Sukses

Daftar 10 Hewan yang Bisa Bereproduksi Secara Aseksual

Setiap jenis hewan memiliki karakteristik dan keunikannya masing-masing, termasuk beberapa diantaranya ada yang bisa bereproduksi secara aseksual. Ini faktanya.

Liputan6.com, Jakarta Meskipun kebanyakan hewan mengandalkan perkawinan atau persilangan untuk menghasilkan keturunan, ada beberapa spesies yang mampu bereproduksi sendiri, tanpa bantuan pasangan atau proses perkawinan. 

Reproduksi aseksual merupakan strategi yang memungkinkan hewan untuk memperbanyak diri dengan cepat dalam kondisi lingkungan yang stabil, tanpa harus mencari pasangan atau menghabiskan energi untuk mencari dan memikat pasangan. 

Fenomena ini sering kali terjadi pada hewan-hewan kecil seperti serangga atau organisme laut yang lebih sederhana, tetapi juga dapat ditemukan pada spesies yang lebih kompleks. 

Untuk mengetahui hewan apa saja yang dapat bereproduksi secara aseksual, yuk simak artikel di bawah ini yang dirangkum dari azanimals.com pada Selasa (18/06/2024).

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 16 halaman

1. Serangga Tongkat

Banyak serangga batang memiliki kemampuan untuk beralih antara reproduksi seksual dan aseksual, tergantung pada keadaan. Serangga tongkat India yang umum sering dijadikan hewan peliharaan, sebagian besar bersifat partenogenetik. Partenogenesis hanya akan menghasilkan salinan betina, sehingga masih perlu kawin secara seksual pada suatu saat dalam hidupnya.

3 dari 16 halaman

2. Spons

Spons adalah salah satu organisme paling dasar dalam dunia hewan, jadi tidak mengherankan jika banyak dari mereka berkembang biak melalui cara aseksual. 

Strategi utamanya adalah menumbuhkan salinan baru langsung dari tubuhnya sendiri, seperti kuncup, atau menghasilkan sel-sel baru yang disebut gemmules.

4 dari 16 halaman

3. Lebah dan Tawon

Kebanyakan lebah dan tawon bergantung pada reproduksi seksual. Sarang lebah madu, misalnya mempunyai satu ratu yang bertelur. Lalu dilahirkan dengan persediaan telur seumur hidup dan melakukan satu kali penerbangan kawin ketika ia mencapai kematangan seksual. 

Selama penerbangan ini, lebah akan kawin dengan sebanyak mungkin pejantan dan menyimpan air mani mereka di dalam tubuhnya untuk digunakan seumur hidupnya. Semua lebah pekerja dalam satu sarang adalah betina, tetapi hanya ratunya yang memiliki telur yang dapat hidup.

Dalam kasus yang jarang terjadi, salah satu lebah pekerja dapat bertelur yang akan menetas. Keturunan yang dihasilkan semuanya laki-laki dan tidak dapat memulihkan sarangnya. 

Beberapa spesies tawon juga mempunyai kemampuan menghasilkan telur yang tidak dibuahi yang akhirnya berkembang menjadi jantan. Lebah madu Cape adalah salah satu dari sedikit spesies yang diketahui juga dapat menghasilkan betina baru melalui proses partenogenesis.

5 dari 16 halaman

4. Marmokrebs atau Udang Karang Marmer

Udang karang marmer adalah salah satu kasus evolusi paling aneh dalam sejarah. Hewan yang murni aseksual ini diperkirakan pertama kali muncul dari mutasi aneh spesies penangkaran pada tahun 1995. 

Udang karang marmer sangat sukses dalam menciptakan populasi baru sehingga dilarang di Amerika Serikat dan Uni Eropa. Udang karang marmer dianggap sebagai spesies invasif, karena mengancam ekosistem air tawar hingga dikhawatirkan akan memusnahkan spesies endemik.

Yang membuatnya unik adalah kenyataan bahwa udang karang marmer adalah satu-satunya krustasea dekapoda yang diketahui bereproduksi secara aseksual dan menghasilkan salinan identik dari induknya.

Ada teori bahwa udang karang muncul di alam liar, namun berdasarkan analisis genetik, ada dugaan bahwa udang karang marmer tercipta di penangkaran dari perkawinan dua udang karang lepas yang berasal dari wilayah berbeda di dunia. 

6 dari 16 halaman

5. Kalkun dan Ayam

Ayam dan kalkun umumnya bereproduksi secara seksual. Partenogenesis merupakan fenomena yang cukup langka pada burung dan mamalia. Biasanya hanya terjadi jika tidak ada pejantan yang bisa diajak kawin. 

Sejak abad ke-19, masyarakat mulai mendokumentasikan kasus langka unggas peliharaan yang berkembang dari telur yang tidak dibuahi, yang semuanya menjadi jantan.

Berdasarkan analisis terbaru, diperkirakan hanya sekitar satu persen dari telur-telur tersebut yang benar-benar bertahan hidup hingga menjadi anakan, dan jumlah ini tidak cukup untuk mempengaruhi keragaman genetik. 

Namun, itu cukup untuk memungkinkan terjadinya reproduksi normal dan seksual. Dengan tidak adanya reproduksi, berkurangnya keragaman genetik bukanlah suatu masalah dibandingkan tidak adanya keturunan sama sekali.

Orang-orang telah berhasil menciptakan strain baru kalkun domestik dengan tingkat kelangsungan hidup yang lebih tinggi pada telur yang tidak dibuahi. Meskipun hal ini tidak baik untuk keanekaragaman spesies, hal ini dapat diterapkan secara komersial. Hal ini akan memungkinkan lebih banyak telur menetas dan meningkatkan jumlah kalkun yang tersedia untuk dimakan.

7 dari 16 halaman

6. Amazon Molly

Spesies molly air tawar yang semuanya betina ini telah mengembangkan bentuk reproduksi aseksual yang unik. Nama itu sendiri merujuk pada masyarakat pejuang wanita dalam mitologi Yunani dan bukan pada habitat sungai yang terkenal (mereka sebenarnya tinggal di Sungai Rio Grande dan Tuxpan dekat perbatasan AS-Meksiko). 

Yang benar-benar unik tentang molly Amazon adalah hewan ini memang kawin dengan lawan jenisnya, tetapi hanya dengan jantan dari spesies yang berkerabat dekat. Sperma tidak digunakan untuk membuahi sel telur atau menyediakan materi genetik apapun karena berasal dari spesies yang berbeda. Sebaliknya, tujuan utamanya adalah memicu sel telur untuk mulai berkembang. 

Tidak sepenuhnya jelas mengapa mereka melakukan hal ini atau bagaimana mereka menghindari masalah keragaman genetik. Perkiraan menunjukkan bahwa spesies ini telah berkembang biak dengan cara ini selama sekitar 100.000 hingga 200.000 tahun, jauh melampaui perkiraan normal, sehingga pasti ada cara untuk mempertahankan variabilitas genetiknya.

8 dari 16 halaman

7. Kutu Daun

Kutu daun merupakan salah satu famili serangga bertubuh lunak yang menghisap getah batang dan daun tanaman. Pada spesies kutu daun, strategi yang paling umum adalah melakukan reproduksi aseksual secara bergantian di musim panas (yang memungkinkan mereka menjajah tanaman baru dengan cepat). Keturunan aseksual cenderung identik secara genetik dengan induknya, artinya semuanya terlahir sebagai perempuan.

Sedangkan reproduksi seksual dilakukan di musim gugur dan musim dingin untuk menghasilkan generasi berikutnya. Keturunan yang dihasilkan secara seksual bisa laki-laki atau perempuan.

Kombinasi reproduksi seksual dan aseksual yang bergantian ini memberi kutu daun kemampuan untuk melipatgandakan tingkat reproduksinya. Mengingat semua klon adalah betina yang dapat bereproduksi lebih lanjut, populasi kutu daun dapat berkembang secara cepat.

9 dari 16 halaman

8. Kadal Whiptail

Whiptail adalah keluarga kadal yang sebagian besar berasal dari Amerika. Awalnya, kadal ini terlihat tidak lebih menakjubkan dari reptil pada umumnya, namun berkat penelitian selama bertahun-tahun, menunjukkan bahwa beberapa spesies adalah 100% hewan betina yang memiliki kemampuan luar biasa untuk bereproduksi secara aseksual. 

Kadal whiptail kemungkinan besar tercipta dari peristiwa hibridisasi antara dua spesies terkait. Meskipun hibrida biasanya tidak subur, terkadang mereka dapat berevolusi dengan cepat sebagai alat reproduksi aseksual untuk bertahan hidup. 

Meskipun tidak ada hubungan seks yang sebenarnya, kadal betina terlibat dalam ritual saling berhubungan, yang tampaknya merangsang proses pembuahan. 

