;
Sukses

Pecahkan Misteri Ratusan Tahun, Peneliti Temukan Nenek Moyang Pertama Kalajengking, Laba-laba, dan Kepiting Tapal Kuda

Peneliti akhirnya menemukan nenek moyang pertama kalajengking, laba-laba, dan kepiting tapal kuda

Liputan6.com, Jakarta Siapa nenek moyang kalajengking, laba-laba, dan kepiting tapal kuda? Seorang mahasiswa Ph.D. dari Universitas Lausanne (Swiss), dengan dukungan peneliti CNRS, telah mengidentifikasi sebuah fosil yang mengisi kesenjangan antara spesies modern dan spesies dari periode Kambrium (505 juta tahun yang lalu), memecahkan misteri paleontologi yang panjang.

Menurut laporan Phys, kalajengking modern, laba-laba, dan kepiting tapal kuda termasuk dalam garis keturunan arthropoda yang luas, yang muncul di Bumi hampir 540 juta tahun yang lalu. Lebih tepatnya, mereka termasuk dalam subfilum yang mencakup organisme yang dilengkapi dengan penjepit yang digunakan terutama untuk menggigit, menggenggam mangsa, atau menyuntikkan racun—chelicerae, oleh karena itu dinamakan chelicerata. Tapi siapakah nenek moyang kelompok yang sangat spesifik ini?

Pertanyaan ini telah membingungkan para ahli paleontologi sejak studi tentang fosil purba dimulai. Mustahil untuk mengidentifikasi dengan pasti bentuk apa pun di antara artropoda awal yang memiliki cukup kesamaan dengan spesies modern untuk dianggap sebagai nenek moyang. 

Misteri ini semakin diperburuk dengan kurangnya ketersediaan fosil pada periode penting antara -505 dan -430 juta tahun yang lalu, yang akan memudahkan penyelidikan silsilah.

Lorenzo Lustri, yang saat itu meraih gelar Ph.D. mahasiswa Fakultas Geosains dan Lingkungan Universitas Lausanne (UNIL), memberikan potongan teka-teki yang hilang. Bersama supervisornya, ia mempelajari seratus fosil yang berumur 478 juta tahun dari Fezouata Shale di Maroko dan mengidentifikasi kandidat yang menghubungkan organisme modern dengan organisme Kambrium (505 juta tahun lalu). Studi ini dipublikasikan di Nature Communications.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Fosil yang mengungkap nenek moyang kalajengking, laba-laba, dan kepiting tapal kuda

Fosil dari Fezouata Shale ditemukan pada awal tahun 2000-an dan telah menjalani analisis ekstensif. Namun, fosil yang diilustrasikan dalam publikasi tersebut, salah satu fosil paling melimpah di deposit tersebut, belum pernah dideskripsikan sebelumnya. 

Berukuran antara 5 dan 10 milimeter, dinamakan Setapedites berlimpah. Hewan ini memungkinkan, untuk pertama kalinya, menelusuri seluruh garis keturunan chelicerata, mulai dari kemunculan arthropoda paling awal hingga laba-laba modern, kalajengking, dan kepiting tapal kuda.

“Awalnya, kami hanya bermaksud mendeskripsikan dan memberi nama pada fosil ini. Kami sama sekali tidak menyangka fosil ini menyimpan begitu banyak rahasia,” ungkap Lustri, penulis pertama makalah tersebut, yang mempertahankan gelar Ph.D. pada bulan Maret 2023. 

"Oleh karena itu, merupakan kejutan yang menggembirakan saat menyadari, setelah pengamatan dan analisis yang cermat, bahwa hal ini juga mengisi celah penting dalam pohon evolusi kehidupan."

 

3 dari 4 halaman

Belum semua misteri terungkap

Meski begitu, fosil tersebut belum mengungkap semua rahasianya. Faktanya, beberapa fitur anatominya memungkinkan pemahaman lebih dalam tentang evolusi awal kelompok chelicerate, dan bahkan mungkin menghubungkan bentuk fosil lain dengan kelompok ini yang kesamaannya masih sangat diperdebatkan.

Pameran sementara biota Fezouata bekerja sama dengan UNIL akan segera diadakan di Palais de Rumine di Lausanne, Swiss.

Untuk mendapatkan hasil tersebut, para ilmuwan mempelajari seratus fosil dan menggunakan pemindai sinar-X untuk merekonstruksi anatomi mereka secara detail dan dalam 3D. Mereka kemudian dapat membandingkannya dengan sejumlah fosil chelicerata dari situs lain, serta dengan kerabat mereka yang lebih kuno.

Akhirnya, pentingnya fosil Fezouata menjadi jelas dengan bantuan analisis filogenetik, yang secara matematis merekonstruksi pohon keluarga berbagai spesies berdasarkan “pengkodean” semua ciri anatomisnya.

4 dari 4 halaman

Heboh Penemuan Fosil Kepiting Raksasa di New Zealand

Fosil dari kepiting berukuran besar telah ditemukan oleh Karl Raubenheimer, seorang pecinta fosil yang berkeliling di sekitar daerah Taranaki, Selandia Baru pada tahun 2008.

Saat itu, ia melihat sebuah capit yang menonjol dari sebuah batu di sekitar rumahnya. Setelah mengamati secara lebih teliti, ia menyadari bahwa capit tersebut berasal dari sebuah kepiting besar yang terawetkan dengan baik.

Raubenheimer memutuskan untuk menyumbangkan temuannya tersebut kepada Museum Te Papa Tongarewa di Selandia Baru. 

Dalam Jurnal Geologi dan Geofisika Selandia Baru, dilaporkan bahwa Raubenheimer telah menemukan spesies kepiting yang sama sekali baru dengan dua temuan yang mengagumkan.

Nama yang diberikan pada fosil tersebut adalah Pseudocarcinus karlraubenheimeri sebagai penghargaan terhadap penemu, yaitu Karl Raubenheimer.

Salah satu penulis studi, Barry W. M. van Bakel, seorang pakar paleontologi dari Universitas Utrecht di Belanda, menyatakan, "Kami menemukan fosil kepiting terbesar yang pernah ditemukan, dan ini sungguh menarik."

Selengkapnya...

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.