Sukses

Investor Kripto Rugi Rp 10,6 Triliun Akibat Kasus Penipuan dan Peretasan

Investor kripto kehilangan USD 685,5 juta atau setara Rp 10,6 triliun (asumsi kurs Rp 15.542 per dolar AS) sepanjang kuartal tiga 2023, naik 59 persen.

Liputan6.com, Jakarta - Berdasarkan sebuah laporan baru dari platform layanan keamanan, Immunefi kuartal ketiga 2023 menjadi kuartal terburuk terkait kerugian akibat peretasan dan penipuan kripto

Investor kripto kehilangan USD 685,5 juta atau setara Rp 10,6 triliun (asumsi kurs Rp 15.542 per dolar AS) sepanjang kuartal tiga 2023, naik 59 persen sekitar USD 428 juta atau setara Rp 6,6 triliun dari tahun ke tahun, menurut laporan oleh Immunefi. 

Jumlah yang dicuri menandai peningkatan 55,7 persen dari kuartal satu 2023 dan lonjakan 158,2 persen dibandingkan kuartal kedua. Dua peretasan terbaru di Mixin Network dan Multichain menyumbang hampir setengah dari jumlah total yang dicuri, dengan total USD 326 juta atau setara Rp 5 triliun.

Selain itu, pada kuartal satu 2023, 40,5 persen dari jumlah yang dicuri diperoleh kembali melalui dua contoh spesifik Euler Finance dan SperaxUSD. Tingkat pemulihan turun drastis pada kuartal terakhir menjadi 8,9 persen dari total kerugian pada kuartal tiga 2023, dengan hanya USD 61,1 juta atau setara Rp 949,5 miliar yang berhasil dipulihkan. 

Peretas Korea Utara, Lazarus Group, bertanggung jawab atas pencurian senilai USD 208.600.000 atau setara Rp 3,2 triliun, mewakili 30 persen dari total kerugian pada kuartal 2023, dalam laporan Immunefi. Kelompok ini diduga berada di balik serangan tingkat tinggi terhadap CoinEx, Alphapo, Stake, dan CoinsPaid.

"Aktor-aktor yang didukung negara memainkan peran penting karena mereka diduga berada di balik beberapa kasus pada kuartal ini. Fokus khusus mereka pada CeFi menyebabkan lonjakan tajam kerugian di sektor ini,” kata pendiri dan CEO Immunefi, Mitchell Amador dalam laporannya, dikutip dari Decrypt, Selasa (3/10/2023).

Sektor DeFi terkena dampak yang lebih parah dibandingkan sektor terpusat, dengan DeFi mewakili 72,9 persen dari total kerugian, sementara peretasan CeFi seperti CoinEx dan Aplhapo menyumbang 27,1 persen dari total kerugian.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 5 halaman

Perusahaan Kripto Hong Kong Mixin Alami Peretasan, Kerugian Capai Rp 3 Triliun

Sebelumnya, perusahaan kripto yang berbasis di Hong Kong, Mixin, mengumumkan pada Minggu, 24 September 2023 platform diretas. Pelaku mencuri sekitar USD 200 juta kripto atau setara Rp 3 triliun (asumsi kurs Rp 15.412 per dolar AS).

“Pada dini hari tanggal 23 September 2023 waktu Hong Kong, database penyedia layanan cloud Mixin Network diserang oleh peretas, mengakibatkan hilangnya beberapa aset,” tulis perusahaan itu di X, sebelumnya Twitter, dikutip dari Yahoo Finance, Jumat (29/9/2023).

Mixin menambahkan layanan deposit dan penarikan di Mixin Network telah dihentikan sementara. Setelah diskusi dan konsensus di antara semua node, layanan ini akan dibuka kembali setelah kerentanan dikonfirmasi dan diperbaiki.

Perusahaan mengatakan telah menghubungi Google dan perusahaan keamanan kripto SlowMist untuk membantu penyelidikan. Mixin menggambarkan produknya sebagai buku besar terdesentralisasi yang terbuka dan transparan, yang secara kolektif dipesan dan dikelola oleh 35 node mainnet. 

Dengan kata lain, Jaringan Mixin adalah pertukaran terdesentralisasi dan jaringan lintas rantai yang memungkinkan pengguna mentransfer aset digital.

“Kami membangun perangkat lunak sumber terbuka yang selalu mengutamakan keamanan, privasi, dan desentralisasi,” kata perusahaan itu di situs webnya, di mana Mixin mengklaim memiliki satu juta pengguna pada Juli.

 

 

3 dari 5 halaman

Pencurian Terbesar

Pada titik ini, tidak jelas bagaimana peretas dapat mencuri uang setelah meretas database cloud Mixin, mengingat secara teori Mixin terdesentralisasi. Dalam pengumumannya, Mixin juga mengatakan akan mengumumkan “solusi” yang tidak ditentukan untuk menangani aset yang dicuri di kemudian hari.

Peretasan terhadap Mixin adalah pencurian terbesar di dunia kripto pada 2023, menurut data yang dikelola oleh Rekt, sebuah organisasi yang menerbitkan daftar organisasi dan proyek kripto yang diretas. 

Pencurian tertinggi sebelumnya terjadi pada Euler, platform pinjaman kripto, yang mengalami serangan yang mengakibatkan kerugian sekitar USD 197 juta atau sekitar Rp 3 triliun pada Maret.

4 dari 5 halaman

Ketua SEC Sebut Kripto Penuh Penipuan, Penyalahgunaan, dan Pelanggaran

Sebelumnya, Ketua Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) Gary Gensler bersaksi di depan Komite Perbankan Senat, menyatakan bahwa kripto adalah bidang yang penuh dengan penipuan, penyalahgunaan, dan pelanggaran.

Dia juga menyatakan bahwa regulator sekuritas masih meninjau permohonan dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin (ETF).

Melansir Bitcoin, Gary Gensler angkat bicara soal cryptocurrency selama kesaksiannya di hadapan Komite Senat AS untuk Perbankan, Perumahan, dan Urusan Perkotaan pada Selasa.

Mengulangi pandangannya bahwa sebagian besar token kripto adalah sekuritas, Gensler mengatakan kepada anggota parlemen soal perantara kripto juga harus mematuhi undang-undang sekuritas.

“Tanpa berprasangka buruk pada satu token pun, sebagian besar token kripto kemungkinan besar memenuhi uji kontrak investasi. Mengingat sebagian besar token kripto tunduk pada undang-undang sekuritas, maka sebagian besar perantara kripto juga harus mematuhi undang-undang sekuritas," ujar dia.

Dia mengaku, pihaknya telah berkecimpung di bidang keuangan selama 44 tahun sekarang dan belum pernah melihat bidang yang penuh dengan pelanggaran. Hanya saja kripto ini menakutkan.

"Saat ini, sayangnya, terdapat ketidakpatuhan yang signifikan dan ini adalah bidang yang penuh dengan penipuan, penyalahgunaan, dan pelanggaran," kata dia.

 

5 dari 5 halaman

Masih Meninjau Keputusan

Senator Bill Hagerty (R-TN) bertanya kepada Gensler selama sidang apa yang perlu dilihat SEC dari emiten untuk menyetujui dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin (ETF) menyusul keputusan pengadilan baru-baru ini yang mendukung Grayscale Investments.

Pengadilan menemukan bahwa penolakan regulator sekuritas terhadap aplikasi ETF bitcoin spot Grayscale adalah “sewenang-wenang dan berubah-ubah.”

"Kami masih meninjau keputusan itu. Kami memiliki banyak pengajuan seputar produk yang diperdagangkan di bursa bitcoin, jadi bukan hanya produk yang Anda sebutkan saja, tetapi juga beberapa produk lainnya. Kami sedang meninjaunya dan saya menantikan rekomendasi staf," kata Ketua SEC.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.