Sukses

Hasil Studi: Penambangan Bitcoin Percepat Transisi ke Energi Terbarukan

Liputan6.com, Jakarta - Proses proof-of-work (PoW) yang menggunakan banyak energi untuk menambang Bitcoin telah menghadapi kritik karena penggunaan listrik yang tinggi dan emisi karbon. 

Namun, analisis penelitian dai Juan Ignacio Ibanez dan Alexander Freier menunjukkan kehausan jaringan akan energi murah dapat menarik penambangan Bitcoin ke sumber terbarukan seperti matahari dan angin. Dalam kata lain, penambangan Bitcoin dapat mempercepat transisi ke energi terbarukan.

"Ada alasan untuk melihat Bitcoin untuk dekarbonisasi secara positif tidak hanya membutuhkan dukungan kebijakan minimal untuk diterapkan, tetapi juga keuntungan penambangan bitcoin,” kata penelitian tersebut, dikutip dari Bitcoin.com, Minggu (4/2/2024).

Penelitian tersebut secara efektif mengatakan penambangan bitcoin akan bertindak sebagai sumber daya muatan fleksibel, menyerap kelebihan pasokan terbarukan yang jika tidak akan terbuang sia-sia. 

Mobilitas dan interupsi industri pertambangan membuatnya sangat cocok untuk menyediakan layanan stabilitas jaringan. Dengan menghaluskan ketidakseimbangan antara fluktuasi pembangkit energi terbarukan dan permintaan variabel, penambangan dapat memfasilitasi peningkatan penetrasi energi terbarukan.

Namun, agar penambangan dapat mendorong dekarbonisasi, diperlukan adaptasi. Para peneliti mencatat penambangan harus menghindari memperburuk permintaan jaringan puncak dan hanya memanfaatkan kelebihan pasokan terbarukan. 

Dengan operasi berbasis terbarukan yang dioptimalkan untuk kondisi jaringan, jaringan Bitcoin secara masuk akal dapat menghasilkan dampak dekarbonisasi bersih, rincian analisis Ibanez dan Freier.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Perusahaan Jasa Keuangan Kripto Swan Luncurkan Penambangan Bitcoin

Sebelumnya diberitakan, Swan Bitcoin, sebuah perusahaan jasa keuangan yang berfokus pada bitcoin, telah mengungkapkan peluncuran usaha penambangan Bitcoinnya, Swan Mining, yang telah beroperasi sejak musim panas lalu. 

Perusahaan bertujuan untuk memperluas penawaran institusionalnya dan secara aktif melakukan pencatatan saham publik dalam 12 bulan ke depan. Keputusan Swan untuk mendirikan unit penambangan berasal dari visinya untuk menjadi perusahaan Bitcoin yang komprehensif. 

Swan Bitcoin menekankan bisnis pertambangannya beroperasi secara independen, menggunakan model pendanaan bebas utang dan menjaga pemisahan hukum dari cabang bisnis lainnya. Perusahaan bermaksud untuk mengalokasikan pendanaan Seri C berikutnya secara merata untuk usaha jasa keuangan, pertambangan, dan akuisisi.

Swan Mining telah mencapai kesuksesan penting, setelah menambang 750 Bitcoin (BTC) dengan kapasitas tingkat hash saat ini sebesar 4,5 exahash per detik (EH/s). Perusahaan mengantisipasi melampaui 8 EH/s pada Maret setelah penerapan peralatan pertambangan baru.

CEO Swan, Cory Klippsten, secara aktif berupaya mencapai pencatatan publik dalam 12 bulan ke depan. Menurut Klippsten Swan Mining adalah contoh bagus dari penyelesaian tesis perusahaan. 

“Dengan fokus eksklusif kami pada adopsi Bitcoin dan membantu industri ini berkembang, kami terus menarik talenta, peluang, dan modal yang dibutuhkan untuk meluncurkan lini bisnis baru dan mengembangkannya dengan cepat,” kata Klippsten dikutip dari Coinmarketcap, Selasa (30/1/2024).

Meski fokus pada usaha pertambangan, Swan memastikan unit jasa keuangannya tetap sehat dan terus berkembang. Perusahaan mengklaim telah menghasilkan pendapatan USD 125 juta atau setara Rp 1,9 triliun (asumsi kurs Rp 15.775 per dolar AS) selama 12 bulan terakhir dan menggandakan jumlah stafnya.

