC, produk ini menawarkan layanan staking dan mengklaim memberikan pengembalian tahunan mulai dari 30% hingga lebih dari 100%. 

Namun, pengawas tersebut menekankan tidak satu pun dari produk tersebut yang mendapat izin untuk dijual publik di Hong Kong.

Staking memungkinkan pengguna memperoleh imbalan dengan berkontribusi pada keamanan blockchain. Saat pengguna melakukan staking mata uang kripto, mereka berkontribusi pada staking pool, mirip dengan menyetor uang ke rekening tabungan. Mekanisme bukti kepemilikan memvalidasi transaksi, memastikan keamanan dan desentralisasi blockchain.

Tim tersebut meyakinkan investornya mereka akan melalui semua jalur yang sesuai untuk memenuhi semua persyaratan dengan otoritas Hong Kong. Badan pengawas menekankan badan pengelola kedua produk ini telah gagal menunjukkan secara meyakinkan kepada SFC Hong Kong bagaimana mereka berniat mencapai target pengembalian tahunan yang tinggi seperti yang dinyatakan.

Dalam rekap mingguannya di platform media sosial X, tim Floki membahas perkembangan SFC Hong Kong. Platform kripto tersebut menekankan satu-satunya keluhan SFC adalah program staking bekerja terlalu baik.

Meskipun tidak dapat memberikan secara spesifik tentang diskusinya dengan SFC, Floki mengklarifikasi mereka berkolaborasi dengan agen pemasaran untuk memulai promosi Floki Staking Program dan TokenFi Staking Program. Badan tersebut mendapatkan ruang media, dan tim Floki yakin telah mendapat persetujuan.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Ingatkan Investor

Namun, tim Floki mengatakan mereka belum bisa membicarakan apakah kampanye pemasaran tersebut akan dilanjutkan untuk sementara waktu di Hong Kong. Tim tersebut meyakinkan investornya mereka akan melalui semua jalur yang sesuai untuk memenuhi semua persyaratan dengan otoritas Hong Kong.

SFC juga memperingatkan investor tentang mempertaruhkan kesepakatan yang melibatkan aset virtual, yang mungkin merupakan skema investasi kolektif yang tidak sah. 

Pengaturan ini mengandung risiko tinggi, dan investor mungkin memiliki perlindungan minimal berdasarkan Securities and Futures Ordinance (SFO), yang berpotensi menyebabkan kerugian total pada investasi.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

3 dari 4 halaman

Regulator Hong Kong Tetapkan Persyaratan Minimum Asuransi Pertukaran Kripto Jadi 50 Persen

Sebelumnya diberitakan, Komisi Sekuritas dan Berjangka Hong Kong telah menetapkan persyaratan asuransi minimum sebesar 50% untuk bursa kripto berlisensi yang menangani aset pelanggan.

Dilansir dari Cointelegraph, Sabtu (3/2/2024), menurut perusahaan aset digital OSL Exchange, minimal pertanggungan asuransi 50% berlaku untuk seluruh aset yang disimpan. 

OSL mengumumkan mereka telah menandatangani kemitraan dua tahun dengan Canopius, sindikat penjamin emisi Lloyds of London, untuk polis asuransi yang mencakup 95% aset penggunanya.

HashKey Exchange, platform perdagangan aset virtual berlisensi lainnya di Hong Kong, juga menandatangani perjanjian asuransi kripto dengan OneInfinity pada 16 November 2023. Menurut laporan berita lokal, cakupan tersebut menjamin perlindungan aset pengguna senilai hingga hingga USD 400 juta atau setara Rp 6,3 triliun (asumsi kurs Rp 15,827 per dolar AS).

Sejak Hong Kong membuka perdagangan kripto untuk investor ritel pada Agustus lalu, OSL dan HashKey tetap menjadi satu-satunya bursa yang memegang lisensi perdagangan aset virtual. 

Terdapat 13 entitas yang mengajukan izin tersebut pada saat publikasi. Sebagai bagian dari persyaratan perizinan, pemohon harus lulus pemeriksaan uji tuntas yang ketat, seperti audit keuangan tradisional yang cakupannya lebih luas daripada bukti cadangan.

Meskipun biaya permohonan lisensi hanya memakan biaya beberapa ratus dolar, masing-masing perusahaan Web3 menghabiskan sebanyak USD 25 juta atau setara Rp 395,6 miliar untuk membangun aplikasi mereka untuk lisensi tersebut. 

Sebagian besar pengeluaran berasal dari pengembangan produk dan pembangunan tim, seringkali dari nol untuk pelamar yang merupakan entitas keuangan tradisional yang belum pernah terpapar kripto sebelumnya.

 

4 dari 4 halaman

Hong Kong Bakal Kembangkan Aturan ETF Kripto Lebih Fleksibel Ketimbang Amerika Serikat

Sebelumnya diberitakan, Hong Kong akan mengembangkan rezim aturan yang lebih fleksibel untuk ETF kripto. Ini direncanakan Hong Kong setelah Amerika Serikat (AS) telah menyetujui 11 ETF Bitcoin Spot.

Dilansir dari Yahoo Finance, Senin (29/1/2024), perbedaan utama antara peraturan yang diusulkan Hong Kong untuk ETF kripto spot dan produk yang disetujui di AS adalah Hong Kong akan mengizinkan langganan tunai dan barang. 

Berdasarkan aturan tersebut, dealer yang berpartisipasi dapat langsung menggunakan bitcoin untuk berlangganan atau menebus saham ETF, sedangkan di AS, langganan dan penebusan tersebut hanya diperbolehkan dengan uang tunai.

Regulator di Hong Kong bulan lalu mengatakan mereka akan mengizinkan akses ritel untuk melihat aset virtual ETF, dan bersedia menerima permohonan dari dana yang berharap dapat menawarkan produk tersebut kepada publik.

Dalam sebuah pernyataan minggu lalu, ketua SEC Gary Gensler mengatakan meskipun ada persetujuan atas ETF bitcoin spot, regulator tidak menyetujui atau mendukung bitcoin, yang terutama merupakan aset spekulatif dan mudah berubah yang juga digunakan untuk aktivitas terlarang.

Namun, karena transaksi aset virtual spot pada platform perdagangan aset virtual berlisensi diatur di Hong Kong, Komisi Sekuritas dan Berjangka (SFC) kota tersebut tampaknya lebih nyaman dengan ETF aset virtual.

Rencana bersama SFC dan Otoritas Moneter Hong Kong untuk mengesahkan ETF mata uang kripto spot telah memberikan optimisme bagi industri mengenai prospek kota ini untuk menjadi pusat mata uang kripto.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini