Sukses

Regulator Hong Kong Terima Permohonan ETF Bitcoin Spot Pertama

Liputan6.com, Jakarta - Komisi Sekuritas dan Berjangka Hong Kong (SFC) dilaporkan menerima permohonan ETF Bitcoin Spot pertama. Ini terjadi hanya beberapa minggu setelah Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) menyetujui ETF BTC spot pertama di Amerika Serikat.

Dilansir dari Cointelegraph, Minggu (4/2/2024), Harvest Hong Kong salah satu pengelola dana terbesar di Tiongkok mengajukan permohonan spot Bitcoin ETF ke SFC Hong Kong pada 26 Januari, menurut laporan Tencent News

Laporan tersebut menambahkan badan pengawas secara aktif bekerja untuk mempercepat proses persetujuan ETF di negara tersebut untuk meluncurkan ETF Bitcoin spot Hong Kong pertama setelah Tahun Baru Imlek pada 10 Februari.

Menurut laporan tersebut, badan pengawas Hong Kong mungkin mengikuti pendekatan serupa dengan SEC AS dan menyetujui beberapa ETF spot untuk memastikan persaingan yang setara. 

Meskipun Harvest Fund mungkin merupakan pemohon pertama yang mengajukan ETF BTC spot, ini mungkin bukan satu-satunya. Beberapa lembaga keuangan regional telah mengisyaratkan minat mereka untuk meluncurkan ETF BTC spot pada 2024.

Raksasa keuangan seperti Venture Smart Financial Holdings telah menetapkan kuartal pertama 2024 sebagai target mereka untuk meluncurkan spot ETF. Beberapa perusahaan kripto yang meluncurkan ETF kripto berbasis berjangka di Hong Kong juga diharapkan menjadi salah satu pelapor ETF Bitcoin

Samsung Asset Management, yang meluncurkan Samsung Bitcoin Futures ETF pada 2023, dilaporkan mengatakan tidak akan menghilangkan kemungkinan penjajakan peluncuran ETF spot.

 

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 5 halaman

Hong Kong Jadi Tujuan

Hong Kong telah muncul sebagai salah satu tujuan kripto terkemuka di Asia berkat pendekatan pro-kripto dari regulatornya pada 2023. SFC menciptakan peraturan yang berfokus pada kripto pada 2023, yang memungkinkan investor institusi dan ritel untuk berpartisipasi dalam aktivitas kripto. 

Bahkan sebelum SEC AS menyetujui ETF BTC spot pertama, SFC Hong Kong membuka pintu bagi ETF berbasis kripto dan menyatakan kesiapannya untuk menerima permohonan otorisasi berbagai dana, termasuk ETF spot aset digital dan ETF berjangka kripto yang ada.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

3 dari 5 halaman

Investor Kembali Tarik Dana Rp 13,6 Triliun dari ETF Bitcoin Spot Grayscale

Sebelumnya diberitakan, data terbaru dari ETF Bitcoin Spot milik Grayscale (GBTC) mengungkapkan penurunan signifikan dalam kepemilikannya, dengan 20.803 bitcoin atau senilai USD 867 juta. Jumlah kepemilikan Grayscale itu setara Rp 13,6 triliun (asumsi kurs Rp 15.775 per dolar AS), ditarik dari cadangan dana tersebut. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Senin (29/1/2024), arus keluar yang besar ini, yang terjadi selama 24 jam terakhir, menandai penurunan cadangan GBTC yang paling signifikan sejak GBTC bertransformasi menjadi ETF publik pada 11 Januari 2024.

Sejak 12 Januari 2024, kepemilikan bitcoin GBTC telah berkurang sebesar 114.367 BTC, setara dengan USD 4,77 miliar atau setara Rp 75,2 triliun, berdasarkan nilai tukar BTC pada 27 Januari 2024. 

Dana tersebut juga mengalami aktivitas perdagangan yang substansial, mendominasi pasar pada Jumat dengan USD 659 juta atau setara Rp 10,3 triliun dari total volume perdagangan USD 1,68 miliar atau setara Rp 26,5 triliun di sepuluh ETF bitcoin spot.

GBTC telah memimpin pasar di 11 sesi perdagangan sejak peluncuran sepuluh ETF bitcoin spot baru. Volume perdagangan tertinggi tercatat pada 11 Januari, mencapai USD 2,29 miliar atau setara Rp 36,1 triliun, sedangkan terendah pada 25 Januari, dengan volume USD 501,4 juta atau setara Rp 7,9 triliun. 

Hingga saat ini, sepuluh ETF ini telah mengumpulkan total volume perdagangan sebesar USD 25,36 miliar atau setara Rp 400 triliun, dengan transaksi GBTC menyumbang USD 16,15 miliar atau setara Rp 254,7 triliun, terhitung 63,68% dari total sejak 11 Januari 2024.