3 dari 4 halaman

CEO JPMorgan Wanti-Wanti Investor Jauhi Aset Kripto

Sebelumnya diberitakan, CEO JPMorgan Chase, Jamie Dimon, kembali menyarankan investor untuk menjauhi Bitcoin. Komentarnya muncul di tengah meningkatnya minat institusional terhadap kripto dan persetujuan ETF Bitcoin Spot oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC).

“Saran pribadi saya adalah jangan terlibat. Tetapi saya tidak ingin memberi tahu siapapun apa yang harus dilakukan. Ini adalah negara bebas,” kata Dimon, dikutip dari Bitcoin.com, Sabtu (20/1/2024).

Eksekutif tersebut menambahkan dia juga tidak peduli dengan Blackrock, manajer aset terbesar di dunia, yang menggunakan bitcoin. Dimon tetap bersikeras kasus penggunaan cryptocurrency adalah aktivitas terlarang.

BlackRock meluncurkan ETF bitcoin spot, Ishares Bitcoin Trust, minggu lalu dengan JPMorgan sebagai peserta resmi utama. Dimon telah lama menjadi seorang yang skeptis terhadap bitcoin dan kripto. Dia mengatakan pada Desember tahun lalu dia akan menutup kripto jika dia menjadi pemerintah.

Meskipun memberikan kritik pada Bitcoin, tetapi Dimon tetap memuji teknologi blockchain yang mendasari aset kripto. 

“Blockchain itu nyata. Itu adalah sebuah teknologi. Kami menggunakannya. Ini akan memindahkan uang, akan memindahkan data, dan efisien. Kami juga telah membicarakan hal itu selama 12 tahun,” jelas dia. 

Dimon menambahkan, pada bitcoin ada kasus penggunaan untuk penipuan, anti pencucian uang, penghindaran pajak, perdagangan seks dan itu adalah kasus penggunaan kripto yang nyata.

 

4 dari 4 halaman

Amerika Serikat Bakal Jual 2.874 Bitcoin Sitaan dari Kasus Xanaxman

Dalam pengumuman publik baru-baru ini, divisi penyitaan pemerintah Amerika Serikat (AS) menyatakan niatnya untuk menjual bitcoin yang disita dari Ryan Farace dan Sean Bridges dari kasus Xanaxman.

Dilansir dari Bitcoin.com, Sabtu (27/1/2024), Agen federal mendapatkan total 2.874 BTC dari kedua individu dan tambahan 58,74 BTC secara eksklusif dari Farace. 

Pada 2018, Departemen Kehakiman mendakwa Farace karena mencuci hasil penjualan narkoba. Aset kripto tersebut secara resmi disita pada 2021 karena Farace menuduh dia tidak dapat menemukan dananya.

Selanjutnya, dia ditangkap saat mencoba mentransfer dana, yang menyebabkan penyitaan seluruh batch 2.933 bitcoin. Pada 8 Januari 2024, Farace menerima hukumannya di Distrik Maryland, yang tercatat bekerja sama dengan penegak hukum. 

Ayahnya, Joseph Farace, divonis 19 bulan, sedangkan Farace sendiri divonis 54 bulan penjara. Mengenai 2.933 bitcoin, senilai sekitar USD 116 juta atau setara Rp 1,8 triliun (asumsi kurs Rp 15.775 per dolar AS), divisi penyitaan Amerika Serikat mengumumkan bitcoin tersebut tersedia untuk diakuisisi oleh pihak yang berkepentingan.

Farace terlibat dalam produksi dan distribusi tablet alprazolam (Xanax) dengan imbalan BTC, melalui transaksi di pasar darknet (DNM). Metode pelacakan kripto mengungkapkan semua dompet bitcoin yang ditautkan ke Farace, atau aliasnya Xanaxman, mengumpulkan lebih dari 9,138 bitcoin dari sumber yang terkait dengan DNM. 

Ryan adalah orang yang cerdas dan bijaksana yang sangat menyesali tindakannya dalam kasus ini, terutama atas kerugian dan penderitaan yang dia timbulkan pada keluarganya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini