Sukses

IMF Sebut Perlu Ada Kerangka Regulasi Global untuk Kripto

Liputan6.com, Jakarta - Dana Moneter Internasional (IMF) telah meminta regulator keuangan di seluruh dunia untuk bersama-sama mengembangkan “kerangka peraturan global” untuk aset kripto.

Dilansir dari CoinDesk, Jumat (7/10/2022), dalam sebuah posting blog yang diterbitkan akhir bulan lalu, wakil direktur dan asisten direktur, dari departemen Moneter dan Pasar Modal IMF, Aditya Narain dan Marina Moretti menulis soal kerangka kerja global kripto.

Menurut IMF, adanya kerangka kerja global kripto akan menertibkan pasar, membantu menanamkan kepercayaan konsumen, menetapkan batas-batas dari apa yang diperbolehkan, dan menyediakan ruang yang aman untuk inovasi yang berguna untuk melanjutkan.

Narain dan Moretti berpendapat tidak adanya respons global yang terkoordinasi terhadap ledakan kripto telah memberi jalan bagi regulasi tingkat nasional yang terfragmentasi yang mengarah pada arbitrase regulasi. 

IMF telah menekankan respons global harus dilakukan lebih cepat daripada nanti, untuk menghindari regulator nasional dari terkunci dalam kerangka peraturan yang berbeda-beda. 

Langkah IMF Mengatur Kripto

IMF menjadi salah satu lembaga yang sangat fokus terhadap aset digital. Pada awal September 2022 IMF menerbitkan sebuah laporan berjudul "Mengatur Kripto: Aturan yang tepat dapat memberikan ruang yang aman untuk inovasi" dalam edisi September majalah Finance & Development andalannya. 

Dalam laporan itu disebutkan aset kripto telah ada selama lebih dari satu dekade, tetapi baru sekarang banyak upaya untuk mengaturnya menjadi agenda utama para regulator. 

Laporan tersebut juga merinci tantangan dalam mengatur kripto. Terutama dalam menerapkan kerangka peraturan yang ada pada aset kripto, atau mengembangkan yang baru, merupakan tantangan karena beberapa alasan.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Ketua SEC Usulkan Buku Aturan yang Berisi Regulasi Kripto

Sebelumnya, Ketua SEC, Gary Gensler telah mengusulkan “satu buku aturan” untuk regulasi kripto. Dia ingin mencapai kesepakatan dengan regulator keuangan lainnya, termasuk Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), untuk menghindari kesenjangan dalam pengawasan sektor kripto. 

“Saya sedang berbicara tentang satu buku aturan di bursa,” kata Gensler dalam sebuah publikasi dikutip dari Bitcoin.com, Kamis (30/6/2022).

Kepala SEC menjelaskan aturan tersebut harus melindungi investor dari penipuan dan manipulasi, selain itu diharapkan aturan ini dapat memberikan transparansi atas transaksi. 

“Buku aturan akan berlaku untuk semua perdagangan terlepas dari pasangan baik itu token keamanan versus token keamanan, token keamanan versus token komoditas, token komoditas versus token komoditas,” Gensler menjelaskan.

Bos SEC itu mengungkapkan dia sedang mengerjakan nota kesepahaman dengan rekan-rekannya di CFTC, yang akan menjadi kesepakatan formal untuk memastikan perdagangan aset digital memiliki perlindungan dan transparansi yang memadai. 

 

3 dari 5 halaman

Diawasi Regulator

Dia menuturkan, jika token komoditas terdaftar di platform yang diawasi oleh regulator sekuritas, SEC akan mengirim informasi itu ke CFTC.

“Dengan mendapatkan amplop integritas pasar itu, satu buku aturan di bursa akan sangat membantu publik. Jika industri ini akan mengambil jalan ke depan, itu akan membangun kepercayaan yang lebih baik di pasar ini,” ujar Gensler.

Pekan lalu, Gensler memperingatkan produk kripto “terlalu bagus untuk menjadi kenyataan”. Dia juga baru-baru ini memperingatkan pertukaran kripto sering berdagang melawan pelanggan mereka. Menyusul runtuhnya cryptocurrency terra (LUNA) dan stablecoin terrausd (UST), ketua SEC memperingatkan investor banyak token akan gagal.

Gensler telah dikritik karena mengambil pendekatan penegakan-sentris untuk mengatur aset kripto. Komisaris SEC Hester Peirce mengatakan pada Mei, pengawas sekuritas telah mengabaikan peraturan kripto dan ada konsekuensi jangka panjang.

4 dari 5 halaman

IMF Rilis Laporan Baru, Ungkap Rintangan Atur Kripto

Sebelumnya, Dana Moneter Internasional (IMF) menerbitkan sebuah laporan berjudul "Mengatur Kripto: Aturan yang tepat dapat memberikan ruang yang aman untuk inovasi" dalam edisi September majalah Finance & Development andalannya. 

Laporan tersebut ditulis oleh wakil direktur Departemen Moneter dan Pasar Modal IMF Aditya Narain dan asisten direktur Marina Moretti.  Dalam laporan itu disebutkan aset kripto telah ada selama lebih dari satu dekade, tetapi baru sekarang banyak upaya untuk mengaturnya menjadi agenda utama para regulator. 

"Hanya dalam beberapa tahun terakhir aset kripto telah beralih dari produk khusus untuk mencari tujuan menjadi memiliki kehadiran yang lebih utama sebagai investasi spekulatif, lindung nilai terhadap mata uang yang lemah, dan instrumen pembayaran potensial,” isi laporan IMF, dikutip dari Bitcoin.com, Senin (12/9/2022). 

Selain itu, banyaknya kegagalan pengembang koin, pertukaran kripto, dan dana lindung nilai, serta penurunan baru-baru ini dalam penilaian kripto telah menambah dorongan untuk para regulator untuk mengatur kripto. 

Laporan tersebut juga merinci tantangan dalam mengatur kripto. Terutama dalam menerapkan kerangka peraturan yang ada pada aset kripto, atau mengembangkan yang baru, merupakan tantangan karena beberapa alasan.

5 dari 5 halaman

Tantangan Mengatur Kripto

Regulator berjuang untuk mendapatkan bakat dan mempelajari keterampilan untuk mengimbangi sumber daya yang terbentang dan banyak prioritas lainnya. 

"Memantau pasar kripto sulit karena datanya tidak merata, dan regulator merasa sulit untuk mengawasi ribuan aktor yang mungkin tidak tunduk pada pengungkapan atau persyaratan pelaporan,” jelas laporan IMF. 

Memperhatikan upaya di tingkat nasional dan internasional untuk mengembangkan peraturan kripto, pejabat IMF mengatakan rangkaian peraturan sedang dijalin, dan sebuah pola diharapkan akan muncul. 

“Tetapi kekhawatirannya adalah semakin lama waktu yang dibutuhkan, semakin banyak otoritas nasional akan terkunci dalam kerangka peraturan yang berbeda,” tulis laporan itu. 

Kerangka peraturan global akan menertibkan pasar, membantu menanamkan kepercayaan konsumen, menetapkan batas-batas apa yang diizinkan, dan menyediakan ruang yang aman bagi inovasi yang berguna untuk dilanjutkan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.