 

4 dari 5 halaman

Dana Kelolaan ETF Bitcoin Spot Milik BlackRock Sentuh Rp 31,5 Triliun

Sebelumnya diberitakan, ETF Bitcoin Spot milik BlackRock, iShares Bitcoin ETF (IBIT) pada Jumat, 26 Januari 2024 menjadi produk bitcoin spot pertama yang diluncurkan baru-baru ini yang mencapai USD 2 miliar atau setara Rp 31,5 triliun (asumsi kurs Rp 15.775 per dolar AS) dalam aset yang dikelola (AUM). 

Dilansir dari Yahoo Finance, Sabtu (27/1/2024), investor menambahkan sekitar USD 170 juta atau setara Rp 2,6 triliun ke IBIT pada Kamis, dengan dana tersebut membeli hampir 4.300 bitcoin lagi, sehingga total token yang dimiliki menjadi 49.952. 

Dengan harga bitcoin yang naik jauh di atas level USD 40.000 atau setara Rp 631 juta pada Sabtu, hal itu membawa AUM melampaui USD 2 miliar untuk produk ETF Bitcoin BlackRock.

Sekarang dengan AUM lebih dari USD 2 miliar, dana tersebut menempati peringkat ketiga dalam pengumpulan aset di antara lebih dari 600 ETF yang diluncurkan pada tahun lalu.

Dana berikutnya yang melampaui angka USD 2 miliar kemungkinan adalah Fidelity Wise Origin Bitcoin Fund (FBTC), yang hanya memiliki 44.000 bitcoin pada 25 Januari.

Selain memimpin dalam dana kelolaan, BlackRock dan Fidelity juga memimpin dalam hal arus masuk ETF Bitcoin. masing-masing alami arus masuk sekitar USD 1,9 miliar atau setara Rp 30,1 triliun dan USD 1,6 miliar atau setara Rp 25,3 triliun, menurut data terbaru yang tersedia yang dikumpulkan oleh Bloomberg. 

Nilai itu kira-kira merupakan gabungan 70% dari arus masuk ETF Bitcoin spot keseluruhan sejauh ini. Dominasi awal ini menunjukkan kekuatan saluran pemasaran dan distribusi kedua raksasa manajemen aset tersebut, yang kemungkinan besar telah membantu memasukkan produk-produk tersebut ke dalam portofolio institusional dan ritel. 

 

5 dari 5 halaman

Arus Dana ETF Bitcoin Spot Tunjukkan Tren Negatif

Sebelumnya diberitakan, kelompok dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin (ETF) yang baru-baru ini diluncurkan mengalami gabungan arus negatif untuk pertama kalinya sejak mereka dibuka untuk perdagangan pada 11 Januari.

Dilansir dari CoinDesk, Jumat (26/1/2024), semua dana yang masuk ke ETF Bitcoin Spot IBIT BlackRock dan FBTC Fidelity gagal mengimbangi laju arus kas keluar dari GBTC Grayscale. 

Menurut data yang dikumpulkan oleh analis Bloomberg Intelligence James Seyffart, 10 spot ETF bitcoin Spot (termasuk GBTC) mengalami arus keluar bersih sebesar USD 158 juta atau setara Rp 24 triliun (asumsi kurs Rp 15.805 per dolar AS) pada Rabu, 23 Januari 2024.

Berdasarkan angka yang dikumpulkan oleh CoinDesk dari situs web penerbit menunjukkan total bitcoin yang dimiliki oleh semua ETF spot termasuk GBTC pada 24 Januari sekitar 649.000 dibandingkan lebih dari 660.000 pada minggu sebelumnya, penurunan sekitar 11.000 token.

Satu-satunya dana yang mengalami arus negatif aktual selama seminggu adalah GBTC, yang melihat total bitcoin dalam kepercayaan turun menjadi 523.516 dari 592.098.

Di antara sembilan dana lainnya, IBIT BlackRock dan FBTC Fidelity memimpin, dengan masing-masing sekarang memiliki lebih dari 40.000 bitcoin pada 24 Januari dibandingkan 20.000-25.000 untuk masing-masing satu minggu yang lalu. Keduanya juga mendekati USD 2 miliar atau setara Rp 31,6 triliun aset yang dikelola.

Namun, arus masuk kedua dana tersebut melambat selama beberapa hari terakhir. BlackRock, misalnya, hanya menambahkan 1.663 token pada 24 Januari, penambahan harian terlemah sejak dibuka untuk bisnis, dan turun dari 8.705 pada 17 Januari.

Meskipun terjadi perlambatan selama seminggu terakhir, arus masuk bersih dari 10 spot ETF yang dibuka untuk bisnis pada 11 Januari tetap cukup besar. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini