Sukses

Ambisi Pendiri Polygon Ungguli Ethereum

Salah satu pendiri Polygon, Mihailo Bjelic menuturkan, Polygon dirancang untuk menyalip Ethereum dalam aktivitas ekonomi.

Liputan6.com, Jakarta - Polygon dirancang untuk menyalip Ethereum dalam aktivitas ekonomi. Klaim itu diungkapkan salah satu pendiri Polygon, Mihailo Bjelic setelah blockchain lapisan dua itu mengumumkan peningkatan zkEVM awal pekan ini. Polygon, yang mengeluarkan cryptocurrency matic (MATIC-USD), mengatakan teknologi zkEVM (Zero-Knowledge Ethereum Virtual Machine) sekarang akan digunakan pada blockchain mereka.

Blockchain itu dibangun di atas mainnet Ethereum (ETH-USD) yang mendasarinya. Bjelic mengatakan pemutakhiran zkEVM merupakan langkah penting dalam melihat adopsi massal teknologi web3 ini oleh industri teknologi global, e-commerce, mode, dan hiburan.

Blockchain Ethereum menjadi padat dan pengguna menghadapi biaya transaksi yang tinggi setiap kali jaringan menjadi terlalu sibuk dan volume transaksi yang tinggi perlu diproses dalam waktu singkat. Ethereum dikenal dengan keamanan dan tingkat desentralisasinya, tetapi menjadi lambat dan mahal jika digunakan dalam skala besar.

Pemutakhiran Polygon berupaya untuk memungkinkan pemrosesan transaksi volume tinggi dengan kecepatan dan biaya rendah, tanpa mengorbankan privasi dan keamanan jaringan. Itu memperlihatkan pergeseran volume transaksi dari Ethereum ke jaringan Polygon.  

"Polygon akan mengambil alih Ethereum dalam hal aktivitas ekonomi. Salah satu implementasi sebelumnya di Polygon sudah memiliki aktivitas transaksional yang lebih tinggi daripada Ethereum,” kata Mihailo Bjelic, melansir Yahoo Finance, Minggu (2/4/2023).

Namun dia mengatakan tidak ada persaingan Ethereum dan Polygon Sebagai lapisan dua blockchainnya. Keduanya memiliki hubungan simbiosis, di mana Ethereum berfungsi sebagai lapisan keamanan dasar.

Peta jalan yang dikomunikasikan oleh Vitalik Buterin, sebagai pendiri Ethereum, baru-baru ini mengatakan bahwa niat Ethereum bukanlah untuk menyebabkan transaksi pengguna akhir ini, tetapi untuk menjadi lapisan keamanan yang hanya akan memverifikasi aktivitas dari blockchain lapisan dua, seperti Polygon.

"Jadi ini adalah hubungan yang saling menguntungkan dimana telah disepakati bahwa Polygon akan menjadi tuan rumah aktivitas pengguna akhir ini,” kata dia.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Volume Perdagangan Harian TUSD Stablecoin Melampaui USD 1 Miliar Usai Didongkrak Binance

Sebelumnya, perdagangan dengan stablecoin TrueUSD (TUSD) telah melonjak signifikan dalam sepekan. Hal ini didongkrak oleh dukungan Binance, termasuk pemberlakuan diskon tanpa biaya untuk membeli dan menjual bitcoin (BTC).

Volume perdagangan TUSD dalam 24 jam terakhir melampaui USD 1 miliar. Ini merupakan peningkatan yang signifikan sejak awal bulan ini, ketika TUSD mencatat sebagian besar volume perdagangan harian di bawah USD 100 juta. Pasangan BTC-TUSD di Binance saja mencatat USD 713 juta dalam 24 jam terakhir.

Melansir Coindesk, Sabtu (1/4/2023), popularitas stablecoin baru-baru ini muncul setelah Binance, pertukaran crypto terbesar di dunia berdasarkan volume perdagangannya itu memilih TUSD sebagai pasangan perdagangan stablecoin yang paling digemari di platformnya di tengah tindakan keras peraturan terhadap Binance USD (BUSD) yang senama.

Regulator New York memerintahkan penerbit BUSD Paxos, sebuah perusahaan fintech yang berbasis di negara bagian itu untuk berhenti mencetak token ini.

Binance telah mendukung BUSD melalui promosi perdagangan tanpa biaya dan dengan mem-boot stablecoin saingan termasuk TUSD dari platformnya.

Mengikuti arahan New York untuk Paxos, Binance memperkenalkan kembali perdagangan dengan TUSD pada awal Maret, kemudian memberikan promosi perdagangan tanpa biaya secara eksklusif untuk pasangan BTC-TUSD mulai 22 Maret.

Minggu ini, pertukaran memperluas perdagangan TUSD ke cryptocurrency populer, termasuk solana (SOL), optimisme (OP), poligon (MATIC) dan XRP.

Pertumbuhan cepat token menyusul perombakan besar-besaran pasar stablecoin senilai USD 132 miliar, yang telah bergulat dengan tindakan regulasi yang sedang berlangsung dan krisis perbankan.

TUSD telah menjadi salah satu pemenang sejauh ini. Kapitalisasi pasarnya telah menjamur menjadi USD 2 miliar dari di bawah USD 800 juta pada awal Januari, menjadikannya stablecoin terbesar kelima.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

3 dari 3 halaman

Perusahaan Dana Ventura di Hong Kong Bakal Kumpulkan Rp 1,5 Triliun untuk Investasi Kripto

Perusahaan modal ventura yang berbasis di Hong Kong ,Plutus VC berencana untuk mengumpulkan USD 100 juta atau setara Rp 1,5 triliun (asumsi kurs Rp 15.041 per dolar AS) pada akhir 2023 untuk mendanai investasi di pasar cryptocurrency.

Dilansir dari Yahoo Finance, Kamis (30/3/2023), penggalangan dana dilakukan saat Hong Kong bergerak untuk mendapatkan kembali statusnya sebagai pusat keuangan dan kripto internasional.

Dana tersebut, bernama ProDigital Future, akan berinvestasi di berbagai aset digital, termasuk Bitcoin, Ethereum, dan altcoin lainnya, yang menargetkan perusahaan Web 3.0 tahap awal.

Plutus VC berharap dapat menarik investor institusional, individu berpenghasilan tinggi, dan kantor keluarga yang tertarik untuk berinvestasi di kripto. 

Investor teknologi lama Curt Shi yang memimpin pendanaan bersama Ben Ng, mitra ventura di perusahaan ekuitas swasta Asia SAIF Partners, mengatakan ProDigital Future akan merangkul Hong Kong dan kebijakannya tetapi juga akan hadir di Australia dan Singapura, serta di Eropa dan AS. 

Penggalangan dana sejauh ini relatif lancar, kata Shi. Pendukung dana sejauh ini termasuk perusahaan jasa keuangan yang berbasis di Hong Kong Sunwah Kingsway Capital Holdings dan perusahaan hubungan masyarakat global Golin International Group.

Keputusan Plutus VC untuk meluncurkan dana kripto muncul di tengah meningkatnya minat terhadap aset digital di antara investor institusional, dengan lebih dari 80 perusahaan asing dan Tiongkok Daratan menyatakan minat untuk mendirikan perusahaan Web3 di Hong Kong.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.