Namun, tanpa adanya variabilitas genetik baru, tidak jelas apakah spesies ini akan mampu beradaptasi dengan baik terhadap perubahan lingkungan atau keadaan karena genom mereka sebagian besar bersifat statis.

10 dari 16 halaman

9. Komodo

Dengan ukuran panjang sekitar 10 kaki dan berat sekitar 300 pon, komodo telah dipelajari secara ekstensif karena fisiologi dan perilakunya yang menarik. Namun untuk waktu yang lama, tidak seorang pun mengetahui bahwa komodo mempunyai kemampuan bereproduksi secara aseksual hingga dua ekor betina tiba-tiba hamil pada tahun 2006 di Kebun Binatang Chester London. 

Bentuk reproduksi aseksual ini dilakukan melalui trik yang rapi. Biasanya, saat bereproduksi secara seksual, komodo betina menghasilkan empat sel “pra-telur”. Salah satunya akan menjadi telur, sedangkan tiga lainnya diserap kembali ke dalam tubuh. 

Namun jika betina berproduksi secara aseksual, salah satu sel telur yang tidak terpakai ini dapat menjadi sejenis sperma pengganti yang menyumbangkan materi genetik pada sel telur sebenarnya.

Yang lebih menarik lagi mengenai bentuk reproduksi aseksual ini adalah bahwa anak-anaknya bukanlah kloningan persis dari ibunya. Mereka tidak mungkin merupakan klon yang tepat, karena semua keturunannya berjenis kelamin laki-laki. Hal ini disebabkan oleh keunikan unik dalam genetika Komodo. 

11 dari 16 halaman

10. Hiu

Predator laut yang menakutkan ini diperkirakan berkembang biak sepenuhnya melalui cara seksual. Namun akhir-akhir ini, para ilmuwan telah mendokumentasikan beberapa kasus hiu zebra betina dan hiu martil yang berkembang biak tanpa adanya pejantan yang cocok. 

Tes DNA selanjutnya mengungkapkan bahwa genomnya identik dengan induknya, sehingga kemungkinan bahwa mereka tidak menyimpan sperma jantan selama beberapa tahun. 

Bentuk hewan yang bereproduksi secara aseksual ini mungkin tidak terlalu umum di alam liar, karena hal ini mengurangi jumlah keragaman genetik yang tersedia bagi keturunannya, yang pada akhirnya dapat menyebabkan perkawinan sedarah setelah beberapa generasi. Namun demikian, pada saat terjadi kelangkaan alat reproduksi, hal ini mungkin merupakan perilaku yang berguna untuk dilakukan.

12 dari 16 halaman

Hewan Apa Saja yang Reproduksi Aseksual?

Reproduksi aseksual dilakukan dengan cara menghasilkan tunas untuk memperbanyak keturunan. Beberapa contoh hewan yang menggunakan metode ini termasuk Hydra sp., Porifera, dan Coelenterata.

13 dari 16 halaman

Bagaimana Hewan Berkembang Biak Secara Aseksual?

Ada tiga metode reproduksi aseksual pada hewan, yaitu tunas, fragmentasi, dan partenogenesis.

14 dari 16 halaman

Apa Arti dari Aseksual?

Aseksualitas adalah suatu keadaan di mana seseorang mengalami sedikit atau tidak ada minat seksual terhadap orang lain. Orang yang aseksual juga mungkin memiliki sedikit atau tidak ada keinginan untuk terlibat dalam aktivitas seksual secara umum.

15 dari 16 halaman

Apakah Ubur-ubur Aseksual?

Dalam siklus hidup ubur-ubur, terjadi tahap di mana reproduksi aseksual berlangsung, yang dapat berlangsung selama beberapa bulan atau bahkan tahun. Pada tahap ini, polip ubur-ubur menghasilkan kloning dirinya sendiri yang disebut strobilasi, yang kemudian berkembang menjadi tahap kehidupan ubur-ubur lain yang disebut ephyra. Tahap ephyra inilah yang tumbuh menjadi ubur-ubur medusa dewasa.

16 dari 16 halaman

Apa Perbedaan Reproduksi Seksual dan Aseksual pada Hewan?

Reproduksi aseksual adalah proses pembentukan individu baru dimana semua materi genetiknya berasal dari satu induk tanpa perlu peleburan sel telur dan sperma. Di sisi lain, reproduksi seksual adalah proses pembentukan keturunan melalui penggabungan gamet haploid untuk membentuk zigot yang diploid.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini